Gosip dan Ibu-ibu


Kalo kita suka nunggu di tempat-tempat keramaian seperti di mall, halte, terminal, restoran, selain ngutak-ngatik hape, pasti sering overheard obrolan orang-orang di sekitar kita. Entah yang lagi telpon-telponan, ngerumpi, berantem sama pacar, banyak deh ya.

Kemarin di salah satu mall, saya sedang duduk menunggu di salah satu kedai kopi. Duduk sendirian, bersebelahan meja dengan segerombolan ibu-ibu, sekitar enam orang, yang tentunya sedang ngerumpi riang gembira. Mereka bukan tipe ibu-ibu yang dandan abis, ya mungkin ada satu dua orang, tapi ada juga yang sederhana saja sih. Yang menarik di sini adalah obrolan mereka. Ini obrolan secara random ya, bukan saut-sautan ceritanya.

” Si Anu cerita ama gue : Duh gimana ya? laki gue minta balik nih. Gue bilang aja, JANGAN MAO! Yang namanya laki mah gak bakal kapok-kapok.”

“Masih sering tuh kayanya bercumbu-cumbu sama cewek itu. Kayanya sih gak bakal kapok deh!”

” Yang namanya maen gila mah maen gila aje teruus! “

“Oh balik sama si Inu ya? ya iyalah mungkin ngerasa lebih enak sama istri tuanya. Lebih stabil lah, gak banyak minta kayak istri muda.”

“Kagak betah kali sama istrinya. Di rumah doang. kagak dandan. pantes aja bosen lakinya.”

Waduh. Ini ibu-ibu ngomongin begituan semua yak? Selingkuh. Maen gila. Cewek lain. Istri muda. yak oloh… hiiiiii…  😐 Daku serem aja dengernya. ya secara sini juga namanya udah ibu-ibu. Hal kaya gini sih bukan hal baik untuk diomongin rame-rame. Tapi kalo kaya di atas sih kayanya hal itu udah lumrah terjadi di kalangan mereka, lha wong ngerumpinya di tempat umum dan kenceng banget kok.

Duh naudzubillahi mindzaliik. Amit-amiiit *ketok ketok meja* kejadian sama daku dan temen-temen daku. Sungguh berat cobaan ibu-ibu itu.

Advertisement