Gurih-gurih atau Manis-manis?

Kalian pernah nggak sih, lagi nyemil yang manis-manis, kaya coklat, wafer, roti, atau kue yang rasanya manis, trus setelah itu langsung kepengen makan yang ‘asin-asin’ karena udah eneg atau udah bosen sama manisnya. Atau sebaliknya, makan yang asin-asin, gurih-gurih abis itu langsung pengen yang manis-manis.

Itulah yang sedang terjadi padakuh. Daku sedang bosan yang asin-asin, gurih-gurih, dan pedes-pedes 😥 Pengen yang manis-maniiiiisss.

Ini kayanya kurang jelas ya? haha.. jadi kerjaan daku itu semacam ‘tukang icip’, tapi yang diicipin itu berupa bumbu, saos, dan sebangsanya. Hampir semua sih savoury product ya. Nah kalo tiap hari urusannya sama yang asin-asin mulu, kan lama-lama bosen. Daku pengen juga eksplor kemampuan di sweet product juga sebenernya sih. Tapi belom ada kesempatannya 😦 Karena ya biasanya orang udah percaya sama yang punya pengalaman di ‘produk manis’, sedangkan daku pengalamannya di ‘produk asin-asin dan gurih-gurih’ jadi pasti kalah sama yang udah expert di situ huhuuu.. Urusan lidah ini memang rada susah 😆

Tapi rejeki sih emang Tuhan yang atur, moga-moga aja daku bisa dikasih kesempatan itu.

Sekian uneg-uneg hari ini. 😆

 

Eh betewe-betewe kalian lebih suka makanan manis atau asin/gurih sih?

Kalo daku kayanya lebih suka yang manis… Ini apa karena daku belum manis ya? *krik krik*

Gambar diambil dari sini.