Perempuan dan Curhat

Kenapa kepikiran ngomongin ini ya? Hmm, Karena aku sudah lupa kapan terakhir melakukan curhat. Curhat yang kumaksud ini yang lebih ke woman’s stuff ya. If you know what I mean. Mungkin seiring dengan waktu juga, setelah daku berumah tangga, persoalan-persoalan yang seliweran selama ini mungkin hanya di-share dengan pasangan. Beda banget waktu lajang dulu. Kayanya bisa curhat setiap saat kalo punya temen yang dah biasa dijadiin tempat curhatan 😆 Setiap hari bagaikan episode drama yang baru *lebay*.

Well, for now, maybe it’s more realistic. Almost have no time for having this kind of chit chat. Sebagian besar disimpan sendiri atau kalau memungkinkan di-share dengan pasangan. Hmm, my question is, is this ‘healthy’ enough for my soul? Have no idea.

Enaknya curhat apaan sih? Kenapa cewek-cewek demen curhat? Efeknya apa? Hmm, kalau seingatku dulu sih, efeknya udah pasti : jadi lega. Eini kalau misalanya dah nemu temen curhat yang pas ya. Kalo temen curhatnya gak ok sih, yaa jangan curhat ama dia 😆 Trus, kita bisa dapet second opinion. Kita tidak mungkin hidup sendiri bukan? Iya bener, Tuhan pasti kasih jalan untuk segala permasalahan yang kita punya. Nah jalannya itu mungkin bisa lewat temen atau orang lain yang bisa kasih cara pandang yang beda sama kita. Atau, cara kita menyikapi masalah juga bisa berubah jadi lebih baik, karena ada input dari orang lain yang ternyata juga baik. Hasil dari curhatan yang lain adalah mungkin kita bisa dapet petunjuk, supaya bisa move on, atau malah dapet jalan keluar sekalian.

Kalo pas gak ada temen yang bisa dicurhatin gimana? Yaaa ini udah pasti sih akhirnya curcol juga. Curcol bisa di mana aja. Di media sosial, di blog, atau sama orang lain tapi rada-rada tersirat gitu. At least, yang di kepala bisa dikeluarin dulu deh ndak edan mengko. *kombinasi bahasa yang cukup memusingkan* *maap yak*

Aduh, tulisan ini curcol kayanya ya.

Jadi, gimana rasanya curhat beneran? Udah lupa rasanya. Mungkin karena…

ndak punya temen? 🙄

Catatan : ilustrasi di atas tidak ada sangkut pautnya dengan kondisi sebenarnya. Aku cuma suka karena itu lucu 😆

Advertisements

I’m OK

It’s all right, I’m O.K.,
I think God can explain,
I believe I’m the same,
I get carried away

It’s alright, I’m O.K.,
I think God can explain
I’m relieved, I’m relaxed,
I’ll get over it yet,

I Think God can Explain ~ Splender

Urusan Cloth Diaper

Sekali-kali posting urusan emak-emak ye? 😆

Yang simpel-simpel aja deh. Urusan popok kain. Buat yang baru punya baby nih, biasanya newly mom yang rada gaul, akan terbiasa denger yang namanya clodi (cloth diaper) alias popok kain. Kalau yang ndak gaul, duh gaul dong makanya! *dicekek*

Kalau jaman dulu kita pake popok kain yang berupa lembaran yang ada talinya kiri kanan, sekarang ada popok kain yang lebih canggih, dan penampakannya juga lebih okeh (motif dan warnanya biasanya lucu-lucu sih). Fungsinya untuk menahan pipis, seperti ‘pampers’, tapi clodi ini bisa dicuci sehingga bisa dipakai berulang. Silakan gugling tentang clodi, ibu-ibu bakalan puyeng saking banyak informasi :lol:. Samalah dengan daku, kalau yang belum pernah pake apalagi liat clodi, gak kebayang itu caranya make begimana.

Kenapa sih daku pake clodi? Ya karena popok sekali pakai itu jatohnya mahal banget. Lha sebulan bisa abis berapa duit coba? Coba hitung kembali ya wahai emak-emak baru. Ya kalau daku sih merasa popok sekali pakai itu mahal. Kalau beli secukupnya aja, cuma buat dibawa kalau pergi-pergi. Sama satu lagi mungkin, ada yang babynya ruam popok kalau pake pampers, kalau clodi kan bahannya kain, biasanya sih gak bikin ruam *menurut info teman kiri kanan*

Daku bakal sharing yang penting-penting aja urusan clodi ini ya. Here we go.

1. Beli yang kayak apa?
Merk clodi di pasaran sekarang bejibun. Dari yang lokal atau yang import, semua ada plus minusnya. Yang pasti, ada harga, ada rupa*yo jelas*. Kalau daku sih beli yang sesuai kantong, dan sesuai kebutuhan. Beli yang rada murah untuk sehari-hari, kira-kira 4-6 pcs, biasanya untuk nahan pipis 3-5 jam. Sama beli yang rada mahal (biasanya import), yang joss banget untuk nahan pipis semaleman, kira-kira 2-3 pcs. Soalnya ternyata penting juga punya yang rada serius (mahal dikit.red). Kita bisa tidur tenang kalau malem, karena gak perlu sering ganti popok. Tapi kembali lagi tergantung kondisi kulit babynya ya, kalau yang agak sensitif, harus sering diganti, karena popok kain kalau kena pipis kan jatuhnya tetep agak lembab ya. Kebetulan anakku kulitnya tergolong kuat, jarang ruam sejak bayinya. Model clodi ada yang pocket (pakai insert di dalamnya), atau all in one. Daku biasa pakai yang pocket, lebih cepet kering karena insert dan covernya terpisah, jadi gak tebel seperti All in one (insert jadi satu dengan pocket).

2. Kalau udah beli terus diapain?
Dicuci-kering 2-3 kali. Biar daya serap bisa maksimal, kaya pake handuk baru aja. Lebih oke dipakai kalo udah dicuci kan? Ya sama lah dengan clodi ini. Keringinnya lebih bagus di bawah sinar matahari ya. Deterjennya dikit aja, 1/3 dari pemakaian normal (untuk pakaian dll). Daku pake deterjen biasa, boleh pake deterjen khusus pakaian bayi. Lebih disarankan mungkin ya. Cuma pake deterjen biasa gapapa, asal cuma dikit makenya ya.

3. Makenya gimana nih?
Biasanya clodi itu bisa disetting ukurannya. Caranya, dengan mengancingkan deretan kancing yang ada di bagian depan, ke pasangan kancing di deretan bawahnya, sesuaikan dengan ukuran paha baby. Seperti gambar di bawah :

Kira-kira beginilah cara pakainya.

Kalau paha baby endut, ndak perlu disetting/dikecilin lagi ya.

4. Nyucinya susah nggak?
Nyucinya gak susah, clodi yang udah kena pipis, direndem dulu 20 menitan, deterjennya sedikit aja. Kalau pipisnya banya, ya rendem lebih lama lagi juga boleh. Abis itu bilas-bilas sampe gak ada busanya lagi. Kalau kena pup, saat itu juga semprot bagian yang kena pup, untuk ngilangin bekasnya, rendem dulu (terpisah dengan clodi yang cuma kena pipis), kucek sampe kotoran hilang, terus cuci seperti biasa deh. keringkan di bawah sinar matahari. Kalau sudah kering, JANGAN DISETRIKA ya! Langsung lipet aja masukin lemari.
Hmm…apalagi ya urusan clodi-clodian ini? Kayanya sih itu aja yang penting-penting menurut daku. Kalau masih kurang infonya, monggo gugling sampe pusying 😆 Clodi itu simpel, jadi jangan dibikin ruwet 😆

Boleh juga buat yang yang perlu clodi buat babynya atau mau ngasi kado, silakan ceki-ceki  di sini 😀