Ketika Jilbab Dilepas

the veil

Waktu SMA dulu saya punya temen perempuan. Dia berjilbab. Sebut saja namanya Yeni. Dulunya,Yeni ini SMP-nya di Madrasah Tsanawiyah, sehingga mewajibkan dirinya dan murid perempuan lainnya menggunakan jilbab. Dan tentu saja Yeni tetap memakai jilbab saat masuk SMA. Saya kenal dia karena kita dulu sama-sama di OSIS dan sekelas waktu kelas 3.

Setelah tahun kedua, ada gossip beredar kalau Yeni ini ingin melepas jilbabnya. Jaman dulu waktu SMA, jarang banget saya punya teman berjilbab yang memutuskan untuk melepas jilbabnya saat masih sekolah di sana. Ya kalau udah lulus mungkin ada ya. Entah karena meraka tahan-tahan sampai lulus SM baru lepas supaya tidak jadi bahan pembicaraan ataupun ada alasan lainnya.

Kalau saya, urusan teman saya lepas jilbab atau tidak sebenernya bukan suatu hal yang penting dalam pertemanan. Yang penting orangnya tetep baik, nggak aneh-aneh, saya nggak peduli. Kecuali kalau misalnya dia berubah secara ekstrim, yang menjurus ke hal-hal yang saya tidak suka. Tapi suka dan tidak suka itu sih relatif juga ya.

Akhirnya, hari di mana dia lepas jilbab itu pun tiba. Agak kaget juga sih, karena dia lumayan ekstrim ganti kostumnya. Sebelumnya tertutup banget,  sekarang kemejanya jadi junkies gitu, roknya ketat walaupun masih di perbatasan lutut, bukan di atas lutut. Oh iya, Yeni ini cantik banget, tinggi pula. Pake jilbab atau enggak sih tetep cantik, dan termasuk siswi yang cukup popular lah. Walaupun saya kaget, tapi saya ya biasa aja sih. Terserah dia kok mau berpenampilan seperti apa. Bukan urusan saya juga. Dan dia pun tetep baik orangnya.

Jadi masalahnya di mana? Gini, tiap sekolah pasti ada guru Agamanya kan? Pasti ada pelajaran agama Islam kan? Rupanya pelajaran tersebut sepertinya merupakan neraka bagi Yeni. Kenapa? Setiap pelajaran itu, guru Agama saya –yang emang sih agak reseh, jujur saya ndak terlalu suka–, selalu saja menyindir teman saya itu. Nyindirnya sih gak tanggung-tanggung, pake nyebut nama. Eh, itu bukan nyindir ya? Penghinaan menurut saya sih. Saya tidak inget secara persisnya, yang pasti setiap pelajaran agama, Yeni ini selalu nangis. Nunduk di meja, sambil nangis, Coba, gimana gak miris? Sumpah saya nggak suka banget sama guru agama saya yang satu itu.

Satu lagi, jaman dulu itu, ada yang namanya razia rok pendek di atas lutut. Razianya ini oleh guru BP. Siswi-siswi yang menurut bu guru itu roknya kependekan, langsung digunting roknya. Diguntingnya ini bukan maksudnya dipanjangin loh, tapi digunting membelah ke atas. Sinting gak? Kebetulan sih SMA saya gak banyak tuh yang roknya pendek-pendek. Nah, Yeni ini sering banget jadi korban. Kenapa korban? Karena menurut saya roknya itu masih di batas lutut entah apa karena dia tinggi jadi kesannya roknya pendek, atau ada motif lain sehubungan dengan jilbab yang dia buka. Jadi setelah razia, kemana-mana dia pake sarung. Orang-orang yang lihat pasti tahu kalau roknya habis digunting.  Dan nggak sukanya saya, perubahan dia yang cukup ekstrim itu membuat dirinya menjadi bahan gunjingan teman-teman di sekolah. Saya mungkin ikutan juga tanpa sadar, tetapi yang pasti saya tidak pernah berprasangka buruk. Cuma prihatin kenapa banyak orang yang tidak suka, padahal juga hal ini bukan urusan mereka.

Mungkin teman-teman di sini pernah juga punya teman berjilbab yang sekarang ini memutuskan untuk melepas jilbabnya. Satu cerita lagi, sahabat saya salah satunya. Sahabat saya banget malahan. Tapi sumpah ya, saya kok gak merasa gimanaaa gitu ya dengan keputusan dia? Apa mungkin saya terlalu mengerti dirinya sehingga dengan sendirinya bisa langsung menghormati keputusan dia itu ya? Ah, pokoknya saya gak peduli urusan ini, jilbab itu urusan dia sama Yang Di Atas.

Masalah jilbab ini mungkin sensitif ya buat sebagian orang. Saya di sini Cuma sharing pengalaman aja, gak bermaksud menggurui atau apapun, apalagi menyuruh anda membuka jilbab, amit-amit deh. Saya tidak berteman dengan jilbabnya, melainkan dengan orangnya. Kalau teman-teman gimana? Pernah punya pengalaman yang sama? πŸ™‚

 

 

Advertisements

29 thoughts on “Ketika Jilbab Dilepas

  1. Saya dulunya termasuk yg mengecam kalo ada kejadian begini, tp semakin kesini kok ya rasanya gak pantes aja. Mereka pasti punya alasan, dan kalo mau tau alasan masing2 agak ribet jg. Sekarang kalo ada orang dekat yg mau melepas jilbab/kerudungnya ya terserah mereka. Yang penting siap saja dengan segala konsekuensinya (kecaman, sindiran, hinaan) πŸ™‚

    Dan setuju, kita berteman dgn orangnya, bukan jilbabnya πŸ˜€

  2. saya juga setahun di kelas 3SMA nya dulu di sekolah islam yang mewajibkan semua cewek menggunakan jilbab…ketika diluar sekolah tidak memakai jilbab, itu urusan masing2…begitu juga dengan teman2 saya di sekolah sebelumnya ada yang memutuskan untuk membuka jilbab semasa sekolah…itu dia udah konsultasi sama guru agamanya…alhamdulillah nya, si guru itu bijaksana…

    menurut guru tersebut, masalah jilbab itu kan lebih ke pribadi masing2 orang…apakah dia siap menanggung resiko ketika dia mengenakan atau tidak mengenakan jilbab…

    kalo aku bilang sih, guru nya mba Dilla itu ngga mencerminkan sikap seorang guru yang baik dan bijaksana. dia kan seorang yang akan dicontoh oleh murid2nya…kalo gurunya menggunjingkan Yeni, pasti teman2 yang lain akan mengikuti…

    yaaah, balik lagi sih, mba…pilihan hidup itu kan cuma dua…YA atau TIDAK…dan aku pikir, apapun yang udah diputuskan Yeni, itulah yang menurutnya terbaik bagi dirinya

    *Maaf kepanjangan bangeeeett* T__T

  3. kalau saya sih, mau dilepas lagi atau dipasang lagi, toh itu urusan dia sama Tuhan dan bukan urusan saya. Lagipula apa kalau melepas jilbab itu sama dengan merendahkan dirinya sendiri? kan enggak ya

  4. saya kenal seseorang yang baik dan memutuskan untuk melepas jilbabnya. setelah lepas jilbab, kelakuannya tetap baik. ga ada yg berubah.

    saya kenal juga seseorang yg berjilbab yang kerjaannya ke night club terus dan pulang pagi-pagi buta padahal dia pnya anak.

    akhlak seseorang ga hanya dinilai dari jilbabnya kan? tapi itu sih cuma mnrt saya.. btw, salam kenal yah! πŸ™‚

    • Hai..salam kenal juga! πŸ™‚
      Yup..saya sependapat kok..skali lagi, kalo saya sih berteman dengan orangnya, bukan jilbabnya.. Kalau memang dasarnya orangnya baik, ndak akan berubah kok setelah dia lepas jilbabnya..

  5. hidayah itu akan datang kepada siapa saja yang dibukakan hatinya oleh Allah

    jilbab bukan segala galan atau cermin dari kepribadian seseorang akan jilbab adalah perintah Allah seperti halnya perintah perintah yang lain

  6. Ancur.. kesian banget tuh si yeni.. kalo pengalaman saya mash.. ada tuh temen yg dulu gak berjilbab dan suka dugem dan ini itu dan bajunya yuhuuu.. kurang bahan banget bo.. eh sekalinya pake jilbab udah jadi kayak polisi pakean.. saya pake baju apaaa gitu dia bilan: Lo gak malu ya pake baju kayak gitu..? duh.. mungkin saya bisa terima kalo dia itu masa lalunya gak begitu.. for god sake.. hipokrit dasar.. *curcol*

  7. sudah beberapa kali saya punya teman yang melepas jilbab, tapi gak masalah sih. itu hak dan keputusan mereka. gak selayaknya saya berkomentar. tapi kalau seandainya mereka berbuat kelewatan, sebagai teman saya cuma mengingatkan saja. πŸ˜€

  8. yahhh,…
    aku setuju ama “kita berteman dengan orangnya, bukan dengan jilbabnya”…
    harusnya guru agama itu bisa “bijaksana”,..dia harusnya memberi penyelesaian yg bijak, tidak hanya dengan menyindir dan menggunjing saja,…

  9. saya sih punya pendapat klo yang namanya urusan seseorang dg Tuhan –yg dlm konteks ini adalah jilbab– saya ga mau ikut campur.
    mungkin aja dia dulu make jilbab krn keterpaksaan dan bkn panggilan hati, yg malah jadinya ga bagus.

    dan bener, yang penting si yeni masi asik asik krn dr tasik. klo kata anak gaulnya sih, “lo mo nonggeng smbil kayang sih terserah lo, asal lo ga ganggu dan ngerugiin gw..”
    hehehehe.
    salam kenal πŸ™‚

  10. saya juga merasa agak miris setiap orang yang mengecam orang lain untuk masalah jilbabnya, karena apakah dengan mengecam akan membuat dia lebih baik *bukannya justru dia mengata-ngatai hal buruk bikin dia lebih buruk*, Kasus Putri NAD sekarang aja jadi kontroversi apa dulu nya berjilbab atau ngga..ntah kenapa saya lebih suka urusan ini diurus oleh pribadi orang tersebut…bukan bermaksud tak perduli juga sih :), lam kenal yah @kepikcantik

  11. dilaa..nemu juga blog mu setelah googling,,huehhe..hmm ak jg disini udh ada 2-3 org temen yg lepas jilbab..hehe..ya urusan mereka se,cm salah satu ny setelah lepas,aga2 ngga kekontrol tingkah lakuny..apalg cowony org german,trz yg satuny lagi dulu nge-judge ak parah bgt,krn ak ngga pake jilbab,eh after 3-4 years malah dia lepas jilbab..ah duniaa..btw fotoo dunkk..hihi,ke email gmail aja ya..

  12. saya juga punya temen yang kayak gitu lepas jilbab. tapi masalah lepas jilbab sih terserah individunya iah, kalo emang dia nggak pengen pake jilbab ngapain dipake, nah kalo udah dipake dilepas lagi hmmm jadi miris bgt dengernya..
    iah terserah masing2 orang juga kuq, thankyu dan sukses slalu iah mbak πŸ™‚

  13. Heheheheh… bagus reportasenya. Si Yeni mesti baca buku “Beriman Tanpa Rasa Takut”, yang ditulis Irshad Manji. Irshad juga waktu kecil berjilbab….. Tapi dia melepasnya kemudian.

  14. Mohon maaf sebelum nya.
    Berarti sih kak Yeni itu tidak istiqomah di jln Allah.
    Jujur saya dari kelas 8 SMP memakai jilbab , itu karena pengaruh Artis pelantun Sholawat , sekarang saya kelas 9 SMP . Kalo udh wajib yh wajib ! Maaf sebelum nya

  15. Saya dulu bersekolah di sd islam jadi saya memakai hijab sampai SMA dengan beberapa kali berniat untuk membuka hijab. ketika kuliah nanti saya ingin membuka hijab dengan alasan yang memang hanya saya yang mengerti. Menurut anda apa keputusan saya ini benar? Jujur saja saya sangat amat tidak nyaman memakai hijab dan justru sering mengeluh karena merasa dibatasi dengan hijab 😦

  16. Saya setuju bgt sama pemikiran penulis yg mau berteman dgn tulus tanpa mikirin temennya pake jilbab apa engga. Saya gk berjilbab sering bgt dihina sm temen2 skitar sy yg berjilbab.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s