Semacam Pengingat

Hai kalian para pekerja keras yang punya atasan. Berapa kali sehari biasanya ‘semacam sebel’ sama si Bu Boss atau Pak Boss?

Sebel itu bisa macem-macem ekspresinya :
1. Diam sambil ngomel dalem hati
2. Misuh dengan suara pelan waktu boss dah menghilang dari pandangan
3. Misuh dengan suara keras di ruangan laen
4. Ngomel di twitter, milis, dan sejenisnya
5. Nangis, ya kalo sebelnya kebangetan sih bisa nangis

Mungkin masih banyak lagi deh ekspresi sebel laennya. Sebel itu wajar sangat. Tapi ini membuat saya jadi mikir, nanti supaya anak buah saya/kolega saya nggak sebel, harusnya bagaimana ya. Bisa dirunut dari apa yang biasanya bikin saya sebel. Antara lain :
1. Saya nggak suka kalo instruksi itu nggak jelas. Biasanya kalau lewat tulisan (email atau sms), pemilihan kata yang kurang tepat bisa bikin si penerima instruksi itu mumet, salah ngerti, nggak paham, dan lain-lain. Atau instruksi itu semacam nggak mungkin bisa dilakukan. Iya, bukan nggak mungkin ,tapi semacam nggak mungkin. Kenapa bisa bilang begitu? Biasanya karena pengalaman sebelumnya, jadi semacam percuma kalau kita melakukan tindakan yang udah hampir pasti nggak mungkin. *Bahasane kok ruwet sih*
2. Suka sebel kalau diminta dokumen berulang-ulang. Kenapa? Karena biasanya saya selalu berusaha ngasih dokumen/data yang diminta sesegera mungkin. Tapi kadang suka nggak langsung diliat, atau dipake, padahal mintanya buru-buru. Huuu. Trus sebulan kemudian minta lagi data-data yang sama, dan kesannya daku ndak pernah ngasih sebelumnya. Pretlah. Masih mending kalau dia bilang : “Dulu kamu pernah ngasih, tapi saya lupa naronya di mana”. Masih mending lah, berarti kan dia inget daku dah pernah ngasih sebelumnya.
3. Tega bener. Entah ya, kalo boss cewek tuh biasanya lebih tegaan daripada boss cowok kalo punya bawahan cewek. Tega ini bisa macem-macem. Susah diceritainnya, kadang situasi tertentu yang kadang kita butuh ‘belas kasihan’ atasan, tapi ternyata nggak dapet. Itu tega bener namanya.
4. Atasan kurang ngerti permasalahan secara teknis. Iya, jadi cuma tau teorinya, ngomel-ngomel kenapa bisa begini begitu, tapi nggak paham sebenrnya kenapa bisa begini dan begitu itu ya dari sononya udah begitu *makin ruwet*. Intinya sih nggak menguasai teknis, jadi anak buah butuh saran karena ada kesulitan teknis malah diomelin nggak dibantu solusi. Cih.

Itu tadi dari sisi saya sebagai bawahan. Jadi nanti gimana sebaiknya saya ke bawahan ya?
1. Berusaha sejelas mungkin ngasih instruksi. Apalagi instruksi yang baru/belum pernah diberikan, harus lebih detail. Kecuali instruksi yang sudah rutin, mungkin pake #kode aja bawahan udah sehati sama kita *halah*
2. Menghargai segala bentuk laporan dari bawahan dengan : selalu kasih respon/feedback, ‘ngeh’ dengan dokumen yang diminta, difile dengan rapi kalau masih diperlukan. Jadi nggak minta-minta muluk. Mending nyuruh ngerjain yang lain, kerjaannya kan masih banyak.
3. Peka dengan situasi/kondisi. Logis tapi perasaan masih dipake.
4. Berusaha cari tau lebih banyak tentang permasalahan teknis atau permasalahan yang biasanya langsung dialami anak buah, sehingga bisa bantu kasih solusi, nggak cuma ngomel doang.

Setiap orang pasti macem-macem bentuk masalahnya ya. Dari yang di atas kayanya bisa keliatan atasanku itu bentuknya kayak apa. Jadi catatan ini merupakan semacam pengingat. Agar daku nanti nggak begitu-begitu amat. 😆