Saat Hectic Berat dan Kerjaan Numpuk

Pernah ngerasa kalau hari ini di kantor rasanya super hectic dan kerjaan gak abis-abis? Mungkin ada ya yang gak pernah, dan daku iri berat sama situ. Kerjaan emang gak abis-abis, kalo abis ya abis juga gajiannya, alias seleseiii deh tu penantian tanggal gajian.

Akhir-akhir ini daku ngerasa terhimpit banget sama kerjaan yang, ya itu tadi, gak abis-abis. Sampe susah napas. Naro pantat di kursi cuma bentar-bentaran. Abis itu wira-wiri gak jelas. Rasanya pengen banget cuit. Tapi akhirnya, cuti itu cuma jadi angan-angan, karena kalo dipikirin lagi, “DUH GUE MANA BISA CUTI KALO KAYA BEGINI PENAMPAKANNYA??”

Anyway, kalo udah begitu, daku biasanya : senderan sebentar, merem, tarik napas, hembuskan, melek lagi, cari kopi. 😆

Di saat itu kita sebenernya diuji, kuat gak sih ngadepin kerjaan dan pressure yang seperti ini. Semuanya gak ada yang nggak urgent, adanya urgent dan sangat urgent. Dan semua harus dikerjaan secepatnya dan harus fokus. Rasanya pengen pinjem tangan si gurita supaya bisa ngerjain barengan semua instruksi kerjaan ituh. Tapi situasi kayak gini lewat-lewat aja sih *udah biasa kale*

Tapi kadang muak juga ya sama kondisi hectic kaya gini. Yang bisa dilakukan cuma dua menurutku, bersabar dan bersyukur. Kesabaran musti punya segudang, karena bagaimanapun juga tuh kerjaan musti kelar kan? Bersyukur, salah satu yang bisa mengangkat beban kita, paling tidak ya beban pikiran. Bersyukur kalo masih ada yang bisa dikerjain, dan menghasilkan duit pula. Coba dipikir kalo ternyata posisi kita di perusahaan ternyata udah ga diperlukan alias udah gak ada juga yang bisa dikerjain. Kelar urusannya di sini berarti. Musti cari lainnya yang bisa dikerjain kan?

Jadi, sabar yah, bersyukur aja 😆 *puk puk diri sendiri*

 

Gambar diambil dari sini.