Stylish October with Retail Therapy

Semenjak belanja pakaian bisa begitu mudah dilakukan via online, daku merasa tidak wajib lagi belanja di dept store atau toko pakaian offline. Dari browsing-browsing itulah, daku jadi tahu bahwa banyak sekali produk designer lokal yang nggak kalah kerennya dengan brand luar negeri.

Salah satu label lokal yang daku suka adalah Retail Therapy. Saya memang bukan fashion blogger, tapi boleh dong punya label favorit πŸ™‚ Yang belum pernah mengunjungi websitenya, coba itu diintip-intip, siapa tau ada yang kecantol πŸ˜› Kalau mengikuti kiprahnya di dunia online, Retail Therapy ini selalu ditunggu-tunggu launching koleksi terbarunya. Walaupun dia juga punya toko offline, sepertinya memang paling heboh waktu launching onlinenya deh πŸ˜†

Koleksinya selalu bertemakan khusus, dan seru banget menurutku. Seperti koleksi terbarunya di bulan Oktober ini, temanya adalah Darkness inside Mind. Wew, sounds creepyΒ ya πŸ˜† Β Menurutku, fashion statement dia ada di koleksi outerwearnya. Β Very unique, edgy, unusual but truly beautiful. Yah daku sendiri punya beberapa koleksi outerwearnya, karena tak kuasa menahan godaan. πŸ˜†

Daku nggak nolak deh dikasih semua koleksinya *ngarep*. Menariknya lagi, dia suka ngasih harga khusus untuk follower twitternya @retailthrpyΒ *buruan follow dah :lol:*. Daku sendiri belum pernah dateng ke toko offlinenya sih, pasti kalap jadi mending gak usah aja πŸ˜†

Suamiku, tolong belikan daku yang ini ^_^ :

So, which one’s your fav? πŸ˜› *brb cek dompet* πŸ˜†

Advertisements

Sekilas Curhat di Hari Blogger

Hari ini 27 Oktober 2011, adalah tahun keempat kita merayakan Hari Blogger Nasional. Sudah dapat apa saja dari Blog? Kalau saya sih dulu waktu awal bikin gak berharap dapet apa atau jadi bagaimana. Punya blog selain untuk punya-punyaan *alah*, ya lumayan lah punya tempat sampah untuk sekedar berbagi atau bercerita.

Seiring waktu, ternyata saya bisa dapet sesuatu dari blog ini. Teman baru, pengalaman baru, yang kalo disebutin agak susah karena banyak. Yang memang semua berawal dari punya blog. Bisa dibilang, blog ini juga berperan banyak dalam keseharianku. Yah, walaupun daku berstatus sebagai blogger jarang update, tapi daku masih mau jagain ini blog loh.

Kesibukan di kantor dan di rumah sebagai Ibu lumayan menyita waktu sih, tapi bagaimanapun kita memang harus tau yang manaΒ  yang jadi prioritas. Daku bisa posting saat jam kantor, berarti memang lagi ada waktu untuk posting dan kerjaan lain terlupakan.

Posting dari rumah itu kalau sekarang semacam mustahil deh. Biarin dibilang lebay, ya memang kenyataannya gitu πŸ˜† Daripada ngadep laptop mending guling-gulingan sama Mahira di kasur. Tapi kalau di kantor, mending buka dashboard daripada ngerjain kerjaan. Err…tapi gak mungkin juga sih. Lha kerjaanku itu semuanya urgent dan top urgent, jadi bagaimana mungkeeen? Mungkin sih kalo mbak boss kagak ada.Β  πŸ˜†

Ya sudahlah, sekian curhat hari ini. Selamat hari blogger!

*back to reality*

Bingung Pakai Apa

Masalah perempuan tiap hari itu :

Duh, besok pake baju apa ya?

Well, mungkin gak semua perempuan. Setidaknya daku salah satunya hahaha.. Kadang suka males berangkat ke kantor kalau malamnya kita udah capek pulang malem, terus keenakan main sama anak. Duuhh, udah deh rasanya besok males banget mau ngapa-ngapain 😐 Nah, kemalesan itu biasanya bertambah dengan kepusingan memilih pake baju apa besoknya *lebay*.

Lokasi kerjaku ada dua lokasi, head office dan pabrik. Tentu saja kostum *ciailah kostum* ngantorku beda-beda, menyesuaikan dengan lokasinya. Kurang lebih kayak gini bedanya terkait sama tops, bottom, outerwear sama sepatu :

Di Pabrik

Tops : Kalau ke pabrik mah, gampang, pake baju apa gak usah mikir karena males juga dandan atau pake baju yang agak ngehits *alah*. Di sana soalnya biasanya sumuk-sumukan gitu, jadi bajunya yang penting nyaman dan nyerap keringat.

Bottom : So pasti celana panjang. Warnanya yang gelap biasanya. Waktu itu pernah salah kostum, pas pake legging ke HO, eh disuruh ke pabrik. Wadohh, daku akhirnya pake jaslab yang panjang buat nutupin dengkul sampai betis. Males banget di line produksi disuit-suitin πŸ™„

Outerwear : Yang agak anget sih, karena biasanya naik taksi, dan perjalanan panjang. Harus yang anget supaya gak membeku kedinginan karena AC *yang walaupun udah paling kecil tetep aja dinginnya amit-amit*

Sepatu : Yang paling pewe lah. Andalannya sih flat, atau sepatu yang rada kuat bahan/kulitnya.

Di Head Office

Nah, biasanya ini sih yang bikin agak pusing. Tiap hari pengennya sih pake bajunya beda-beda mulu. Tapi agak susah ye. Biar beda, biasanya kan mesti mix n match, nah daku kurang canggih yang begituan. Jadi ya perlu mikir sehari sebelumnya *teorinya sih*. Tapi kadang kalo buru-buru ya asal samber aja apa yang di gantungan.

Tops : Senin harus rapih, biasanya kemeja sih. Selain Senin, hura-hura *halah*. Di HO ini rada bebas juga sih, lha wong mbakbossku suka pake blouse gitu doang, padahal Senin. Selain Senin bisa pake apa aja, blouse, dress (plus legging or stocking). Tapi biasanya daku harus yang kancing/bukaan depan. Maklum deh pejuang ASI, buka-bukaannya musti gampang πŸ˜†

Bottom : Tergantung mood, pengen pake rok atau celana. Kalau pake rok biasanya kalau bisa dianter jemput suami, jadi gak perlu naek bis. Tapi kalau mau aman suka tak pakein stocking lagi, biar kalau pulangnya musti ngojek, gampang dan aman. Penting lho ini πŸ˜† Kalau rok sih gak pernah pake model span gitu ya, pasti harus model flare, biar gak sempit dan leluasa juga. Pilihan aman tetap celana panjang sih ya.

Outerwear : Nah ini juga musti kudu wajib pake.Β  AC di kantor itu bikin tangan kaku gak bisa nulis saking bekunya. Tulisanku jadi jelek *aslinya emang udah jelek sih ya* Jadi, cardigan, jacket, cape atau apalah buat luaran harus ada. Minimal syal atau pashmina harus ada di tas. Lumayan rempong juga milih luaran, mesti matching juga sama atasan dan bawahan.

Sepatu : Paling bebas pake apa aja. Biasanya daku menggilir pemakaian sepatu, antara flat, boots, atau wedges. Sepatu dulu dipikirin mau pake yang mana, baru milih bajunya *kebalik gak sih? :lol:* Tapi kalau sepatunya kurang pewe buat ngebis, daku selalu bawa sendal jepit di tas πŸ˜›

Ya begitulah. Penampilan memang penting, jadi memang musti dipikirin. Tapi juga jangan jadi pikiran *apa sih* Apa ada yang berprinsip sama dengankuh? πŸ˜†

Gambar diambil dari sini.