My Boss is My Monster

angry boss

Bagi yang bekerja mburuh, ada yang punya boss galak dan nyeremin? Pasti ada lah ya.. Kalo boss perempuan galak dan nyeremin? mungkin ada juga yang punya. Salah satunya saya. Walaupun bukan atasan langsung, melainkan atasan boss saya. FYI, atasan saya langsung ini laki-laki, dan jarang banget marah. Kalau negur juga keliatan hati-hati banget.

Nah yang jadi cerita kali ini itu, atasan boss saya, si Ibuk Bigboss. Kita biasa manggil atasan itu Bapak atau Ibuk. Gak pake nama. Misal:

“eh, minta Ibukmu dong suruh approve cepetan”.

“Dil, Bapakmu mana?” Begitu kira-kira.

Si Ibuk ini, udah terkenal sak jagad kerat kalau beliau ini super duper nyinyir, rewel, galak, esmosian, dan lain sebagainya. Walaupun aslinya dia itu baik, sayang bangetttt sama anak buahnya. Dia itu bener-bener ngelindungin anak buahnya jika sewaktu-waktu ‘diserang’ dari luar departemen. Rasa memiliki anak buahnya tinggi banget sehingga menyebabkan dia kadang berbuat semena-mena. Sebelnya, si Ibuk ini gak peduli ngomel-ngomel sama siapapun. Mau yang tingkatan manager, supervisor, apalagi staff. Padahal anak buah dia yang manager-manager itu ya umurnya gak muda lagi.

Satu orang yang bisa meng-handle si Ibuk Cuma satu, yaitu atasan saya. Jadi, saya jarang diomelin, karena punya tameng yang ampuh banget šŸ˜› *bersyukur*. Pokoknya kalo pagi-pagi moodnya jelek, si Ibuk bisa ngomel seharian, dan semuanya kecipratan, Eh bukan kecipratan lagi ding, keluberan! Lha ngomelnya gak cuma nyiprat e..sampe bikin gondok setengah mati. Ngomelnya itu juga ngeselin banget, sukanya di depan orang banyak! Dan ngomelnya itu juga berpotensi sangat dalam pembunuhan karakter! Cih!

Contohnya kemarin. Jadi, kantor pusat ku, lagi mau renovasi ruangan. Layout udah disetujui oleh presdir. Nah pas mau eksekusi, biasa deh, bukan Ibuk namanya kalo gak protes. Kalo diem aja brarti si Ibuk lagi tidur *doh*. Mulai dehh :

“Lho kok gitu bentuknya? Gak, gak, aku gak mau segini. Ini geser kesini, ya segini deh! *sambil meragain tangan gak jelas*

Trus yang itu jangan taruh di situ, yang ini geser ke situ. Lho yang ini kok sempit amat sih??!! Ini siapa yang desain??!! “

Yakk..dst…dst..dst…

Temenku tuh ada yang sampe masuk hari Sabtu, cuman buat nungguin tukang ngerjain ruangan, soalnya disuruh Ibuk. Sinting gak sih? Dan temenku itu alergi debu, seninnya langsung flu berat. Setelah ruangan jadi, tentunya desain seperti maunya si Ibuk ya, apakah yang terjadi? Iyak! Bisa ketebak. Semua salah!. *lebay* Jadi, sekat yang dia geser itu menyebabkan filing cabinet dia gak cukup, kurang 20 cm. Dan dia marah-marah minta dibobol lagi itu sekat. Ebuset!! Emang kantor nenek moyangmu Buk?? Ya ampyuuuunnn..*gigit gigit sandal* Itu Cuma gara2 filing cabinet gak cukup, padahal bisa disarrange lagi lay outnya. Emang dasar dia maunya menang sendiri.

Orang-orang HRD yang ngurusi renovasi kan gondok banget. Lha wong itu layout diubah juga karena kemauan Ibuk?? Sampe-sampe Ibuk tu ngomel ke Bapak director yang lain *bigbossnya finance*, minta dibobol. Ya jelas gak mau doing! Emang gak pake duit? Lucunya, anak buah ibu yang manager teknik, yang ngantornya di pabrik kaya aku, tiba-tiba siangnya disuruh ke kantor pusat. Cuma buat apa coba? Untuk memverifikasi kalo sebenernya itu sekat masih mungkin untuk digeser, maksudnya masi ada ruang gitu. OMIGOOOOT!! Jauh-jauh dari pabrik ke head office cuman buat gituan. Wiiiss…ngawur tenan wiiiss… Lha ya memang pasti bisa digeser, masalahnya kan jadi ada pengeluaran yang gak penting buat perusahaan kan? Pantes aja ditolak sama finance directornya.. waakakkakakk…

Dan kebetean Ibuk gak selesai di situ aja. Bagai senapan, amunisi masih penuh, tapi sasaran tembak dah abis. Jadilah dia menembak ke segala arah. Termasuk ke boss ku yang baru pulang dari Cina. Malah diomelin karena kenapa pergi sampe 5 hari. Lhaaa..perjalanan sampe tujuan aja tuh 2 hari! Pulang pergi? 4 hari kan? Acara intinya ya cuma sehari. Emang dari sini ke Cina bisa ngesot pake ojek?? Malh diomelin dikiranya di sana jalan-jalan. Owalah buuukk buk… Ngomel kok gak selese selese.. jadilah bossku ikut bete, dan diriku sedikit kecipratan. Gak papa lah, diki doing ini…hihihi…

Satu lagi, dia itu paling gak terima kalo ada anak buahnya yang gak masuk karena sakit. Musti bener-bener sakit yang parahhh banget, gak bisa jalan baru deh ikhlas. Dia lebih ikhlas, ngijinin anak buahnya untuk keperluan misalnya: ngurus ke bank, nganter orang tua ke airport, urusan keluarga, ya yang gitu-gitu deh.. Asal bukan sakit. Kayanya kalo kita gak masuk karena sakit tuh rasanya hinaaaaaa aja di mata dia.. DOH!

So, teman-teman, ada pengalaman nyebelin sama boss yang galaknya gak umum? Yang rasanya bikin pengen menyewa ninja untuk segera menyerang boss dari segala penjuru? :))

Salam,

Advertisements

34 thoughts on “My Boss is My Monster

  1. Untungnya selama 4 kali ganti perusahaan (bukan ganti pekerjaan, wong sama aja jadi buruh), atasan saya ndak pernah riwil. Yang riwil biasanya orang dari departemen lain.

  2. woooh mungkin si ibu boss kamu itu perlu dipentokin pada satu masalah yang sebenernya dia sendiri yang nyiptain šŸ˜† saya pernah soalnya gitu dil.. karena capek, saya biarin aja maunya apa. tapi ya saya ya ngga iya-iya aja. Saya minta request yang jelas lengkap dengan tanda tangan si boss. termasuk alasan saya kenapa saya ngga mau ngejalanin dengan cara dia.

    begitu ternyata masalah, saya keluarin deh tuh semua surat sakti lengkap dengan tanda tangannya itu šŸ˜†

    kapol deh! :mrgreen:

    • lhaaa iyaa musti digituin emaang! šŸ˜†
      dia mah sering dipentokin gitu mbak, cuman gak terima kalo dirinya salah.. teteeeeep aja ngoceh.. “udah tau salah kok gak dibenerin..”, biasanya itu ngelesnya.. malah nyalahin kita.. cih!

  3. mungkin ada masalah dg kehidupan pribadinya. apa kira2 dia inferior di keluarganya, kalah dominasi dari suaminya? sehingga pelampiasannya pd kalian di kantor, haha šŸ˜€

    sing sabar ae dil, orang sabar itu disayang tuhan šŸ™‚

  4. aku lebih suka boss laki2 dibanding wanita, karena kalo marah kadang lebih logis. :mrgreen:

    eh temen kantormu gak ada yg tau kalo kamu punya blog po, dil?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s