20FIT Review : My First Experience

Hai temans,, Bagaimana weekend kalian? Pasti menyenangkan yah,, Well, Sabtu kemarin daku beruntung sekali bisa mendapatkan free trial 20Fit dari Clozette IndonesiaΒ *ciyum ciyum*Β Mungkin belum semua mengenal apa itu 20Fit, daku sendiri tau 20Fit dari Instagramnya Andien, dan kemudian kepo sama Instagramnya 20Fit jadi daku cari tau lewat situ. Nah, kemudian ada kesempatan buat clozetters yang mau mendapatkan free trial 20Fit tentunya daku nggak pengen ngelewatin kesempatan itu dong! Hahahaha… Walaupun sebetulnya antara penasaran pengen nyobain dan takut kenapa-kenapa karena belum pernah coba sebelumnya.

Jadi 20Fit itu sebetulnya merupakan program latihan singkat selama 20 menit (sesuai namanya yak) yang bisa memberikan sensasi atau efek workout di Gym atau fitness selama 1-2 jam gitu. Kalau dilihat dari deskripsi di websitenya : 20Fit ini merupakan micro-gym yang pertama kali ada di Indonesia yang menggunakan sistem EMS (Electo Muscle Stimulation) dan Miha Bodytec sebagai equipmentnya. Jadi untuk latihan ini kita harus menggunakan baju khusus juga loh. Enak banget sebetulnya kita jadi gak modal baju apa-apa cuma bawa underwear ganti ajaΒ haahahhaha πŸ˜†

img_7781

Pertama tiba di tempat latihan, kita dipinjamkan baju ganti alias undergarment khusus untuk latihan, dan handuk kecil. Bahannya mirip kaos biasa sih gak tebel-tebel amat dan sangat lentur. Setelah ganti, kita akan diukur dulu massa tubuh dan parameter lain-lainnya seperti Body Mass Index, Fat content, Protein content, dan lain-lain deh banyak banget. Hasilnya nanti akan diprint out dan akan dijelaskan oleh mas Trainernya. Latihannya secara garis besar dibagi tiga session yaitu : Pengenalan, Latihan Inti, dan relaksasi. Harus pake sepatu gak sih? Kalau kemarin daku sih nggak pakai karena menurut info mas Trainernya senyamannya mbaknya ajah,,,

img_7779

Pengukuran Massa Tubuh (diperagakan oleh model :P)

Pada saat pengenalan, equipment khusus semacam vest *yang ada kabel-kabelnya ituh* dipakaikan terlebih dahulu oleh trainernya. Vestnya itu kudu disemprot-semprot air *entah apa maksudnya*. Mungkin biar setrumannya nampul ya *teori macam apa itu* πŸ˜† Selain vest di bagian body, dipakaikan juga alatnya di paha, pinggang dan lengan. Lalu EMSnya dinyalakan, dan Trainernya menjelaskan kalau stimulasi berupa listrik akan diberikan secara bertahap dan spesifik di setiap bagian tubuh kita yang dipasangi alat, namun intensitasnya disesuaikan dengan kemampuan tubuh kita menerima stimulasi tersebut. Secara sini baru pertama kali disetrum-setrum gitu ya, kayanya ada kali beberapa kali bilang ‘sudah cukup mas!’ sambil sedikit histeria lebay gitu. Lha gimana, wong baru pertama kali haahahahhaha… Stimulasi diberikan bertahap dari mulai paha, bokong, pinggang belakang, punggung, perut, dan lengan. Saat stimulasi diberikan, otot kita akan berkontraksi, sehingga stimulus ini bisa dibilang merupakan beban yang diberikan pada otot kita. Nah saat kita melakukan gerakan ringan, dengan adanya stimulasi ini, gerakan ringan tersebut sama sekali tidak ringan karena itu tadi, otot kita sudah distimulasi oleh beban jadi berasa work out kita double gitu deh impactnya.

img_7782

Latihan inti pada saat first trial dilakukan selama 10 menit (untuk session kedua info dari Trainernya meningkat jadi 20 menit). Apaaa cuma 10 menit?? Iya, 10 minutes in hell lebih tepatnya -_____- Jadi, si EMS ini nggak terus menerus memberikan stimulus pada saat kita latihan, namun cara kerjanya adalah 4 detik action dan 4 detik rest. Begitu terus selama 10 menit. Sehingga saat 4 detik action itulah kita memaksimalkan gerakan di otot-otot yang menjadi focus latihan, lalu rest selama 4 detik. Yaoloh, ternyata capek juga euy. Saya paling gak tahan waktu fokus di bagian perut, soalnya jadi tertekan kenceng gitu, dan kalau perut lagi full abis makan kayanya bisa muntah deh -___-

img_7790

img_7785

Emak sibuk laithan, bocah sibuk mainan gantungan baju -__-‘

Terakhir adalah relaksasi, nah kita nggak harus ngapa-ngapain nih. Bisa duduk selonjoran pokoknya santai santai aja. Tapi stimulus tetap diberikan dengan intensitas yang nggak seberat waktu latihan inti tadi. So far cukup keringetan banget dan beneran berasa kaya abis ngegym sejaman gitu deh. Yeah, walaupun saya udah lama nggak ngegym, tapi dulu pernah dan masih inget rasanya hahahahaha..

So, 20Fit ini jadi gimana? recommended atau nggak? Menurut daku sih recommended banget ya! Bagi kalian yang memiliki cukup budget dan ternyata nggak punya waktu banyak untuk berolahraga, latihan ini sungguh sangat menghemat waktu. Walau cuman sebentar, cukup menyiksa ya πŸ˜† Ohya, hasil cek massa tubuh di awal datang akan dijelaskan oleh personal trainer kita, dan kita bisa konsultasi apa saja yang ingin dicapai sehingga latihan kita selanjutnya bisa difokuskan pada tujuan kita masing-masing. Jadi ini memang sangat personal ya.

Okeh, jadi untuk daku sendiri apa sih Pe-eRnya?? Hmm, untuk BMI, daku masih masuk ke normal, dengan berat 48,4 kg dan tinggi 157cm. Namuuuuuuun, daku masih ada kelebihan Fat alias lemak sebanyak 5 kg-an yang fokusnya berada di perut! *demmm* Gak bisa boong banget nih alatnya. Sama daku masih kurang protein sekitar 8 kg-an, karena disinyalir daku masih under nih untuk protein dan juga massa otot. Jadi harus mengoper lemak ke protein untuk makanan ototnya dan juga workout untuk meningkatkan massa otot. Disuruh olahraga rutin karena jumlah kalori terbakar saat daku nggak ngapa-ngapain masih under alias nggak normal, ini yang mengindikasikan kalau badan kita suka lemes, loyo, lemah letih lesu endebra endebrey endebrey,,, Ih bener banget ye. Daku memang jarang alias kagak pernah olahraga karena waktunya abis buat kerja doang dan nonton korea. DOH. Ahlesyan.

Teman-teman yang masih penasaran bisa mengunjungi websitenya langsung untuk informasi lebih lanjut, di situ juga ada cabang-cabangnya jadi bisa sekalian cek yang lokasinya terdekat dengan kalian. Customer servicenya ini asik banget loh bisa via whatsapp untuk membuat appointment atau sekedar bertanya seputar 20Fit. Cocok banget sama kita yang mungkin cibux banget nggak punya waktu untuk nelpon-nelpon atau bahkan baca-baca informasi di webnya hahahah..

Jadi, daripada penasaran yuks langsung aja ke 20Fit terdekat dan rasain deh sensasi ngegym dengan smart effort ala 20Fit!

Balada Mengantar si Kecil Manasik Haji

Kali ini saya mau cerita sedikit tentang pengalaman mengantar si kecil mengikuti manasik Haji se-Tangerang Selatan yang dilaksanakan kemarin Sabtu di Lapangan Brimob Ciputat. Ohya, Mahira sekarang sudah TK B, jadi sebentar lagi mau masuk SD. Nggak berasa ya mak πŸ˜₯

Segala sesuatu untuk persiapan sudah diinformasikan sebelumnya dari pihak sekolah, yah nggak terlalu ribet sih, cuma baju muslim warna putih, kaos kaki putih, sendal jepit, dan batu kerikil 21 butir untuk melempar Jumroh. Berangkat dari sekolah jam 6 pagi, kebayang yaaa bangunin bocah susahnya kaya apa. Setengah 6 udah di sofa, tapi masih merem, akhirnya baru mandi jam 5.40, alhamdulillah mandinya nggak pake drama. Yang drama itu adalah sarapannya. Cuma dapet 3 suap roti doang sama teh anget sedikit, masi pagi mungkin belum mood makan juga kali ya hiks. Ohya, jarak dari rumah ke TK nggak sampe 5 menit kalau naik mobil. Mahira berangkat bareng guru-guru dan teman-temannya, mamanya mbuntutin dari belakang naek mobil πŸ˜€

Setibanya di lokasi, alamakkkkkk ruwet pisannn… Ini pertama kalinya si kecil ikut manasik Haji, ternyata pesertanya segambreng ya. Yah namanya juga se-Tangsel, entah ada berapa kloter, sekilas lihat ada kloter 30, sedangkan Mahira kloter 9. Mungkin ada kali ya 500an anak. Tapi jumlah peserta dan pengantar mungkin berbanding lurus dengan jumlah pedagang mainan ya πŸ˜† Itu sih yang bikin ruwet. Jalanan di dekat lapangan kan sempit ya, udahlah sempit, ternyata pagi itu masih banyak pedagang yang berjualan di pinggir jalan sampe-sampe menghalangi lalu lintas mobil dan motor yang wira-wiri. Dan bukan sesekali aja itu panitia bekoar-koar lewat pengeras suara : “Mohon agar para pedagang jangan berjualan di pinggir jalan karena menghalangi jalan untuk putra putri peserta manasik! Bukannya menghalangi rejeki bapak ibu yang berjualan, mohon agar memindahkan dagangannya ya bapak bapak ibu ibu!!!!” DUH -____- Ada lagi neh : “Tolong bapak bapak pedagang mainan dimohon jangan berjualan di area wukuf karena bisa mengganggu konsentrasi anak!!!!” πŸ˜† Susah ye, dikata abang-abang maenan pada nurut apa ya,, Hellloooowww,,, -___-

Malesnya setir sendiri tuh urusan cari parkir nih pe er banget duh Gusti. Alhamdulillah dapet parkir yang rada bener, karena kita berangkatnya lumayan pagi deh itungannya, dapetnya di belakang area wukuf, pos pertama anak anak menunggu giliran.
Jadi manasik Haji kemarin itu kurang lebihnya adalah melakukan praktik:
1. Wukuf di Arafah
2. Melempar Jumroh
3. Thawaf
4. Sa’i
5. Tahallul
Waktu kegiatan ini berlangsung orang tua/pengantar memang tidak diperbolehkan masuk di lokasi kegiatan, ada pagar pembatasnya gitu deh jadi anak-anak cuma sama gurunya aja. Tapi yah namanya ibu-ibu teteup weeh nongkrong di deket-deket anaknya. Kalau saya nongkrongnya agak jauh, karena nih bocah kalau lihat penampakan mamanya bisa cranky abis. Kemarin agak drama karena wukufnya terlalu lama, si kecil udah kepanasan dan haus, jadi saya sempat jemput Mahira dulu di tenda, bocahnya udah nangis sesenggukan πŸ˜₯ Saya bawa ke mobil, ngadem di AC, nungguin moodnya balik. Maem biskuit kesukaan dia dulu, trus pas udah baikan moodnya dia minta ikut kegiatan lagi sama temen-temennya. Alhamdulillaah, saya udah pasrah aja kalau seandainya bocahnya mintak pulang hahaahhaha. Okeh, kita lanjut yah nak!

Pas banget rombongan temen-temennya lagi berbaris untuk mulai melewati terowongan Mina. Drama lagi neh, kerikil yang buat ngelempar jumroh entah jatoh dimana kantongnya -___- Akhirnya gurunya langsung menghandle si bocah, mamanya pasang senyum dan jempol memberi semangat!
Akhirnya semua praktik dari Wukuf, lempar Jumroh, Thawaf dan Sa’i serta Tahallul selesai juga dilakukan. Cuma sebentar sih memang, yang lama tuh nunggu pas wukuf itu dan antri giliran kloternya. Alhamdulillah sih Mahira termasuk kloter awal jadi jam 9an sudah selesai. Jam 10 sudah sampai di rumah lagi horeee!

Ini nih celetukan si kecil :
“Mah tadi aku kan lewat terowongan hitam yang bentuknya gini nih mah *memperagakan bentuk setengah lingkaran pakai jari*” ~ cerita terowongan Mina.
“Lempar Jumroh itu kan buat lemparin setan-setannya mah!”
“Tadi temen aku udah potong rambut mah! Tapi itu cuma boong-boongan aja loooo” ~ cerita Tahallul.
“Aku udah keliling-keliling Ka’bah mah sampe aku pusing,,” ~ cerita Thawaf.
Pas udah selesai semua:
“Ma bole ga aku beli mainan jellyfish yang terbang-terbang itu *dengan muka berseri-seri* πŸ˜†

Bahwasanya inti dari manasik ini yaitu membawa pulang mainan baru dan tak lupa berfoto bersama Onta πŸ˜†

Tenda Wukuf

Tenda Wukuf dan Terowongan Mina *penampakan di sebelah kanan*

Kaciann kepanasan :(

Kaciann kepanasan 😦

Melempar Jumroh - ke ember :))

Melempar Jumroh – ke ember :))

Thawaf - sambil liat helikopter lewat -___-

Thawaf – sambil liat helikopter lewat -___-

IMG_7439

HOREEEE MERDEKAAAA!!

Hai Onta!!

Hai Onta!!

Sharing : Make Up ala Kadar Versi Kepikcantik

Hai hai, setelah sekian lama yaaaa blog ini sepi apdetan, akhirnya yang ada juga postingan baru πŸ˜†

Hari ini saya pengen ngomongin alat cecentilan versi saya alias peralatan dandan ala kadarnya dan sesempatnya haha. Jangan bayangkan ngomongin make up yang seriyus-seriyus ya. Karena saya bukan pengguna full make up dan juga nggak bisa apalagi jago dandan ala-ala beauty blogger atau make up artist. Make up buat saya itu cuma bedak dan lipstick, plus blush on kalo lagi centil. Minimalis abis. Eyeliner aja punya-punyaan aja tapi kesentuh juga kagak.

Kenapa cuma make bedak lipstick ama blush on? Ya karena bisanya cuma make itu doang,,huhu,,, Seseorang plis ajarin sayah hahahaha,, plus sponsorin πŸ˜› Tapi urusan lipstik ini, saya sempat ikutan demam lipen terutama jenis liquid matte lipstick. Yaolo, ada kali tiap minggu bebeli lipen. Kalau sekarang-sekarang demamnya udah agak sembuh sih *duh dikata apaan aja*. Jadi bebeliannya gak sesering dulu. Emangnya kenapa seeeh sampe demam begitu? Jawabannya : karena hasrat diri teteup sih ya pingin tampil oke, dan bisanya cuma make lipen jadi rasanya nggak pengen ketinggalan lipen-lipen yang lagi heitz sekarang ini.

Anyway, ini dia modal ketjeh hari-hariku :
1. Bedak
Saya lebih suka bedak tabur alias loose powder dibanding compact powder karena hasilnya bisa lebih rata dan natural. Daku pake Revlon loose powder, dan udah setia kurang lebih 5 tahunan gitu Β karenaΒ murce sih. Tapi setelah keracunan drama korea Descendants of The Sun, daku jadi mencanangkan hestek #menujuwajahSongHyeGyo2017 dan sejak kurang lebih 3,5 bulan yang lalu daku jadi ikut-ikutan pake Laneige BB Cushion pore control (daku pake shade 21 Natural Beige) yang bentuknya sama sekali bukan powder melainkan kaya liquid yang ditaruh di sponge gitu. Makenya ya biasa aja ditotolin di spongenya trus diratain di wajah. Hasilnya lebih semi-matte gitu deh, kalo loose powder kan buat matte finish gitu ya. Makenya ini tergantung mood, kalau lagi gerah pake loose powder aja, kalau pengen terlihat lebih smooth daku pake BB cushion, karena dia lumayan deh coveragenya, ga perlu pake foundation udah ‘keliatan’ make up-an. Karena menurutku produk ini rada pricey, jadi daku semacam rada irit makenya jadi nggak tiap hari. Irit ama medit beda tipis ye. πŸ˜† BB cushion ini itungannya bedak bukan sih? Hahahaha entahlah, pokoknya daku menganggap itu golongan bedak-bedakan deh πŸ˜›

Revlon & Laneige BB Cushion

Revlon & Laneige BB Cushion

2. Blush On
Blush on yang daku pake hampir tiap hari cuma sebiji ini aja yaitu Milani baked powder blush shade Luminoso, konon shade ini katanya sih best sellernya. Tapi emang cakep sih, warna pinky peach gitu dan bisa jadi highlighter juga karena ada shimmernya yang nggak begitu mencolok mata. Btw, blush on Milani ini udah ada kaca sama brushnya tapi ya brush sekedarnya gitu deh, kurang nampol, jadi daku pake brush lain. Blush ini menurut daku paling gampil pakenya karena cuma diurek-urek aja di pipi secukupnya. Duh kok ya diurek-urek sih. Ya intinya situ ngerti kan ya? πŸ˜† Yaolo sini udah kaya expert aja bilang gampil ternyata hasilnya kaya ondel-ondel :facepalm:

Milani Baked Powder Blush

Milani Baked Powder Blush

3. Lipstick/liquid lipstick
Salah satu faktor penting penentu heitz atau tidaknya dandanan hari ini. Koleksi daku kebanyakan memang liquid matte lipstick, tapi tuh kalau make liquid lipstick suka lama banget karena kudu pelan-pelan biar nggak mencong-mencong. Udahlah hasilnya langsung kering, jadi kalau salah dikit susah apusnya hahaha. Kalau lagi buru-buru andalanku teteup lipstick tube biasa, yang sering aku pake cuman tiga biji : Mac Taupe, Wardah Intense Matte sama Clinique Matte Beauty (dibeli karena packagingnya lucu. BAH.). Kalau liquid lipstick seringnya pake yang mana? Nggak ada. Semua ganti-gantian hahahahaha. Ini baru sebagian koleksi sahaja, jadi memang yang paling lama itu urusan milih lipen dan make lipennya sih. Pembahasan lipen ini nggak bisa cuma dalam satu paragraf sih ya, next bakal daku bahas di postingan selanjutnya ye.

Lipstick andalan : Wardah Choco Town, Mac Taupe, & Clonique matte beauty (entah shade apa)

Lipstick andalan : Wardah Choco Town, Mac Taupe, & Clinique matte beauty (entah shade apa)

Sebagian koleksi liquid lipstick daku, yang mana memang kalau dilihat-lihat knapa warnanya mirip-mirip semua gini sih *sih*

Sebagian koleksi liquid lipstick daku, yang mana memang kalau dilihat-lihat kenapa warnanya mirip-mirip semua gini sih *sigh*

Jadi, sekian cerita singkat daku tentang make up ala kadar versiku sendiri. Mungkin banyak juga yang ceritanya mirip-mirip juga ye, apalagi wanita syibuk kayak kita ginih, yekaaan? Sebetulnya memang untuk make up ini daku ala kadar banget, namuuuuuun, daku cukup ribet di tahapan skincare sebelumnya. Kita bahas di postingan lain aja ya πŸ˜†

Sekilas penampakan make up sehari-hariku πŸ˜› Mayan lah ya,,, πŸ˜†

Well then, have a good day ladies!!

Having Fun at Gymboree

20130630_095337

Weekend itu memang paling seru ngajak anak jalan-jalan atau bermain. Minggu lalu, kebetulan Mahira dapet kesempatan untuk trial class di Gymboree. Ceritanya ada Sharing Session tentang Parenting yang diadakan oleh @GreatEastern_ID yang bekerja sama dengan Gymboree Kemang. Emaknya ikutan sesi, anaknya hore-hore main di playgroundnya Gymboree. Lumayan banget lah dapet maen selama 2 jam hahaha..

Para orang tua duduk anteng di ruang session sambil dengerin sharing dari Bu Linda, owner dari Gymboree Indonesia . Jadi ceritanya, Gymboree ini sudah ada selama hampir 17 tahun di Indonesia, dan merupakan franchise dari America. Oh, pantesan aja bahasa pengantarnya di sini adalah Bahasa Inggris. Semua lagu-lagu yang diajarkan dan dinyanyikan di sini pun berbahasa Inggris.

Gymboree ini ternyata punya kelas dari anak yang berumur 0-5 tahun. Hah? Bayi pun ada kelasnya? Iya, tapi ya bukan yang disuruh belajar baca sama nyanyi gitu lah. Jadi di sini sebetulnya juga mengajarkan orang tuanya, bagaimana caranya membentuk hubungan baik dengan anaknya sejak kecil. Bagaimana memberikan stimulasi yang baik pada babynya hingga nanti bisa tumbuh besar dengan karakter yang kuat. Di kelas untuk Toddler pun demikian. Pendidikan di sini fokus untuk membangun karakter anak sejak kecil. Mereka diharapkan bisa mandiri, berani mengungkapkan dan mengekspresikan dirinya.

Bahasa Inggris yang digunakan ini bertujuan agar anak-anak bisa juga berkomunikasi dengan anak-anak dari luar negri dengan bahasa yang sama sehingga mereka lebih percaya diri dan lebih siap menghadapi masa depan. Ya kita tau lah Bahasa Inggris itu memang dipake di mana-mana, di seluruh dunia. jadi tidak ada salahnya mempersiapkan anak kita sejak dini. Namun bagi saya pribadi, saya masih lebih suka pre school dengan pengantar bahasa Indonesia saja, karena memang masa kecilnya dialami di Indonesia πŸ˜€

Setelah sharing session, kita diajak ke playground untuk ikut kelas bermain bersama si kecil. Konsepnya bernyanyi sambil beraktifitas. Misalnya, gurunya sambil bernyanyi melakukan gerakan-gerakan tertentu yang menarik, para orang tua membimbing anaknya untuk mengikuti. Wah, Mahira seneng banget! Matanya berbinar-binar dan selalu tepuk tangan setiap lagu selesai dinyanyikan. Ohya, saat bermain, anak-anak ditemani oleh maskot dari Gymboree yang namanya Gymbo yaitu boneka badut berwarna-warni yang lucu banget. Jadi pak guru atau bu gurunya memposisikan Gymbo itu sebagai si anak. Jadi orang tua bisa ngikutin instruksi dari pak guru bagaimana mengajak main anak kita. Capek juga ya ternyata hahaha…

Ada lagi yang seru yaitu sesi bubbles. Bu Guru meniupkan gelembung sabun lalu anak-anak pun heboh mengejar dan menepuk balon-balon sambil pecicilan gak jelas. Yang menarik, gelembung sabunnya ini ternyata food grade loh, terbuat dari apple juice yang diimpor langsung dari Amerika dan tentunya aman buat anak-anak.

Selain Play Class, Gymboree juga punya Music Clas, dan Art Class. Setelah ini Mahira masih dapet free trial untuk Music Class! Yay! Tapi pengen coba juga sama Art Classnya, yah siapa tau bakat jadi Arteisss #eh. Pengen tau gimana keriaan Mahira kemarin di Gymboree? Nih aku kasih liat yaa….

gym1

gym2

Sarapan Keliling untuk Pejuang Cilik #Note8Wonders

pentingnyasarapan1

Gambar di ambil dari sini

Ini masih sebuah ide. Membaca tweet mbak Ainun @pasarsapi tadi pagi, mengenai aksi sosial apa yang pernah dilakukan atau belum dilakukan. Saya punya ide sederhana. Memang baru ide sih, namun sepertinya ide ini lumayan lah *lho*

Jadi sekitar sebulan yang lalu, daku pernah hadir di Seminar yang diadakan oleh kantorku, temanya saat itu ‘Sarapan Pagi’. Jadi ternyata sarapan pagi itu ternyata sangat penting. Pentingnya bagaimana, bisa deh di-googling sendiri. Bejibun informasinya. Tanpa dikasih tau sebetulnya kita ngerasa juga ya, gimana rasanya beraktivitas tanpa sarapan pagi. Males dan lemes deh pastinya.

Nah, ada info menarik dari Seminar tersebut, bahwa anak SD di Indonesia itu ternyata lebih dari 50%nya nggak sarapan dengan menu yang sehat dan seimbang gizinya. Ada yang sarapan cuma minum susu, ada yang nggak sempat sarapan sama sekali. Dan ternyata, anak yang sudah sarapan pagi, dapat menyerap pelajaran jauh lebih baik dibandingkan yang tidak sarapan.

Jadi alangkah baiknya jika ada suatu kegiatan Sarapan Pagi gratis yang dibagikan di SD-SD yang sekiranya memang membutuhkan. Menu sarapannya tidak perlu yang rumit, misalnya roti tawar isi telur plus susu kotak , atau makanannya digantikan oleh bubur ayam, atau nasi goreng plus telur. Dan Sarapan gratis ini dilakukan secara berkeliling ke SD-SD yang terpilih. Tujuannya bukan hanya memberi gratisan, tapi juga mengajak orang tua dan Guru agar semakin aware akan pentingnya sarapan pagi untuk anak yang akan belajar di sekolah. Karena sesungguhnya mereka adalah para pejuang cilik yang sedang berjuang menuntut ilmu. Sepertinya menarik, karena jika perut anak kenyang, anak happy, dan belajarpun jadi semangat! Ada yang setuju sama saya?

Postingan ini diikutkan dalam kontes #Note8Wonders yang diadakan oleh @Samsung_ID.

anak-sd-sedang-belajarjpg

Gambar diambil dari sini

Tentang Paspor Online

Setelah sekian lama, akhirnya daku punya paspor. Kenapa nggak bikin dari dulu-dulu, ya karena memang belum diniatin πŸ˜† Pengurusan paspor ini daku urus sendiri, tanpa calo. Beda dengan mamaku yang kondisinya tidak memungkinkan untuk urus sendiri, akhirnya musti menggunakan calo πŸ™„

Anyway, ceritanya daku ngurus paspor ini lewat jalur online. Berdasarkan tulisan Rere yang super jelas di sini, akhirnya diniatkanlah pengurusan paspor online ini. Urusan upload berkas-berkas mah cincailah hai. Apa saja berkasnya? Akte kelahiran, Kartu Keluarga, KTP, surat nikah, ijazah (kalau ada). Aslinya dibawa juga pada hari H beserta kopiannya 1 bendel. Dengan berbekal keyakinan untuk pengurusan online ini bisa dilakukan dalam dua hari, berangkatlan daku ke Kanim Jakarta Selatan yang ada di Buncit-Mampang. Dua hari ini adalah : hari pertama konfirmasi berkas, bayar, dan foto; hari kedua ambil paspor.

Ah, dasarnya daku kurang cari inpoh, bahwasanya urus online dan manual itu tidaklah ada bedanya untuk pembuatan paspor di Kanim Mampang ini. Alias sama saja. Kenapa demikian? berikut alasannya :

1. Kanim Mampang ini ramenya naudzubillah. Datangnya memang harus jam 6 pagi untuk mengambil nomor antrian yang per harinya dibatasi. Jam 07.30 itu biasanya udah abis. Untuk nomor antrian paspor online 50 nomor, manual 200 atau 250 nomor *daku lupa*, dan pembayaran 250 nomor. Fyi, loket baru dibuka pukul 08.00 dan tutup pukul 16.00.

2. Nah, abis ngantri di pengurusan online, ya kagak bisa langsung bayar. Kenapa? Hawong nomor antrian pembayaran udah abis di saat kita baru ngambil nomor antrian online. Bah. Jadinya ya musti kembali besoknya untuk ngantri dari pagi lagi, untuk ngambil nomor antrian pembayaran. Berarti ini hitungannya udah dua hari ya. Ditambah 1 hari lagi untuk ngambil paspor.

3. Karena nomor antrian online cuma 50, padahal masih banyak pendaftar online yang nggak kebagian nomer, disuruhlah sama si petugas pengambilan nomor “ganti ke daftar manual saja mbak, mas”..Krik..krik.. Lha kan, sama aja tho.

Kondisi di atas belum tentu terjadi di semua Kanim lho ya. Teman saya pun ada yang sukses jaya daftar online dengan waktu dua hari saja. Hari pertama bisa ke loket pendaftaran online, trus loket pembayaran, langsung hari itu difoto dan wawancara. Top dah. Ini kejadian di Kanim Tangerang ceritanya.

Kalau ngambil nomor antrian harus datang super pagi, bagaimana dengan pengambilan paspor? Sami mawon. Kalau bisa ya pagi juga, karena semakin siang, tumpukan kuitansi pengambilan paspor semakin menggunung. Anda bisa lumutan karena terlalu lama menunggu namanya dipanggil. Layanan pengambilan paspor dimulai dari pukul 08.00 s/d 15.00. Lewat dari itu katanya sih nggak dilayani.

Saran saya :

1. Kalau bisa cari Kanim yang nggak terlalu ramai.
2. Datang awal selalu lebih baik, jangan lupa bawa pulpen warna hitam. Yah, daripada beli/minjem?
3. Bawa cemilan, buku, atau apapun yang bisa dimanfaatkan sembari menunggu.

Hokeh, segitu dulu sharing urusan paspor online ini. Selamat membuat paspor bagi yang belum punya πŸ˜‰

My Favourite Type of Online Shop

istockphoto_12040453-little-happy-girl-chatting-online-in-internet-with-computer-cartoon

Catatan : Online Shop yang kumaksud di sini adalah toko yang jualannya lewat internet. Bisa yang udah punya webstore sendiri, jualan di twitter, facebook, dan yang paling heitz sekarang yaitu jualan lewat instagram. Definisi ini menurutku sendiri loh ya, jika ada definisi lainnya boleh-boleh aja.

Sesungguhnyalah perempuan itu nggak bisa jauh-jauh dari yang namanya belanja. Karena hidup ini nggak bisa lepas dari urusan beli-beli. *halah* Kalau dulu yang namanya beli-beli harus pergi keluar rumah untuk pergi ke tokonya, saat ini hampir semua bisa dibeli sambil tiduran. Alias beli lewat internet. Bahkan, kalau daku nggak tau harus beli di mana suatu barang, yang pertama dilakukan adalah browsing dulu di internet. Rasanya udah semakin banyak orang yang melakukan hal ini yah. Jadi bahasan ini mungkin rada basi πŸ˜† *biarin*

Anyway, daku cuma pengen share tipe-tipe online shop favorit daku. Jadi daku suka online shop yang :

1. Punya webstore sendiri dengan tampilan dan sistem yang memudahkan.
Tampilan webstorenya harus clean, nggak terlalu banyak gambar-gambar yang nggak perlu. Yang paling penting nggak susah dibukanya dan gampang sistem pembeliannya. Tinggal klik-klik beberapa kali (plus isi form pembelian), langsung dapet email confirmasi (kadang ada juga yang lewat sms), beres.

2. Bisa dihubungi via SMS/Whatsapp/Line, lebih bagus lagi responnya cepet.
Entah kenapa daku seneng online shop yang bisa dihubungi via japri gini. Terlebih nanya stok barang atau hal-hal lain terkait barang yang dijual. Kadang kan kalo kita nanya lewat email (misalnya untuk webstore) suka lama dibalesnya. Jadi lebih enak lewat SMS/WhatsApp/Line πŸ˜†

3. Gambar yang dijual itu foto penampakan asli barangnya.
Yah, what you see is what you got. Lebih puaslah kalo udah liat penampakan asli barangnya dulu ya.

4. Bisa book/keep minimal 2 x 24 jam.
Ya kan kita kadang suka pas sibuk, atau misalnya hari itu kelupaan mau bayar. Tapi kalo book 2×24 jam masih lumayan lah ada jeda waktu agak lama. Paling gak suka kalo book itu 1×24 jam 😐

5. Memberikan dimensi ukuran barang dengan jelas
Berlaku untuk baju, sepatu, tas misalnya. Jadi kita bisa ngebayangin ukurannya, ya paling tidak mendekatilah. Ini untuk meminimalisir kekecewaan akibat barang nggak cukup/nggak sesuai ukuran kita.

Kalau temen-temen gimana? boleh lho dishare kesukaannya seperti apa ^_^

Sekian, dan terima endorsement untuk online shop πŸ˜† πŸ˜†