Love Your Job? I do :D

Apa kamu mencintai pekerjaanmu sekarang? Tidak? Setengah-setengah? well, kalau saya terus terang iya. ๐Ÿ™‚

Mungkin pekerjaan yang sesuai dengan background pendidikan merupakan cita-cita sebagian orang setelah menyelesaikan masa kuliah atau pendidikan yang lain. Saya adalah salah satunya. Alasannya, terus terang saat itu tidak ada yang bisa ‘dijual’ saat mencari perusahaan yang mau ‘membayar’ saya, selain kemampuan akademis berdasarkan selembar ijazah yang baru saya dapatkan setelah 5 tahun :D. Ya mungkin ada kemampuan lainnya, tapi salah satu modal saya ya itu ๐Ÿ˜›

Memiliki background pendidikan industri pangan, membuat saya selalu membayangkan nantinya akan mburuh di pabrik yang kata orang bisa kenyang terus kalo kerja di sana ๐Ÿ˜† Ya,ya,ya, kenapa tidak membuat usaha sendiri? Naluri wirausaha saya masih nyungsep alias belum muncul :P. Saya masih ingin belajar di tempat orang dulu sebelum punya pabrik sendiri *halah* ๐Ÿ˜†

Sepertinya memang sudah demikian jalannya. Saya pun diberi kesempatan untuk belajar dan ngobrak-abrik pabrik orang :lol:. Pekerjaan yang menuntut saya untuk berada di line produksi semaksimal mungkin ini telah membuat betis saya gedhe karena wira wiri terus hari-hari saya jauh dari monoton. Everyday is really a new day with it’s different situation.

Namanya pabrik, biasanya jauh dari kota. Dan disinilah saya berada, jauh sangat dari kota :|. Perjalanan dari rumah memakan waktu 2 s/d 2,5 jam, itu udah pake langganan abang ojek biar cepet. untungnya sih gak terlalu macet, kalo ditambah macet parah ya bisa sampe 3 jam. Jarak tempuhnya itu lho yang gak ketulungan jauhnya ๐Ÿ˜† Ada untungnya juga jarak jauh, bisa tidur dulu di bus barang 1 jam-an. Nyampe pabrik biasanya udah gada cakep-cakepnya dah! ๐Ÿ˜† Muka bantal dan rambut kaya abis kena badai karena ngojek ๐Ÿ˜† Eh tapi saya ndak nglaju alias pergi pulang ke rumah, saya juga ngekost, selain untuk menghemat biaya dan juga energi. Kerasa banget kalo keseringan pulang ke rumah, ini badan berasa remuk abis ketiban gajah ๐Ÿ˜†

Enaknya lagi, karena lokasi pabrik agak ndeso di pedalaman, atasanku suka ga tega nyuruh lembur sendirian, makanya kalo lembur, atasanku mesti ada. Kalo ga ada, aku gak mau. Lha nanti siapa yang nganter pulang ke kost? *bawahan macam apa ituhh??* ๐Ÿ˜†ย  Abisnya gada angkutan sih.. Pernah sih sendirian, itu juga karena diharuskan, namanya juga buruh ๐Ÿ˜€

Pekerjaan yang mobile seperti ini membuat saya bisa sesuka hati jalan-jalan keliling menghilangkan suntuk. Walaupun capek fisik juga, i really do love my job ๐Ÿ™‚

Advertisements

27 thoughts on “Love Your Job? I do :D

  1. kebetulan setengah taun ini aku kerja sesuai dengan background pendidikanku. tapi masih setengah-setengah juga sih karena satu dan lain hal :p

    i love my job i love my job i love my job i love my job…

    *gerutuan ala emily di The Devil Wears Prada*

  2. I love my job, too!! Jadi ibu yg full time di rmh, sama kyk kerjaan di tmpt lain, ada seneng ada betenya juga. Capek juga sih, tapi enak lah. Bisa begadang tiap mlm, bangun siang, bisa jalan sama gerombolan. Yaynes! :d

  3. @christin: wes, pindah kene wae kris! :p
    @aad: setujuh! ๐Ÿ˜€
    @simbok: you’re rock mbok! Salah satu pekerjaan dambaan tuh..jadi ibu yg keren! :p
    @pinkparis: nothing is perfect dear ๐Ÿ™‚ just be thankful ๐Ÿ™‚
    @goenrock: woogh ngece po? Tp iya juga sih, kl kopdar kerasa bgt kangennya ๐Ÿ˜›
    @kosha : baca yg bener doong (annoyed)
    @Kang hedi: ogah ah, nti tambah disuruh lebur, mentang2 deket pabrik ๐Ÿ˜†
    @pitra: doakan makanya biar bisa mbangun pabrik..wakakakaka..

  4. do I love my Job…??

    1. saya belom bekerja… dam memikirkan bakalan jadi dokter gigi yang kerja dirumah sakit atau di klinik, bukanlah sesuatu yang saya cita2kan…

    coz dita suka segala sesuatu yang tidak terduga.. hidup dijalanin aja, mengalir seperti air…

    akan bekerja bagaimana dita nanti, kita lihat saja ntar, hehehe

    loved to hear you love your job dear…

  5. hm…..hmmmmm….
    naik ojek jadi rambut berantakan ya? biasalah, sini juga. daerah pedesaan? wuih.. gue ngebayanginnya uda enak tuh, seger. adem. pulang dianter bos? gaji gede? ya ilah..siapa yg ga bakalan suka! hihi

    lam kenal ^^

  6. @Obi-Wan : woogh..enakknyaaa kantor deket ๐Ÿ˜€ hihihihi..
    @antown: resiko mburuh di pabrik gini nih mas ๐Ÿ˜€
    @ova: lha kamu yo ndak jelas gitu sih *halah apa siiih* ๐Ÿ˜† hope you’ll get ur best job ever ๐Ÿ˜€
    @rinella: iya, sama lah jauhnya la..hahaha…
    @arya: yang penting kan kamu menikmati perkerjaanmu toh?
    @aprikot: hmm….kalo kesepian, sama git, makanya suka kadang sakaw kopdar ato homesick, sama kan?hihihi… *peluk gita*
    @yeyekh: wogh, mempekerjakan orang lebih keren lagi! ๐Ÿ˜€ thx dah mampir ya ๐Ÿ™‚
    @roy: oh ya? hmm…smoga segera mendapat pencerahan ya ๐Ÿ™‚
    @dita: bu dokterrrr *hugs*, mari kita sama2 menunggu kejutan apa yang disiapkan olehNya di depan sana ๐Ÿ˜‰
    @udin: setuju mas!
    @didut: enaknyaaa yg ga punya bos ๐Ÿ˜›
    @mas stein: wakakakaka…yang penting cukup lah yaa..
    @nie: errr…kalo sejuk kayanya ndak deh..hihihi…di sini panaasss.. ๐Ÿ˜† salam kenal juga ya ๐Ÿ™‚

  7. industri pangan=pabrik=thp= *selamat datang…teman :)*

    satu hal yang paling gak enak kerja pabrik adalah * hari libur yang gak selalu di hari minggu hahahaha*

  8. Pingback: -=ยซGoenRock’s VLogยฎยป=- » Blog Archive » Pendekar Kepik Sakti Centil Maut itu…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s