My Boss is My Monster

angry boss

Bagi yang bekerja mburuh, ada yang punya boss galak dan nyeremin? Pasti ada lah ya.. Kalo boss perempuan galak dan nyeremin? mungkin ada juga yang punya. Salah satunya saya. Walaupun bukan atasan langsung, melainkan atasan boss saya. FYI, atasan saya langsung ini laki-laki, dan jarang banget marah. Kalau negur juga keliatan hati-hati banget.

Nah yang jadi cerita kali ini itu, atasan boss saya, si Ibuk Bigboss. Kita biasa manggil atasan itu Bapak atau Ibuk. Gak pake nama. Misal:

“eh, minta Ibukmu dong suruh approve cepetan”.

“Dil, Bapakmu mana?” Begitu kira-kira.

Si Ibuk ini, udah terkenal sak jagad kerat kalau beliau ini super duper nyinyir, rewel, galak, esmosian, dan lain sebagainya. Walaupun aslinya dia itu baik, sayang bangetttt sama anak buahnya. Dia itu bener-bener ngelindungin anak buahnya jika sewaktu-waktu ‘diserang’ dari luar departemen. Rasa memiliki anak buahnya tinggi banget sehingga menyebabkan dia kadang berbuat semena-mena. Sebelnya, si Ibuk ini gak peduli ngomel-ngomel sama siapapun. Mau yang tingkatan manager, supervisor, apalagi staff. Padahal anak buah dia yang manager-manager itu ya umurnya gak muda lagi.

Satu orang yang bisa meng-handle si Ibuk Cuma satu, yaitu atasan saya. Jadi, saya jarang diomelin, karena punya tameng yang ampuh banget 😛 *bersyukur*. Pokoknya kalo pagi-pagi moodnya jelek, si Ibuk bisa ngomel seharian, dan semuanya kecipratan, Eh bukan kecipratan lagi ding, keluberan! Lha ngomelnya gak cuma nyiprat e..sampe bikin gondok setengah mati. Ngomelnya itu juga ngeselin banget, sukanya di depan orang banyak! Dan ngomelnya itu juga berpotensi sangat dalam pembunuhan karakter! Cih!

Continue reading