Balada Supir Taksi

Cute_Cartoon_Girl_Riding_in_a_Checker_Cab_101228-138717-575042

Cerita tentang berbagai model supir taksi mungkin nggak ada habisnya ya. Apalagi yang suka wira-wiri urusan kantor pake voucher taksi *tunjuk diri sendiri*.Karena daku sering juga pake jasa taksi untuk transportasi *urusan kantor doang tapi ya*, daku jadi punya beberapa langganan supir taksi. Ohya, yang dipake ini voucher taksi Blue Bird. Eh selain Blue Bird ada nggak sih yang modelnya bisa pake voucher gitu? *nanya nih*

Biasanya langgananku berasal dari pool Bintaro atau pool Ciputat., tapi lebih sering pool Bintaro sih. Ada 3 supir yang pernah/masih jadi langganan : Sebut sata Pak Toha, Pak Gendut, dan Pak Agus.

Cerita Pak Toha,

Ini supir Blue Bird langgananku pertama kali. Orangnya sopan, sebelum berangkat selalu bilang : ” Ini argonya saya mulai ya, Bu”. Nyetirnya juga enak. Kadang dia minta ijin, mau beli sarapan, mau ijin solat karena mungkin belum sempat solat udah keburu jemput saya di pabrik. Tapi selalu minta ijin dengan sopan, so far saya nggak ada masalah sih. Cuma satu, dia ini kadang nggak nggak bisa diandalkan. Jadi, setiap saya pesen taksi, biasanya tujuan ke pabrik ya, nah selalu pulangnya minta dijemput lagi, karena di pabrik itu susahnya minta ampun kalau pesen taksi. Secara masih di perkampungan gitu lokasinya. Udah gitu mesti lewat jalan kecil untuk bisa jemput, karena gerbang utama pabrik taksi nggak boleh masuk. Nah si bapak ini tuh kalau diminta jemput sorenya (pagi jam 8 udah sampe pabrik), suka PHP orangnya. ” Nanti kalau bisa saya kabarin ya bu, ” Ah…males kalo kaya gitu mah..

Sempet jadi langganan, karena waktu itu daku belom punya langganan lain. Jadi setiap minta jemput, siangnya udah kontak kira-kira bisa jemput lagi nggak. Trus misalnya kerjaanku belom kelar, eh dia dah sampe di jam yang aku minta, orangnya jadi rada gimana gitu. Jadi kaya ngerasa waktu dia banyak abisnya untuk nungguin, tau gitu ngambil orderan lain aja, which is jadinya malah bisa-bisa batal jemput aku, which is ndak bisa diandalkan ujung-ujungnya mah. Lumayan agak lama langganannya, tapi kalo PHP gitu orangnya kan bikin males..

Btw, waktu kemarin daku pesen taksi ke Blue Bird pusat, yang nongol malah si Pak Toha, yang dah lamaaaaa banget ndak nganter daku šŸ˜† Daku antara males-males gimana gitu, dan bener aja, sorenya dia ndak pasti bisa jemput. Dan dia nanya kok Ibu nggak pernah sms lagi minta dianter, yah abisnya situ sih ndak bisa diandeliiiin…

Cerita Pak Gendut,

Di Bapak ini memang Guendut dan Buesar banget. Badannya lebih gede dari lebar kursi supir. Kalo yang ini lumayan bisa diandalkan, karena kadang daku minta jemput dadakan biasanya dia respon, ” kira-kira baru bisa nyampe setengah/satu jam-an lagi Bu, gimana?” Orangnya sih standar lah, nggak macem-macem, nggak banyak ngomong juga. Jadi di taksi daku bisa tidur šŸ˜† Bisa disuruh ngebut juga, karena memang lagi ngejar waktu. Ini sih memang daku yang minta rada cepet nyetirnya šŸ˜† Sebenernya bapak ini asik juga, daku nggak pernah komplen yang berarti, cuma dia menghilang… alias kalo di sms udah nggak pernah nyaut.. Hiks.. Aku cedih..

Cerita Pak Agus,

Ini mungkin supir taksi terlebay yang pernah jadi langganan daku. Pertama kali daku memang mikir kok ini orang rada nggak biasa. Jadi setelah pagi nganter daku ke pabrik, dia selalu nyanggupin untuk jemput lagi untuk antar daku pulang ke rumah. Sampe di situ ndak masalah ya. Tapi di sela-sela waktu nungguin daku kelar, dia nggak rencana ambil orderan lain, melainkan ngendon di warnet untuk maen games online. Pertanyaan dia waktu nyampe di pabrik, ” Mbak, di sini warnet yang deket di mana ya? Saya mendingan nungguin mbak di warnet aja”. Laaahhh emang dia kagak nyari setoran? Apa mungkin dari daku aja cukup? FYI, dari rumah daku PP ke pabrik bisa abis 400 ribuan. Biasanya setoran Blue Bird sekitar 500-550 ribu kayanya ya? Daku kalo di taksi jarang ngobrol-ngobril sih, karena udah cape duluan. Pengen istirahat, makanya senengnya supir taksi yang nggak banyak ngomong. Si bapak ini agak sering mengecewakan daku sih. Orangnya sih baek, cuma rada pikun. Benci banget. Suka lupa jalan, padahal udah seriiing banget lewat. Pernah daku minta tolong anter mertua, yahh malah dilewatin jalan yang salah padahal belom jauh dari rumah. Suka keder gitu. Kesel banget.

Trus pernah udah janji bisa nganter pagi, tapi sampai setengah jam lewat dari waktu yang disepakati kagak dateng-dateng. Ngabarin juga kagak, baru entar-entaran *kayanya 2 jam kemudian*, bilangnya mesti anter sodara yang sakit mendadak. Dia ngabarin via sms yang panjangnya sepanjang-panjang umat. Semi curhat plus minta maaf gitu. Lebay. Segitunya amat sih Pak? Tiap minggu selalu sms, ” selamat siang mbak…bla..bla..bla…. belum ada jadwal ke pabrik lagi ya mbak?” TIAP MINGGU pasti sms. Terakhir nih, minggu lalu, daku dikecewaken lagi. Abis dia sms nanya jadwal ke pabrik, daku bilang besok ada, dan katanya bisa anter. Ternyata paginya, setelah setengah jam dia belom dateng juga. Daku sms nggak dibales, telpon ngga diangkat, lagu lama banget. Pesen taksi ke pusat kalo pagi gitu tau sendiri penuhnya kaya apa, baru dapet satu jam kemudian palinga. Daku langsung berangkat nebeng suami, nyari taksi lain di jalan. Eh dia baru bales sms, katanya dia LUPA. Oke fine. Cukstaw. Kelar urusan daku sama si bapak inih.

” Ya ampun mbak, saya kelupaan, saya harus bagaimana ya mbak? Saya minta maaf…bla…bla…”. Pake nanya MUSTI BAGAIMANA pula ke daku?

*murka*

Besoknya, dia sms panjang kali lebar lagi, nanyain jadwal ke pabrik, dan nanya masih boleh nganter ndak, mbak masih marah apa ndak? MASYAOLOH LEBAY.

Btw, ini panjang juga ya postingannya šŸ˜†

 

Advertisements

5 thoughts on “Balada Supir Taksi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s