Love Your Job? I do :D

Apa kamu mencintai pekerjaanmu sekarang? Tidak? Setengah-setengah? well, kalau saya terus terang iya. 🙂

Mungkin pekerjaan yang sesuai dengan background pendidikan merupakan cita-cita sebagian orang setelah menyelesaikan masa kuliah atau pendidikan yang lain. Saya adalah salah satunya. Alasannya, terus terang saat itu tidak ada yang bisa ‘dijual’ saat mencari perusahaan yang mau ‘membayar’ saya, selain kemampuan akademis berdasarkan selembar ijazah yang baru saya dapatkan setelah 5 tahun :D. Ya mungkin ada kemampuan lainnya, tapi salah satu modal saya ya itu 😛

Memiliki background pendidikan industri pangan, membuat saya selalu membayangkan nantinya akan mburuh di pabrik yang kata orang bisa kenyang terus kalo kerja di sana 😆 Ya,ya,ya, kenapa tidak membuat usaha sendiri? Naluri wirausaha saya masih nyungsep alias belum muncul :P. Saya masih ingin belajar di tempat orang dulu sebelum punya pabrik sendiri *halah* 😆

Sepertinya memang sudah demikian jalannya. Saya pun diberi kesempatan untuk belajar dan ngobrak-abrik pabrik orang :lol:. Pekerjaan yang menuntut saya untuk berada di line produksi semaksimal mungkin ini telah membuat betis saya gedhe karena wira wiri terus hari-hari saya jauh dari monoton. Everyday is really a new day with it’s different situation.

Namanya pabrik, biasanya jauh dari kota. Dan disinilah saya berada, jauh sangat dari kota :|. Perjalanan dari rumah memakan waktu 2 s/d 2,5 jam, itu udah pake langganan abang ojek biar cepet. untungnya sih gak terlalu macet, kalo ditambah macet parah ya bisa sampe 3 jam. Jarak tempuhnya itu lho yang gak ketulungan jauhnya 😆 Ada untungnya juga jarak jauh, bisa tidur dulu di bus barang 1 jam-an. Nyampe pabrik biasanya udah gada cakep-cakepnya dah! 😆 Muka bantal dan rambut kaya abis kena badai karena ngojek 😆 Eh tapi saya ndak nglaju alias pergi pulang ke rumah, saya juga ngekost, selain untuk menghemat biaya dan juga energi. Kerasa banget kalo keseringan pulang ke rumah, ini badan berasa remuk abis ketiban gajah 😆

Enaknya lagi, karena lokasi pabrik agak ndeso di pedalaman, atasanku suka ga tega nyuruh lembur sendirian, makanya kalo lembur, atasanku mesti ada. Kalo ga ada, aku gak mau. Lha nanti siapa yang nganter pulang ke kost? *bawahan macam apa ituhh??* 😆  Abisnya gada angkutan sih.. Pernah sih sendirian, itu juga karena diharuskan, namanya juga buruh 😀

Pekerjaan yang mobile seperti ini membuat saya bisa sesuka hati jalan-jalan keliling menghilangkan suntuk. Walaupun capek fisik juga, i really do love my job 🙂