artis salon itu..

Sore tadi sepulang dari kantor, saya memutuskan untuk mampir ke salon, sekedar untuk merapihkan eh memotong poni saya yang sudah kepanjangan. Yah, kalau punya poni tuh mesti sering dipotong karena poni itu cepet panjang, dan kalo dah kepanjangan rasanya ngganggu aja gitu. Salah satunya mataku sering banget kelilipan. Kalo udah gitu, secara reflek saya mesti ngucek-ngucek mata, iya kalo tangannya bersih. Lha kalo tangannya abis megang cabe? *pengalaman* 😆

Akhirnya sampe lah saya di salon suatu mall. Mumpung di salon, saya pikir kenapa nggak sekalian aja cuci blow? *tadinya cuma mau potong poni thok ndak pake dicuci*. Potong poni selesai, tinggal ngeblow, yang merupakan tahap teramat sangat lama dalam proses salon menyalon ini *halah*. Saya pikir, ya sudah, mumpung di salon, skalian aja di catok keriting 😀
Saat catok menyatok itulah terjadi percakapan yang membuat saya geli sendiri hihihihi…

Saya duduk manis di catok sama mbak salon. Di kursi sebelah ada ibu-ibu pegawai pemda yang baru selesai diblow.

ibu-ibu            : itu rambut mbaknya diapain mbak? *nontonin saya yang separo rambutnya masih acakadut*
mbak salon 1 : dikerli (dicurly-red) bu. . Anak ibu diginiin aja rambutnya..
ibu-ibu            : tapi anak saya kan jilbaban.. sama persis tuh rambutnya sama mbak ini, panjangnya, tebelnya…
*masih nontonin saya*

hening sebentar

ibu-ibu           :*tetep nontonin saya sambil ngomong* mbaknya pemaen sinetron ya?
sayah              : HAH? ah bukan buuu..*mesem mesem*
ibu-ibu           : itu, yang di sinetron apa itu ya? Kepompong apa ya?
sayah              : HAH? yang mana itu bu? saya ga pernah nonton tipii..
mbak salon 1 : itu mbak, sinetron yang anak-anak gitu..eh ABG-ABG gitu deh..
sayah              : heaaaa? saya ABG gitu mbak? dooh..wakakakakakkak..
ibu-ibu           : lha mbaknya sekolah atau kuliah? kaya masih SMA kelas tiga gitu..
sayah              : haaah? masak siiih?? *ngikik* saya udah kerja lagi buu..
ibu-ibu           : iya ya mbaknya? artis ya mbak? ya kalo emang artis mah bilang aja mbak…*si ibu senyum-senyum sambil ngarep poto bareng gitu…* 😆 *ge-er*

mbak salon 1 : iya nih mbaknya.. pake merendah gitu yak? *ngomong ke si ibu-ibu*
sayah              : lhaa kalo memang bukan trus gimana mbaaak? *ngikik ngikik sampe geli sendiri*
ibu-ibu           : ah..mbaknya bisa aja..pake merendah gitu.. ibunya kerja di pemda ya mbak? *kayanya si ibu kekeuh ngerasa kalo saya artis yang ibunya kerja di kantor pemda tempat si ibu-ibu itu*
sayah             : HAH? bukaaan ibuuuu…*ngikik ngikik gak jelas*

Tau-tau, mbak-mbak salon yang laen satu-satu datang merubungi saya.

mbak salon 2 : eh, iya mbaknya artis ya?
mbak salon 3 : eia mirip banget..yang di sinetron Kepompong itu yak? *hadoooh kayak apa siih sinengtronnyaah??kok ini lagi ini lagi!*
sayah               : BUKAN mbaaak…*yak ampoon orang-orang inih! kaga pernah liat cewe cakep apa yak?? wakakakkakak..*
mbak salon 3 : yaa..kalo beneran mah bilang aja mbak.. itu mbak salon 3 udah siap-siap minta poto bareng..
sayah                : buahahahhahahahhaha…yampoon mbaaak….bukaan bukaaan…

hhhh…sayang sekali saya telah mengecewakan mbak-mbak salon yang dah kepengen banget poto bareng arteisss sayah…gyahahahahah… *dilempar duit segepok*
btw, syapa seh tuh arteeiss yang nyama-nyamain tampangnya sama dirikuu! huh…!

Love Your Job? I do :D

Apa kamu mencintai pekerjaanmu sekarang? Tidak? Setengah-setengah? well, kalau saya terus terang iya. 🙂

Mungkin pekerjaan yang sesuai dengan background pendidikan merupakan cita-cita sebagian orang setelah menyelesaikan masa kuliah atau pendidikan yang lain. Saya adalah salah satunya. Alasannya, terus terang saat itu tidak ada yang bisa ‘dijual’ saat mencari perusahaan yang mau ‘membayar’ saya, selain kemampuan akademis berdasarkan selembar ijazah yang baru saya dapatkan setelah 5 tahun :D. Ya mungkin ada kemampuan lainnya, tapi salah satu modal saya ya itu 😛

Memiliki background pendidikan industri pangan, membuat saya selalu membayangkan nantinya akan mburuh di pabrik yang kata orang bisa kenyang terus kalo kerja di sana 😆 Ya,ya,ya, kenapa tidak membuat usaha sendiri? Naluri wirausaha saya masih nyungsep alias belum muncul :P. Saya masih ingin belajar di tempat orang dulu sebelum punya pabrik sendiri *halah* 😆

Sepertinya memang sudah demikian jalannya. Saya pun diberi kesempatan untuk belajar dan ngobrak-abrik pabrik orang :lol:. Pekerjaan yang menuntut saya untuk berada di line produksi semaksimal mungkin ini telah membuat betis saya gedhe karena wira wiri terus hari-hari saya jauh dari monoton. Everyday is really a new day with it’s different situation.

Namanya pabrik, biasanya jauh dari kota. Dan disinilah saya berada, jauh sangat dari kota :|. Perjalanan dari rumah memakan waktu 2 s/d 2,5 jam, itu udah pake langganan abang ojek biar cepet. untungnya sih gak terlalu macet, kalo ditambah macet parah ya bisa sampe 3 jam. Jarak tempuhnya itu lho yang gak ketulungan jauhnya 😆 Ada untungnya juga jarak jauh, bisa tidur dulu di bus barang 1 jam-an. Nyampe pabrik biasanya udah gada cakep-cakepnya dah! 😆 Muka bantal dan rambut kaya abis kena badai karena ngojek 😆 Eh tapi saya ndak nglaju alias pergi pulang ke rumah, saya juga ngekost, selain untuk menghemat biaya dan juga energi. Kerasa banget kalo keseringan pulang ke rumah, ini badan berasa remuk abis ketiban gajah 😆

Enaknya lagi, karena lokasi pabrik agak ndeso di pedalaman, atasanku suka ga tega nyuruh lembur sendirian, makanya kalo lembur, atasanku mesti ada. Kalo ga ada, aku gak mau. Lha nanti siapa yang nganter pulang ke kost? *bawahan macam apa ituhh??* 😆  Abisnya gada angkutan sih.. Pernah sih sendirian, itu juga karena diharuskan, namanya juga buruh 😀

Pekerjaan yang mobile seperti ini membuat saya bisa sesuka hati jalan-jalan keliling menghilangkan suntuk. Walaupun capek fisik juga, i really do love my job 🙂

Oh cinta..

Kusadari
Kesalahan ini
Yang membuat segalanya gelap jadinya

Kasihku
Kuharap kau mau
Memaafkan
Menerima
Pengakuanku

Jangan kau diam lagi
Ku tak sanggup menahan
Bicaralah kau sayang
Jiwa ini tak tenang

Cinta jangan kau pergi
Tinggalkan diriku sendiri
Cinta jangan kau lari
Apalah arti hidup ini
Tanpa cinta dan kasih sayang

Sheila Madjid- Cinta Jangan Kau Pergi
fuer meine Liebe

This is my song of the day 🙂
Happy weekend y’all!