Good Bye Boxy

Boxy

Boxy (...... - 23 Februari 2010)

Selasa kemarin merupakan hari penuh duka. Boxy, kucing kampungku yang gendut dan lucu, telah berpulang ke Sang Pencipta. Berita menyedihkan ini disampaikan mamaku lewat sms. Dengkulku langsung lemas, apalagi saat itu saya baru selesai yoga. Tambah lemaslah saya.
Beberapa hari terakhir, waktu saya di rumah, Boxy memang kelihatan sudah lemas dan sakit. Dia gak mau makan. Padahal udah dikasih nasi dan abon roa kesukaannya. Sampai berita itu tiba, saya kaget banget. Sampai-sampai menangis saat di ruang ganti tempat fitness 😦 Habis mau gimana lagi, air mata itu turun dengan sendirinya 😥 Saat makan malam pun saya sambil menangis, karena inget Boxy. Semenjak ada Boxy, kami yang di rumah punya kebiasaan menyisakan lauk untuk makanan Boxy. Karena kalau di kelaparan, wajahnya melas banget minta makan.
Boxy memang tidak dipelihara dari kecil. Saat dia datang ke rumah, usianya sudah cukup dewasa menurutku. Badannya gendut dan matanya sendu. Pertama kali datang, dia suka ndusel-ndusel orang-orang di rumah, sudah seperti tuannya sendiri. Mulai saat itu, karena dikasih makan juga, dia selalu datang ke rumah. Kalau malam dia nongkrong di bawah mobil atau di atas keset di depan rumah. Boxy selalu nemenin mama kalau lagi sendirian di rumah, sambil nonton tivi. Dia juga yang nunggu di depan pintu kalau aku pulang malam *duh jadi sedih* 😥
Tapi Boxy ini suka nakal juga, usrek aja. Kalau lagi laper, belum dikasih makan, agresif banget. Kita jalan kemana-mana diikutin. Kalau gak dikasih-kasih makannya, tau-tau dia gigit atau nyakar. Kalo dah gitu, kita marahin, tak sentil, dia langsung ngumpet di bawah meja yang ada taplaknya. Maksudnya biar gak kelihatan tuh. Kalo dia udah stand by di keset depan pintu, pas kita buka pintu rumah, langsung lari masuk rumah, ngulet sambil mencabik2 karpet yang di depan tivi. Itu udah pasti kaya gitu. Untung karpetnya jelek, jadi gapapa lah di cakar-cakarin.
Yang paling sering ngelonin Boxy ya aku. Biasanya tak uwel-uwel sampek aku capek sendiri 😆 Suka tak cium-cium juga saking gemesnya, Tapi cuma nempelin idung doang, gak disedot 😛 Trus kalo kita semua udah mau tidur, Boxy harus dikeluarin dari rumah, dan itu susah banget nyuruh dia keluar. apalagi kalo dia lagi tiduran, senggol dikit, bacok! Akhirnya ya musti dipancing makanan dulu biar mau ikut keluar 😀

Kursi Singgasana Boxy 😀

Hampir semua di keluarga saya itu pecinta kucing, tapi dari dulu memang gak pernah melihara. Baru ini aja ada kucing liar yang tiap hari dateng ke rumah, karena sudah lama, maka kita pelihara dan kasih makan, walaupun gak tinggal di dalam rumah. Kita memang membiarkan Boxy sebagai kucing kampung yang bebas berkeliaran, takutnya kalo di dalam rumah terus malah bosan. Toh dia bakal pulang terus setiap harinya.
Saya berusaha untuk ikhlas, walaupun sedih juga sih kalo lagi nginget-nginget. Yah, mungkin ini yang terbaik untuk Boxy, supaya dia gak kesakitan lagi. Saya cuma berharap ada pengganti Boxy untuk menjadi teman sekaligus pelipur lara di rumah 😀
Advertisements

Ngerumpi feat. Aidil Akbar

Pernah punya masalah dengan keuangan atau finansial? Kayanya gak ada yang gak pernah ya. Itu yang namanya duit emang suka bikin pusing. Ada duit kadang ya pusing juga mau dibelanjain buat apa, lah apalagi gak ada duit? 😆 Ih, ini ngapain sih pagi-pagi udah ngomongiin duit? Ya gak papa sih, cuman pengen bikin pusing yang baca aja. *dikeplak* 😆

Jadi ceritanya, Jumat kemarin (18/02) Ngerumpi.com ngadain kopdar lagi dan kali ini ada Aidil Akbar sebagai bintang tamunya. Jadi gak cuman bisa ketawa ketiwi haha hihi sambil ngerumpi bareng, kita juga bisa pusing dan stress dengerin sharing mengenai financial check up yang dibawain sama mas Aidil. Asik kaan? hyahaahahaaa…. *ketawa setan*

Sebenernya kemarin saya dateng agak telat, hampir setengah jam lebih dari dimulainya acara. Tapi untungnya, gak ketinggalan sesinya mas Aidil, pas banget deh. Pertama-tama, kita musti tau kondisi finansial kita. Sehat kah? sakit kah? atau malah sekarat? *glekk* Beberapa parameter yang bisa dipakai untuk financial check up antara lain : hutang, nilai kekayaan bersih (net-worth), alur kas (cash flow), dana darurat, asuransi, dan investasi.

Baiklah, saya coba sharing apa yang saya dapat waktu itu, jangan serius-serius bacanya hihihihi… Oia sebagian saya ambil dari livetweeting saat itu. Saya sendiri kurang paham urusan financial gini jadi maap ya kalo ada yang kira-kira salah, mungkin saya lagi meleng gak dengerin bener-bener, atau lagi bengong karena stress. 😆

Oke dimulai dari hutang. Yak, siapa yang punya utang? Alhamdulillah sih saya, Insya Allah gak punya. Mungkin ada tapi palingan utang temen buat jajan mie ayam *plakk*. Kartu kredit saya gak punya, karena ya itu, masih menganut malas berhutang. Ya kalo ada duitnya, dibeli aja, gak usah ngutang bayar di akhir bulan pake kartu kredit. Entah kapan saya bakal bikin kartu kredit, karena kalo urgent sih perlu juga.

Lanjut, nilai kekayaan bersih atau bisa dibilang aset. Aset bisa dibilang gak / belum punya. *nangis*. Mau kredit rumah atau rusunami belom sanggup euy. Trus kalo misalnya kalian udah mampu kredit rumah atau rusunami atau yang sejenisnya, baru bisa disebut aset kalau sudah berjalan lebih dari setengah periode. Karena pada setengah periode awal, yang kita bayar baru bunganya.

Alur kas, ya intinya pengeluaran itu haram hukumnya kalo lebih gede dari pendapatan *lirik cash flow sendiri*. Sebisa mungkin kita bisa saving 30% (ini sih menurutku). Namun kenyataannya, wahai para wanita, dapatkah Anda menahan diri untuk tidak menggunakan saving yang Anda punya untuk sepasang sepatu baru? tas baru? atau baju baru? Jawab sendiri ya. Jangan tanya jawabanku. Awas! Selanjutnya itu dana darurat, yang idealnya adalah senilai 1-3 bulan gaji *glekk*. Dana darurat itu biasanya sih buat perawatan di kala sakit misalnya, harus rawat inap, dan juga untuk biaya kematian. Ternyata biaya kematian termasuk urusan rumah sakit, pemakaman, selametan, de el el itu gak murah lho. Makanya sebaiknya kita punya dana darurat untuk keperluan yang juga darurat dan mendadak seperti itu.

Asuransi. Saya yakin temen-temen di sini sudah pernah ditawari produk asuransi. Menurut sharing kemarin, jika masih muda dan single sebaiknya punya asuransi kesehatan, bukan asuransi jiwa. Kalau misalnya sudah punya asuransi dari kantor gitu, tetep gak cukup, sebaiknya sih punya. Terakhir investasi. Untuk yang ini, harom hukumnya bagi orang-orang yang gak punya dana darurat 1-3 kali gaji. Ya iyalah, gak punya cukup dana ya gak usah maen-maen investasi dulu. 😆

Continue reading

The Naked Traveler 2 & #klubuku01

Hari Sabtu kemarin (6/02), saya berkesempatan untuk menjadi member dari klubuku pertama yang diadakan oleh kutukutubuku.com dan curipandang.com bersama beberapa teman lain yang beruntung. Acaranya diadakan di Es Teler 77 Adityawarman. Klubuku itu ngapain aja sih? Dalam setiap pertemuannya, klubuku akan membahas satu buah buku yang telah ditentukan dan menjadikan buku tersebut sebagai bahan berbagi atau diskusi.

Untuk Klubuku pertama ini spesial banget! Mau tahu kenapa? Ya, karena kita kedatangan bintang tamu sang penulis The Naked Traveler 1 & 2 yaitu Trinity! Karena kebetulan yang dibahas kali ini adalah buku TNT 2 yang memang baru-baru ini aja terbitnya. Saya seneng banget, ternyata waktu beli buku ini di kutukutubuku.com, buku saya itu sudah ditanda-tangani sama Trinity! Horeee! Kata mbak Ollie, pemilik kutukutubuku.com, saya termasuk salah satu yang beruntung ngedapetin edisi tandangan itu. Apakah kalian sudah baca bukunya? Wah rugi banget kalau belum 😛

Sebagian besar isi tulisannya sih sudah pernah saya baca di blog Trinity, tapi tetap saja cerita-cerita perjalanan dia yang ala backpacker ke seluruh dunia itu bikin iri, ketawa, dan sekali-sekali deg-degan juga 😆 Dan ternyata oh ternyata, aslinya Miss T itu memang seseru tulisannya!  Orangnya seru banget, lucu, dan gak pelit berbagi cerita. Gak cuma sekali dua kali kita tertawa terbahak-bahak dengerin dia cerita.

Sambil dia bercerita, kita pun satu demi satu melontarkan pertanyaan berkaitan dengan pengalaman-pengalaman yang ditulisnya di TNT2. Hampir semua orang iri dengan kesempatan dia naik balon udara. Saya pun baru tau kalau whaleshark yang dijumpainya saat diving itu memilki saringan di tenggorokannya sehingga makanan lain selain plankton akan dimuntahkan kembali oleh hiu tersebut.  Ya, jadi kalau seandainya pun kita kesedot sama dia, bakalan dimuntahin lagi deh! Tapi ya amit-amit deh! *ketok-ketok meja*. 😆

Peserta yang pensaran banget sama pengalaman miss T di bukunya pun gak sungkan-sungkan untuk menanyakan hal-hal lainnya seperti; gimana sih kelanjutan cerita si Ganteng Bruno si polisi Italia? Siapa sih Superstar yang waktu itu jalan-jalan sama dia? Trus, miss T itu aslinya orang mana sih? Dan semua orang pun maen tebak-tebakan! 😆

Continue reading

Sepak Bola dan Saya

Saya sama sepak bola hubungannya baik-baik saja. Gak pernah musuhan atau berantem. Tapi dulu waktu SMP, saya pernah berhubungan cukup dekat loh. Iya, dulu saya penggemar sepak bola, nontonnya doang tapi. Yang saya ikutin cuman liga Inggris sama Liga Italia doang sih.

Dulu pertama kali nonton liga Inggris itu Liverpool lawan apaan gitu lupa. Dan langsung jatuh cinta sama Steve McManaman, gatau kenapa :lol:. Pokoknya cinta mati. Sampe posternya sama kartu-kartu bola gitu tak koleksi lho *nostalgila abege*. McManaman dulu kurang ngetop dibanding Robbie Fowler, tapi daku tetep sukanya dia 😛 Macca itu kalo lagi lari or nggiring bola, dari jauh keliatan banget cara larinya. Beda dari pemain lain. Pokoknya khas! Tapi sekarang sih dia udah pensiun, menurut bang Wiki sejak tahun 2005.

Selain ngefans sama Macca, saya juga penggemar The Reds pastinya. Dengan demikian saya mengukuhkan diri saya sebagai penganut ABMU, alias Asal Bukan MU. gyahahahaha…. 😆

Kalo liga Italia, daku cinta mati sama Fillipo Inzaghi. Aaaah..kalo dia mah semua cewek juga iya kali. Duh kalo Pipo mah emang cakep bener! ganteng bener dah! *drool* Selain dia, suka juga sama Paolo Maldini, yang makin tua makin jadi getoh… ganteng!

Oke, dari tadi kayanya cuman ngomongin masalah per-ganteng-an deh, bukan pertandingan sepak bolanya. Jangan salah, daku ngerti mainnya juga lho, walopun gabisa maeninnya. pertama kali nonton emang gak ngeri, lama-lama karena nonton terus, ya ngerti juga yang namanya off side, free kick, corner kick, de el el, dan juga sebab-musababnya bisa ada tendangan macem-macem itu. Ya gak bego-bego amat lah. 😆

Bahkan dulu saking demennya sama bola, di rumah itu selain langganan majalah Kawanku, langganan tabloid Bola sama GO juga! Pernah dimarahin suruh berhenti gara-gara suatu hari tabloid Bola dan GO cover depannya sama persis! “Ngapain sih langganan tabloid bola sampe dua-dua gini???“, omel nyokap. 😆

Pokoknya terakhir ngikutin bola banget itu pas Piala Dunia tahun 1998. Abis itu udah, gak pernah ngikutin lagi yang namanya liga Inggris kek, Italia kek. Udah gak sempet aja gitu nontonnya, gak kuat nonton tipi lama-lama. Kalo Piala Dunia setelah itu sih ya sebatas nonton yang seru-seru aja. Gak sampe freak banget bela-belain begadang gitu. 😛 Tapi heran juga ya, daku dulu segitu gilanya sama bola, sampe kalo ngobrol di kelas pastinya ya sama cowok-cowok 😆


Dan Selasa kemarin, tanggal 26 Januari yang lalu, daku dan beberapa temen-temen Kojak dapet VIP access untuk foto bareng FIFA World Cup Trophy yang lagi mampir di Jakarta, tepatnya di JCC. Jadi dalam rangka trophy tour menjelang World Cup 2010 gitu. Yah, namanya gratis, udah gitu VIP pulak, susah juga kan buat nolak? 😆 Thanks to Jonte buat invitasinya ya 😀 Senengnya lagi, kita ndak perlu ngantri sampek berjam-jam buat foto sama itu piala, dengan kartu sakti, tau-tau kita udah ngantri aja gitu di dalem 😛

Denger-denger Indonesia mau mencalonkan diri jadi tuan rumah Piala Dunia? Er…duh..ini beneran? Ya mendingan ndak usah aja lah daripada kelakuan supporter di sini malu-maluin Indonesia. Kecuali, performa persepakbolaan kita ini rada-rada kinclong di mata dunia gitu. Lah ini? Kinclong dari hongkong?