Sepak Bola dan Saya

Saya sama sepak bola hubungannya baik-baik saja. Gak pernah musuhan atau berantem. Tapi dulu waktu SMP, saya pernah berhubungan cukup dekat loh. Iya, dulu saya penggemar sepak bola, nontonnya doang tapi. Yang saya ikutin cuman liga Inggris sama Liga Italia doang sih.

Dulu pertama kali nonton liga Inggris itu Liverpool lawan apaan gitu lupa. Dan langsung jatuh cinta sama Steve McManaman, gatau kenapa :lol:. Pokoknya cinta mati. Sampe posternya sama kartu-kartu bola gitu tak koleksi lho *nostalgila abege*. McManaman dulu kurang ngetop dibanding Robbie Fowler, tapi daku tetep sukanya dia 😛 Macca itu kalo lagi lari or nggiring bola, dari jauh keliatan banget cara larinya. Beda dari pemain lain. Pokoknya khas! Tapi sekarang sih dia udah pensiun, menurut bang Wiki sejak tahun 2005.

Selain ngefans sama Macca, saya juga penggemar The Reds pastinya. Dengan demikian saya mengukuhkan diri saya sebagai penganut ABMU, alias Asal Bukan MU. gyahahahaha…. 😆

Kalo liga Italia, daku cinta mati sama Fillipo Inzaghi. Aaaah..kalo dia mah semua cewek juga iya kali. Duh kalo Pipo mah emang cakep bener! ganteng bener dah! *drool* Selain dia, suka juga sama Paolo Maldini, yang makin tua makin jadi getoh… ganteng!

Oke, dari tadi kayanya cuman ngomongin masalah per-ganteng-an deh, bukan pertandingan sepak bolanya. Jangan salah, daku ngerti mainnya juga lho, walopun gabisa maeninnya. pertama kali nonton emang gak ngeri, lama-lama karena nonton terus, ya ngerti juga yang namanya off side, free kick, corner kick, de el el, dan juga sebab-musababnya bisa ada tendangan macem-macem itu. Ya gak bego-bego amat lah. 😆

Bahkan dulu saking demennya sama bola, di rumah itu selain langganan majalah Kawanku, langganan tabloid Bola sama GO juga! Pernah dimarahin suruh berhenti gara-gara suatu hari tabloid Bola dan GO cover depannya sama persis! “Ngapain sih langganan tabloid bola sampe dua-dua gini???“, omel nyokap. 😆

Pokoknya terakhir ngikutin bola banget itu pas Piala Dunia tahun 1998. Abis itu udah, gak pernah ngikutin lagi yang namanya liga Inggris kek, Italia kek. Udah gak sempet aja gitu nontonnya, gak kuat nonton tipi lama-lama. Kalo Piala Dunia setelah itu sih ya sebatas nonton yang seru-seru aja. Gak sampe freak banget bela-belain begadang gitu. 😛 Tapi heran juga ya, daku dulu segitu gilanya sama bola, sampe kalo ngobrol di kelas pastinya ya sama cowok-cowok 😆


Dan Selasa kemarin, tanggal 26 Januari yang lalu, daku dan beberapa temen-temen Kojak dapet VIP access untuk foto bareng FIFA World Cup Trophy yang lagi mampir di Jakarta, tepatnya di JCC. Jadi dalam rangka trophy tour menjelang World Cup 2010 gitu. Yah, namanya gratis, udah gitu VIP pulak, susah juga kan buat nolak? 😆 Thanks to Jonte buat invitasinya ya 😀 Senengnya lagi, kita ndak perlu ngantri sampek berjam-jam buat foto sama itu piala, dengan kartu sakti, tau-tau kita udah ngantri aja gitu di dalem 😛

Denger-denger Indonesia mau mencalonkan diri jadi tuan rumah Piala Dunia? Er…duh..ini beneran? Ya mendingan ndak usah aja lah daripada kelakuan supporter di sini malu-maluin Indonesia. Kecuali, performa persepakbolaan kita ini rada-rada kinclong di mata dunia gitu. Lah ini? Kinclong dari hongkong?