cerita jalanan

fiuhh…kemaren, hari kamis, ceritanya ada suplayer pisit ni…agak jauh, di daerah cilegon gitu…lumayaaaan…jalan-jalan…seharian tuh, berangkat pagi, pulang malem…pabrik yg didatengin 3 biji…gempor-gempor deh.. tapi, masih lebih gempor bosku, maklum, sini kan ndak punya mobil, jadinya cuma duduk manis di sebelah bos…hueheheheheh…:)

pulangnya, aku di drop di tempat biasa aku naek angkot, sekitar lampu merah gitu…pas lagi nunggu, tiba-tiba pas di depanku ada ibuibu eh mbakmbak apa ya,kayanya sih mbakmbak, soale masi muda….tautau…GUBRRAKKK!!(eh, bunyinya gitu gak ya??) jatoh terduduk di jalanan kirakira 1,5 meter dari trotoar keserempet motor…motornya lumayan ngebut soalnya jalanan sebelah kiri itu kan biasanya “belok kiri boleh langsung”, jadi dengan enaknya si motor langsung tancep gas aja….

lansung aja orangorang sekitar situ tereak manggil si pengendara motor yang memang sudah berhenti agak di depan…bagusnya dia gak lari gitu aja, kalo lari bisa dibayangin sumpah serapah orangorang disitu gimana, orang udah berenti aja masih diomelin…spontan aku tanya gimana keadaan si mbak itu, katanya gak papa, malah bingung caricari temennya yang naek motor hilang entah kemana…

dari pengamatan aku, si mbak itu sepertinya mau naek angkot yang lagi berenti di lampu merah, berarti si angkot kan gak mlipir di trotoar, eh dia tautau nyelonong langsung nyamperin si angkot dari trotoar… lah, seperti yang udah tak bilangin, jalur sebelah kiri yang “belok kiri boleh langsung” itu kan jalanan tempat kendaraan yang mo langsung belok kiri, termasuk si motor yang lagi melaju disitu tadi…yah, si mbak itu juga nyelonong aja gak liat kirikanan,ย dan si motor juga dengan tololnya ngebut di jalanan yang rame orangorang…akhirnya si mbak dan si motor kan jadi “ketemu” to?

si motor: “bu, maaf ya bu..lagian si ibu nyebrang gak liat-liat..”

si mbak: “iya iya, gakpapa gak papa…”

nah, kalo tak liat, si mbak juga sedikit merasa tolol bersalah karena nyebrang gak liat-liat…lha memang, udah tau bukan tempatnya naikturun angkot, mestinya harus lebih hatihati…sedangkan si motor juga sedikit ngerasa salah soalya dah ngagetin si mbak…ngagetinnya gak kirakira, ampe ndeprok di aspal…untung gak sampe nyusruk nyium aspal..:)

ya gitu, seringkali kadang para penumpang angkot seneng banget membahayakan dirinya sendiri dengan ngasal aja nyetopin angkot sak enak udhele dhewe…gak mau susah dengan sedikit memperhatikan atau liat-liat tempat yang enak untuk nyetopin angkot, misalnya ni :

1. di tikungan; yak oloooh..orang-orang apa ndak mikir ya, namanya tikungan itu, orang mobil lagi menggok kok ya di setop…gak mikir apa kalo ada mobil di belakangya kan kalo kaget bahaya, ngerem mendadak gitu…

2. di depan gang rumah; emang situ aja yang mau keluar gang? kalo ada mobil di belakang yang juga mo keluar trus lewat mana? mbok nyetopnya tu agak minggir dulu…gak langsung di depan mulut gang persis…gak mau susah banget siy?

3. di pinggir jalan yang si angkot lagi agak ngebut di jalanan tengah; lah orang mobilย lagi jalan di tengah, lagi agak ngebut, malah disetop…apa gak membahayakan kendaraan-kendaraan lain yang lagi melaju dengan enaknya di jalanan??otomatis kan si supir angkot langsung menjemput bola to? pokoknya di mana ada penumpang nyetopin, ya dia nyamperin…gak mau tau itu membahayakan orang lain apa enggak.

4. di jalanan yang ada S coretnya; orang oon juga tau, kalo disitu gak boleh berenti…ya udah si nyetopinnya jangan di tempat S coret…geser dikit dong…hihhhii…*ngawur* yah liat-liat tempat yang enak untuk angkot berenti gitu lo…

yah, intinya sih, susah juga merubah kebiasaan yang sudah membudaya…semua maunya sak enak’e…yo wes lah..tapi kita ya jangan ikutikutan, agak pinter dikit dong…toh kalo aman juga enak to? ๐Ÿ™‚

surga di bawah (cucian) kaki ibu?

dapet gosip info dari temanku, si mas berjenggot yang slalu sok bikin sensasi itu lagi-lagi bikin sensasi norak menggelikan…maklum, sini kan ndak pernah nonton gosip, jadi gak ngerti…pulang kantor yang ditonton cuma Smallville doang..acara lain ndak ada yang layak tonton..

halaaaah…maksudte opo to…cuma gara-gara dia silitbrintik aja tingkahnya jadi perhatian orangorang kurang kerjaan kaya gw…yahh, kalo cara mengekspresikan rasa cinta dan hormat sama ibu mah terserah aja caranya gimana,tapi kalo kaya gitu ya geli aja ngeliatnya….gak makna skaliii…udah gitu knapa juga beritanya diliput ama infotenmen, berita gak mutu gitu lo…*lah emang slama ini infotenmen beritanya mutu?hihihihihii…*

minum air cucian kaki orang, mau ibu, bapak, engkong, tukang krupuk, atau presiden sekalipun, tetep aja yang namanya kaki tu gak jauh jauh dari yang namanya kuman, kotoran…kan jorok…

rasa cinta, sayang, dan hormat pada ibu lebih bermanfaat dan lebih bermakna dengan tindakan yang logis..misalnya: mbeliin rumah buat ibu, masakin makanan kesukaan ibu, transfer uang belanja tiap bulan, sering-sering telpon menanyakan kabar, nganter ke dokter kalo sakit, ngasi hadiah gak pas ulang taun doang, selalu ada saat ibu membutuhkan, butuh duit, butuh baju baru, butuh sendal baru..:)

tapi sih gak papa kalo aer cukibu (cucian kaki ibu) itu digodog dulu, kasih sirop, kasih alpuket, ama kasih es…nnnahh…itu baru enak…hihihihihiiiihihii…*tambah ngawur iki*. ya iya, daripada minum aer gak mateng plus daki plus E.coli, yang ada bukannya sakit perut tuh?

hmm…makin banyak orang ndak waras kayanya yah…hehehe…ndak ikutikutan ahh..:)

gak usah bawa-bawa agama

hari ini benar-benar bikin emosi..bikin malu..

liat berita dimanamana, isinya orang-orang gak punya otak yang punya kelakukan seperti orang gak punya agama tapi ngakunya membela agamanya. “tidak ada maksud penyerangan, yang ada hanya spontanitas sebagai bentuk ketegasan,,,,,”
oh…jadi spontanitas mereka adalah melakukan penyerangan? penyerangan membabi buta tanpa penggunaan otak sama sekali yang tidak ada bedanya dengan binatang liar di hutan yang sudah jelas tidak memiliki akal seperti manusia. jadi, manusiakah mereka itu?
kalo mo jadi preman, ya preman aja,gak usah lah bawa nama agama. kayak yang punya agama cuma situ doang..
apapun tujuan dan latarbelakangnya, apalagi berhubungan dengan agama, tidak semestinya dicapai dengan yang namanya kekerasan. apalagi sampai memakan korban yang gak berdosa! gitu kok dibilang beragama..malu!
manusia itu makhluk Tuhan yang paling spesial, spesial diberi akalbudi, yang mestinya sering-sering dipake..trus kemana akal mereka?apa mereka masih punya budi? yah..mungkin akalbudi udah kemana tauk…kelamaan gak dipake, akhirnya soak juga…

Tuhan tidak pernah tidur
Tuhan Maha Tahu siapa yang benarbenar umatNya