Gurih-gurih atau Manis-manis?

Kalian pernah nggak sih, lagi nyemil yang manis-manis, kaya coklat, wafer, roti, atau kue yang rasanya manis, trus setelah itu langsung kepengen makan yang ‘asin-asin’ karena udah eneg atau udah bosen sama manisnya. Atau sebaliknya, makan yang asin-asin, gurih-gurih abis itu langsung pengen yang manis-manis.

Itulah yang sedang terjadi padakuh. Daku sedang bosan yang asin-asin, gurih-gurih, dan pedes-pedes 😥 Pengen yang manis-maniiiiisss.

Ini kayanya kurang jelas ya? haha.. jadi kerjaan daku itu semacam ‘tukang icip’, tapi yang diicipin itu berupa bumbu, saos, dan sebangsanya. Hampir semua sih savoury product ya. Nah kalo tiap hari urusannya sama yang asin-asin mulu, kan lama-lama bosen. Daku pengen juga eksplor kemampuan di sweet product juga sebenernya sih. Tapi belom ada kesempatannya 😦 Karena ya biasanya orang udah percaya sama yang punya pengalaman di ‘produk manis’, sedangkan daku pengalamannya di ‘produk asin-asin dan gurih-gurih’ jadi pasti kalah sama yang udah expert di situ huhuuu.. Urusan lidah ini memang rada susah 😆

Tapi rejeki sih emang Tuhan yang atur, moga-moga aja daku bisa dikasih kesempatan itu.

Sekian uneg-uneg hari ini. 😆

 

Eh betewe-betewe kalian lebih suka makanan manis atau asin/gurih sih?

Kalo daku kayanya lebih suka yang manis… Ini apa karena daku belum manis ya? *krik krik*

Gambar diambil dari sini.

Advertisements

Perubahan itu..

Di dunia ini nggak ada yang abadi. Semua pasti ada saatnya akan berubah. Yang abadi itu hanyalah perubahan itu sendiri.

Jadi, siapkah kamu pada setiap perubahan yang terjadi?

Ya harus siap. Bedanya, secepat apa kita beradaptasi pada perubahan itu.

Ini kok serius banget ya? 😆

Ngomong-ngomong perubahan, sebentar lagi atasanku -a.k.a mbak boss- akan resign, penggantinya belum keliatan tanda-tanda penampakannya. Kalau begitu, semua yang menjadi tanggung jawabnya pasti akan ditake over langsung sama atasannya lagi, Sang Ibu Boss. Tapi kalo kerjaannya sih…kemungkinan jatohnya ke daku lagi daku lagi. Mbak Boss dan Bu Boss ini beda banget lah orangnya. Yang satu aku suka sebel, yang satu lagi aku jarang sebel. Nah beda kan? 😆

Sudah pasti ada yang berubah. Mudah-mudahan daku berubah bisa lebih baik lagi. Kenapa? Well, I don’t know. Sepertinya karakter atasanku itu kuat banget, sampe-sampe aku udah jadi kaya robot, apa-apa patokannya dia. Bergantung pada dia. And actually,  I feel like I’m too afraid to be creative. And that’s really not a good thing 😐 I’ve tried to, tapi daku jadi semacam ‘malas’ karena udah tau ujung-ujungnya akan percuma. Payah banget ya daku 😐 😐

Tidak ada yang perlu disesali sih. Banyak belajar hal baik, namun juga jadi tau hal-hal apa yang sebaiknya nggak dilakukan.  Berita kepindahan beliau mendapat respon senyum yang lebar bahkan over excited dari team di bawahnya, termasuk aku *FYI, team dia totalnya itu ada 6 orang* Nggak di depan orangnya langsung sih. Tapi bener-bener nggak bisa ditutupi kalau kepergiannya itu merupakan sebuah kelegaan. Duh parah ya 😆 Bahkan senior di teamku langsung meng-arrange untuk syukuran makan-makan. Ngawur tenan 😆

Ini jadi pelajaran juga, pengennya sih, kalau aku resign, ada lah orang yang merasa kehilangan, bukan malah bersyukur makan-makan atas kepergian daku. Kesannya kok daku parah banget ntar, nggak bisa membina hubungan baik itu namanya sih. 😆

Ngomong-ngomong, perubahan drastis apa sih yang paling kalian inget? Kalo daku : dari yang dulu sering kopdar, sekarang jadi nggak pernah kopdar. *iki curcol* 😆

1000 Alasan Beli Sepatu Baru

Ada nggak sih perempuan yang nggak suka sepatu baru?

Kayaknya sih nggak ada ya. Semua PASTI SUKA deh.

Kenapa ini jadi tiba-tiba ngomongin sepatu? Ya nggak kenapa-kenapa sih. Lagi pengen aja. Nggak tau kenapa suka terlintas di kepala alasan-alasan yang dibuat-buat supaya bisa/boleh beli sepatu baru. Nih-nih contohnya :

1. Model yang kayak gitu belum punya deh.

Well, trends never end. Terus aja ada yang baru. Yang kita belom punya. Yang bikin kita pengen tau rasanya pake model itu jadi tambah kece atau ndak. Yaudah dibeli aja siiih.

2. Nggak punya sepatu yang buat dipake sehari-hari.

Sehari-hari itu maksudnya yang paling nyaman, paling enak dipakenya. Dan dari bejibun sepatu yang ada, kita ngerasa nggak ada yang bener-bener pewe. Jadinya pencarian sepatu pun terus berlanjut *sigh* *elus dompet*

3. Merk favorit lagi diskon, KAPAN LAGI COBA?

Yang pasti diskon mah ntar-ntaran juga pasti ada. Cuman belom tentu model yang kita taksir diskon lagi 😆 Duh ini rada sulit diabaikan deh ya.

4. Nggak punya sepatu item/coklat/krem/merah/ijo/ungu/whatever…

Cek aja warna yang belom punya. Pasti kalo ada yan modelnya bagus jadi dipengen-pengenin. Apalagi kalo diskon. Wassalam deh.

5. Love at the first sight.

Yah kalo udah suka mah susaaaah. Suka banget apalagi. Terus mikir, perlu apa nggak ya. Kalau nggak perlu, yah alasan-alasan di atas mungkin ada yang bisa dipake untuk pembenaran 😆

6. Kayaknya bulan ini belom beli sepatu.

Er… harus tiap bulan ya? Ya nggak juga! Ini kan ceritanya alasan yang dibuat-buat doang. 😛

7. Lagi bete. Perlu penghiburan. Beli sepatu aja deh.

Emang siiiih.. sepatu baru itu selalu bikin mood membaik *kalo aku* 🙄 Jadi boleh lah demi perasaan yang lebih baik. *abis itu sutress dompet menipis*

8. Sepatu yang lama udah agak rusak.

Kayaknya yang model gini perlu cari lagi deh, soalnya yang ini udah sering dipake ampe mau jebol. Hmmmm… Emang NGGAK ADA sepatu lainnya yaaa? Nah itu apa? Ini? Ituh? Onoh? Sepatu kan? *tampar diri sendiri*

9. Eh kan baru gajiaan! Beli sepatu aah…

Yaa asal budgetnya udah di pos-poskan sih nggak masalah yaaa. Cari uang juga perlu dinikmati hasilnya juga kan? *just another justification*

10. Boleh dibeliin sama swami.

Horeeee! Udah gitu aja. Kelar kan masalahnya?

Eh ini baru ada 10 alasan ding. Boleh banget kalo mau nambahin *nggolek bolo* 😆

Saatnya kembali bekerja! Supaya bisa dapet duit. Biar bisa beli sepatu lagi *keplak diri sendiri*

 

Gambar diambil dari sini.

Sekelebat Keinginan

Kalau lagi sama si Kecil,

Rasanya ingin setiap hari itu libur

Kalau lagi main sama si Kecil,

Berat rasanya kalau ingat besok pagi harus berangkat ke kantor

Kalau lagi menyusui si Kecil,

Rasanya ingin cium terus wangi rambutnya

Kalau lagi menidurkan si Kecil,

Rasanya ingin di kasur selamanya sambil memeluk erat

Kalian, para Ibu, begitu juga nggak sih?

 

Tertanda,

 

Mama yang lagi pusing di kantor.