Status : Ibu-ibu

Tanggal 1 Maret yang lalu putri kecilku lahir. Alhamdulillah dengan proses kelahiran normal. Awalnya, kelahiran pertama ini daku rencanakan dengan waterbirth. Namun di tengah proses mules-mules dan proses nyemplung di kolam, akhirnya daku memutuskan lahiran di kasur saja. Bagaimana ceritanya? Nanti saja tak ceritakan di postingan yang lain *kalo sempet* 😛

Jadi ya, daku lagi menikmati dan menjalani peran sebagai Ibu muda baru nan cantik dan imut. Rasanya gimana? Campur-campur. Senang dan bahagia? Pasti. Sedih karena mesti ninggalin tiap pagi untuk ngantor? Ya iyalah. Ngantuk karena begadang? Jangan ditanya.

Saat ini daku lagi jadi pejuang ASI. Iya, karena daku yakin ASI yang terbaik untuk Mahira. Kenapa pejuang? Karena mengusahakan ASI ekslusif untuk anakku di saat daku tetap harus bekerja mencari nafkah bukan pekerjaan yang mudah. Dimulai dari proses latihan meminumkan ASI Mahira dengan bantuan sendok, gelas, bahkan botol, 2 minggu sebelum daku masuk kantor. Sampai dengan menyempatkan diri memerah ASI di sela-sela pekerjaan kantor yang menghimpit. Produksi ASIku bisa dibilang tidak terlalu membuncah, namun Alhamdulillah cukup. Postive thinking saja kalau pasti cukup 🙂

Selain daku, mamaku (Granny-nya Mahira) dan mbak pengasuhnya merupakan pejuang ASI yang gak kalah hebatnya. Malah sebenarnya mereka yang berperan paling besar. Proses meminumkan ASI dengan sendok ke Mahira tidak selalu berjalan mulus. Mahira nangis kejer dan rewel udah makanan mereka sehari-hari. Betapa ribetnya nyendokin ASI pakai sendok kecil ke Mahira. Butuh teknik khusus karena Mahira waktu pertama-tama dulu masih belum pinter nelen pake sendok. Namun sekarang sudah banyak kemajuan. Minumnya sudah banyak karena sudah biasa disendokin. Walaupun kadang ya masih manja juga, gak mau sendok, maunya yang asli *ya iyalah*. Oia, kenapa sendok? Ya karena paling gampang menurutku. Bisa langsung dituang/dimasukin ke mulut, walaupun tumpah-tumpah pasti ada yang ditelen.

Sekarang ini Mahira udah 3 bulan 1 minggu umurnya. Menyusui, memeluk, bercengkrama dan menidurkan Mahira setiap hari, menjadikan setiap hari adalah berkah bagiku. Semoga Tuhan selalu melimpahkan karunia padanya. 🙂

Beginilah penampakan Mahira dari pertama lahir sampai sekarang 😀

Searah jarum jam : Umur 1 hari, umur 1 bulan, umur 1 bulan 2 minggu, dan umur 2 bulan.

Lagi kecentilan. Searah jarum jam: Waktu Akikah (1 bulan 2 minggu), Umur 1 bln 3 minggu, Umur 2 bln (abis digundul), Umur 3 bln.

Beginilah penampakannya sekarang ^^

Advertisements

Indomie, Teman Setiaku

Anak kost selalu punya cerita. Kuliah di jogja, membuat saya berstatus anak kost selama hampir 5 tahun. Selama 5 taun itu, urusan makan, jujur saya gak pernah masak sendiri. Selalu jajan. Pasti banyak deh yang kayak gitu. Tapi ada juga sih yang memang suka masak di kost, itupun tergantung fasilitas di kostnya. Kebetulan di kost saya fasilitas memasak cukup memadai, ada dapur bersama. Tapi ya saya gak pernah masak sih, paling banter masak air panas buat mandi sama masak Indomie. Yang terakhir itu udah pastilah tiap anak kost pernah atau bahkan sering bikin. Atau kalo gak masak sendiri ya ke burjo atau warung indomie deh.

Biasanya nih, Indomie jadi temen setia kalo udah tanggal tua *maklum anak kost tunggu kiriman*, atau waktu puasa pas makan sahur. Kenapa? Ya harganya terjangkau dan kenyang *at least ganjel perut lah*, trus di mana-mana ada, dan gampang pula bikinnya.

Jadi inget waktu puasa dulu, namanya anak kost ya, pengennya yang gampang dan praktis. Sahur itu menu standardnya : susu (bisa UHT ato seduh), roti, atau Indomie. Makan nasi paling seminggu cuma 2-3 kali aja, iya kalo bangunnya agak cepet, jadi bisa mampir warteg. Tapi itupun jarang banget. Duh ya males banget ya muka bangun tidur gitu, trus ujug-ujug keluar kost gelap-gelapan buat sahur di warteg sebelah. Biasanya yang begitu sih cowok-cowok, kalo cewek biasanya males keluar.

Solusinya, kalau mau makan yang anget dan cepet, ya masak Indomie. Jangan lupa tambah telur biar nampol. Alasan lain, kalau puasa itu kan diutamakan mengakhirkan Sahur dan menyegerakan berbuka. Karena itu bangun Sahurnya saya pas-pasin *sebenernya sih masih ngantuk haha*, trus siapin menu yang cepet dan anget. Lari ke dapur masak Indomie pake telur, trus sahur depan tipi sambil nungguin waktu Imsak 😀

Suka sedih kalo inget jaman kost dulu, puasa gak sama keluarga itu gimana gitu rasanya.Huhuuu.. Sahur sendirian, buka sendirian *sama pacar ding biasanya*. Sekarang, gak kerasa euy udah punya baby aja. Begadang atau kebangun tengah malem karena anak rewel atau haus udah biasa. Kalo udah kelaperan sendirian tengah malem atau subuh-subuh gitu, udah deh tinggal bikin Indomie beres. Kalo udah gitu, jadi inget di kost dulu, jam segitu sahur pake Indomie. Jadi bener ya Indomie temen setia saat kelaperan 😆