Good Bye Boxy

Boxy

Boxy (...... - 23 Februari 2010)

Selasa kemarin merupakan hari penuh duka. Boxy, kucing kampungku yang gendut dan lucu, telah berpulang ke Sang Pencipta. Berita menyedihkan ini disampaikan mamaku lewat sms. Dengkulku langsung lemas, apalagi saat itu saya baru selesai yoga. Tambah lemaslah saya.
Beberapa hari terakhir, waktu saya di rumah, Boxy memang kelihatan sudah lemas dan sakit. Dia gak mau makan. Padahal udah dikasih nasi dan abon roa kesukaannya. Sampai berita itu tiba, saya kaget banget. Sampai-sampai menangis saat di ruang ganti tempat fitness 😦 Habis mau gimana lagi, air mata itu turun dengan sendirinya πŸ˜₯Β Saat makan malam pun saya sambil menangis, karena inget Boxy. Semenjak ada Boxy, kami yang di rumah punya kebiasaan menyisakan lauk untuk makanan Boxy. Karena kalau di kelaparan, wajahnya melas banget minta makan.
Boxy memang tidak dipelihara dari kecil. Saat dia datang ke rumah, usianya sudah cukup dewasa menurutku. Badannya gendut dan matanya sendu. Pertama kali datang, dia suka ndusel-ndusel orang-orang di rumah, sudah seperti tuannya sendiri. Mulai saat itu, karena dikasih makan juga, dia selalu datang ke rumah. Kalau malam dia nongkrong di bawah mobil atau di atas keset di depan rumah. Boxy selalu nemenin mama kalau lagi sendirian di rumah, sambil nonton tivi. Dia juga yang nunggu di depan pintu kalau aku pulang malam *duh jadi sedih* πŸ˜₯
Tapi Boxy ini suka nakal juga, usrek aja. Kalau lagi laper, belum dikasih makan, agresif banget. Kita jalan kemana-mana diikutin. Kalau gak dikasih-kasih makannya, tau-tau dia gigit atau nyakar. Kalo dah gitu, kita marahin, tak sentil, dia langsung ngumpet di bawah meja yang ada taplaknya. Maksudnya biar gak kelihatan tuh. Kalo dia udah stand by di keset depan pintu, pas kita buka pintu rumah, langsung lari masuk rumah, ngulet sambil mencabik2 karpet yang di depan tivi. Itu udah pasti kaya gitu. Untung karpetnya jelek, jadi gapapa lah di cakar-cakarin.
Yang paling sering ngelonin Boxy ya aku. Biasanya tak uwel-uwel sampek aku capek sendiri πŸ˜† Suka tak cium-cium juga saking gemesnya, Tapi cuma nempelin idung doang, gak disedot πŸ˜› Trus kalo kita semua udah mau tidur, Boxy harus dikeluarin dari rumah, dan itu susah banget nyuruh dia keluar. apalagi kalo dia lagi tiduran, senggol dikit, bacok! Akhirnya ya musti dipancing makanan dulu biar mau ikut keluar πŸ˜€

Kursi Singgasana Boxy πŸ˜€

Hampir semua di keluarga saya itu pecinta kucing, tapi dari dulu memang gak pernah melihara. Baru ini aja ada kucing liar yang tiap hari dateng ke rumah, karena sudah lama, maka kita pelihara dan kasih makan, walaupun gak tinggal di dalam rumah. Kita memang membiarkan Boxy sebagai kucing kampung yang bebas berkeliaran, takutnya kalo di dalam rumah terus malah bosan. Toh dia bakal pulang terus setiap harinya.
Saya berusaha untuk ikhlas, walaupun sedih juga sih kalo lagi nginget-nginget. Yah, mungkin ini yang terbaik untuk Boxy, supaya dia gak kesakitan lagi. Saya cuma berharap ada pengganti Boxy untuk menjadi teman sekaligus pelipur lara di rumah πŸ˜€