Cerita Batik

Hari gini masih ada gak sih yang gak punya batik? Maksudnya baju bermotif batik dan Β gak mesti batik tulis yang harganya gak bisa dibilang murah itu loh πŸ˜€ Rasanya tiap orang minimal punya satu lah baju batik di lemarinya, bener gak? πŸ˜‰ Tahun lalu, waktu pertama kali dicanangkan hari Batik Nasional tanggal 2 Oktober, kerasa banget euphoria masyarakat yang heboh mau pake batik di tanggal itu. Apalagi Presiden menghimbau masyarakat untuk turut berpartisipasi memeriahkan hari Batik dengan memakai batik pada hari itu.

Ehm, jujur saja wahai kaliyan para wanita, pada heboh ikutan belanja batik baru gaaak? Soalnya daku iya πŸ˜† Ya soalnya pada waktu itu emang gak punya batik yang pantes untuk dipakai ke kantor siiiih *ahlesyan yang gak dibuat-buat*. Nah, sejak saat itu, saya mulai terbiasa juga pakai batik ke kantor. Kalau jalan-jalan, liat batik yang bagus, bawaanya jadi kepengen. Biasanya, kalau ke kondangan doang pake batik, sekarang nambah deh alasan buat beli πŸ˜›

Masih dalam rangka hari batik, karena kemarin 2 Oktober jatuh di hari Sabtu, saya gak pake batik yang cantik-cantik karena hari itu gak pergi kemana-mana, lha mau pamer sama siapa? *plakk* πŸ˜† Tapiiiii….tetep dong di rumah pakai batik……daster tapinya..hihihihi…

Makin hari, model-model baju yang motifnya batik makin variatif dan lucu-lucu! Liat aja di mall-mall sekarang, ya kan? Jadi pengen punya semua kan? Hihihi… Sekarang sih udah banyak ya yang jual batik Pekalongan, batik Solo, batik Jogja, batik Cirebon dan macem-macem batik khas dari daerah tertentu di Indonesia.

Uniknya batik saat ini, bisa dibuat untuk model resmi ataupun santai. Jadilah itu pengusaha baju batik makin menjamur. Karena sekarang pasarnya juga makin berkembang sih ya. Seneng kalau warisan budaya Indonesia makin dikenal luas dan makin dicintai oleh masyarakatnya itu sendiri. Jadi fans nomor satunya Batik, sangat membantu melestarikan budaya Indonesia yang sangat berharga ini bukan? Yang ngakunya cinta banget sama batik, ada website baru yang menarik nih, batikcintaku.com yang ternyata baru di-launch kemarin tanggal 2 Oktober bertepatan dengan hari Batik Nasional. Banyak info menarik mengenai batik serta tips perawatannya lho πŸ˜€

Baju bermotif batik udah punya banyak, tapi batik tulis belum punya nih, ada yang mao beliin? Hihihi.. Pernah denger kalau batik tulis asli, kalau dicuci suka luntur, mungkin karena malam atau tinta yang dipakai untuk melukis batik itu ya. Karena harganya juga gak bisa dibilang murah, perawatan batik tulis juga musti ati-ati ya. Gak bisa sembarangan nyuci. Ada yang nyaranin kalau jangan pake deterjen karena malah bikin rusak, sebaiknya pakai sampo atau sabun mandi. Wah kalau salah-salah cuci bisa berabe ya? Kasian batiknya kalau rusak, dan kasian kitanya juga sih πŸ˜†

Saya inget waktu nikah dulu, saya pakai kain batik tulis yang cuantik banget untuk bawahan kebayanya. Di kainnya itu ada tambahan β€˜prodho’ alias prada alias tinta yang emas-emas gitu deh, jadi kainnya lengket-lengket gitu kalau dilipet. Nah itu kan susah banget nyucinya! Nanti kalau warnanya pudar kan sayang ya. Takut rusak karena selembar kainnya aja harganya wuihhh…ga sanggup deh.. Gak kuat bayar orang yang ngelukis di sepanjang batiknya πŸ˜†

Kalau secara tradisional sih katanya nyuci batik tulis itu pakai β€˜lerak’. Di toko batik biasanya jual, tapi ya gak terlalu banyak di mana-mana. Info menarik nih, ternyata ada produk baru keluaran Attack, yaitu Attack Batik cleaner ,detergent berbentuk liquid yang dibuat khusus untuk mencuci batik. Karena bahan pembuatnya alami, jadi lembut dan aman buat batik tulis kesayangan. Kita pun gak perlu khawatir karena warna batiknya pun nggak gampang pudar. Gak usah kuatir susah nyari produk yang warna botolnya pink bermotif batik cantik ini karena udah tersedia di supermarket di sekitar kamu πŸ˜€

Jadi, kapan mau nambah koleksi batikmu? Yuk, shopping! πŸ˜€

Advertisements

Cerita Bumil #2: Udah Mulai Buncit! :D

Ehem…bentar bentar…kapan ya terakhir saya posting? kayanya banyak bener nih sarang laba-labanya di sini πŸ˜† Iyeee….udah dua bulan gak apdet-apdet… hihihi… biarin, daku percaya, masih ada pastinya yang lebih malas apdet ketimbang daku *dirajam* πŸ˜†


Anyway, ada yang pengen tau kabar daku? Nggak ada??? *keplak semuah* πŸ˜† Β Daku Alhamdulilllaaah baik-baik semuanya. Usia kehamilanku udah masuk trimester kedua, kira-kira sekitar 4,5 bulan, mau 5 bulan deh. Daku senang, karena susu hamilnya udah ganti ke yang untuk ibu hamil usia 5 bulan ke atas, karena susunya itu ada rasa moccanya! Itu enak banget! Soalnya susu yang sebelumnya cuma rasa coklat sama vanila doang. Β Err..okay, sepertinya informasi ini kurang penting ya? πŸ˜† Oia, perut udah keliatan membuncit *kalo pake baju ketat*, walaupun hampir semua bilang: Kok gak keliatan sih?? oh iya, mungkin karena kamunya kecil ya..dsb..dsb..

Badan juga udah gak lemes-lemes lagi kaya di trimester pertama, tapi ya itu, perut sudah mulai terasa kencang kalau lagi kecapean. Udah gampang pegel-pegel, jadi gak boleh diforsir selama beraktivitas. Maka dari itu, daku yang minggu lalu sampai dengan kemarin ini berasa kerja rodi *secara harfiah*, hari ini memutusken untuk beristirahat di rumah. Sekalian kontrol bulanan yang sebenernya udah telat hampir 2 minggu..hiks.. itu saking gak sempetnya. Bisa karena pas lembur kerjaan jadi udah capek duluan, atau jalanan yang macet amit-amit bikin ilfil mau mampir-mampir. Grrr…

Ihiy!! USG terakhir dedeknya udah keliatan guede ya *padahal yo masih kecil* πŸ˜† Sebelum ini beratnya baru 90 gram, sekarang udah 270 gram *yay!* Tapi emaknya cuma nambah sekilo doang…huhuu… Perut udah mulai ‘nyetrum’ alias ndut-ndutan. Jalan juga kaga bisa cepet-cepet karena kesian dedeknya di dalem ajrut-ajrutan nanti πŸ˜†

Satu lagi, makin beser! Makin sering bolak balik pipis, secara udah kaga bisa nahan lama-lama juga πŸ˜† Apalagi kalo di AC gitu, wihh bawaannya emang pengen ke toilet mulu.. Gimana kalo di bioskop ya? Ya pastinya lebih-lebih! πŸ˜†

Sekarang makannya juga udah enak banget, kaga ada lagi tu urusan mabok-mabok atau mual. Syukur deh, masa-masa sulit udah lewaaat..hihihi… tapi entah kejutan apa lagi yang ada di depan ya πŸ˜‰ Btw, kalo dah gak mabok gitu, udah kuat dong ya berlama-lama di mall? *lirik stok celana yang udah mulai menyempit* πŸ˜†

Mainan dan Masa Kecil

Kemarin mampir di sebuah mall, lagi ada bazar. Salah satunya memajang mainan anak-anak di etalasenya. Ngeliat anak laki-laki yang lagi serius banget ngeliat mainan kereta-keretaan yang lagi muter. Mainan itu memang surganya anak-anak ya πŸ˜€

Ngomongin mainan, dulu waktu kecil saya bukan yang termasuk mengikuti trend mainan saat itu. Karena untuk mainan, orang tua saya agak ketat peraturannya. Pokoknya kalau beli mainan ya yang berguna, apalagi kalo mahal, dan gak berguna. Wah mustahil dibeliin! πŸ˜€ Koleksi buku seperti cerita rakyat, cerita Nabi, dan dongeng-dongeng kalau gak salah malah lebih banyak dari jumlah mainan saya πŸ˜†

Jamannya boneka Barbie, saya cuma boleh beli yang gak asli, karena Barbie itu kan ‘mehel’ banget. Baru dibeliin pas ulang taun, itu pun sekali itu aja. Tapi ya abis itu bosen sih, dasarnya anak-anak cuma kepengen kali ya?

Saya dan adik perempuan saya cukup senang dengan mainan masak-masakan yang relatif lebih murah. Biasanya siang menjelang sore jalan-jalan keluar, cari bunga, atau ‘mie kuning’ yang suka nempel di taneman apa gitu lupa namanya, buat dijadiin mainan masak-masakan. Trus daun kembang sepatu kalo ga salah, kalo dikasih air dikit trus diperes-peres bisa jadi kaya minyak gitu. Wuih, kayanya dulu seru banget ya mainan gituan πŸ˜†

Selain masak-masakan, tentu saja ‘ibu-ibuan’. Cukup dengan boneka, kaen gendongan, bantal sama selimut, jadi deh! Selebihnya, improvisasi anak-anak, siapa yang jadi ibunya, siapa yang jadi bapaknya hayahahahaha…

Atau main kemah-kemahan, rumah-rumahan. Bisa di bawah meja makan yang ditutupin sarung, atau ‘membangun’ rumah pake tumpukan bantal dan guling πŸ˜† Kayanya itu udah seru banget! Seakan-akan punya tempat ngumpet baru atau punya rumah sendiri walopun umpel-umpelan πŸ˜†

Jamannya rollerblade, wah boro-boro punya. Minta beliin aja gak berani. alhasil daku sampek sekarang ndak bisa maeninnya, dan dulu naek sepeda aja sementara temen-temen pada maen roller πŸ˜†Β Kalau sekarang adik-adikku lebih beruntung, segala maenan yang diminta relatif masih bisa dipenuhi orang tua walaupuuuun ada syarat-syaratnya juga πŸ˜›

Seneng banget kalau liat anak kecil lagi menikmati mainannya, dunianya πŸ™‚ Sama lah kalau kita terdampar di rak sepatu lucu-lucu yang diskon *eh. Oke, ini udah mulai melenceng dari mainan πŸ˜†

Masih banyak mainan masa kecil yang mungkin gak selesai-selesai kalo diceritain. Kalo kalian, waktu kecil suka main apa? πŸ˜€

Note: gambar tenda dari sini, gambar kostum dari sini.

Sepak Bola dan Saya

Saya sama sepak bola hubungannya baik-baik saja. Gak pernah musuhan atau berantem. Tapi dulu waktu SMP, saya pernah berhubungan cukup dekat loh. Iya, dulu saya penggemar sepak bola, nontonnya doang tapi. Yang saya ikutin cuman liga Inggris sama Liga Italia doang sih.

Dulu pertama kali nonton liga Inggris itu Liverpool lawan apaan gitu lupa. Dan langsung jatuh cinta sama Steve McManaman, gatau kenapa :lol:. Pokoknya cinta mati. Sampe posternya sama kartu-kartu bola gitu tak koleksi lho *nostalgila abege*. McManaman dulu kurang ngetop dibanding Robbie Fowler, tapi daku tetep sukanya dia πŸ˜› Macca itu kalo lagi lari or nggiring bola, dari jauh keliatan banget cara larinya. Beda dari pemain lain. Pokoknya khas! Tapi sekarang sih dia udah pensiun, menurut bang Wiki sejak tahun 2005.

Selain ngefans sama Macca, saya juga penggemar The Reds pastinya. Dengan demikian saya mengukuhkan diri saya sebagai penganut ABMU, alias Asal Bukan MU. gyahahahaha…. πŸ˜†

Kalo liga Italia, daku cinta mati sama Fillipo Inzaghi. Aaaah..kalo dia mah semua cewek juga iya kali. Duh kalo Pipo mah emang cakep bener! ganteng bener dah! *drool* Selain dia, suka juga sama Paolo Maldini, yang makin tua makin jadi getoh… ganteng!

Oke, dari tadi kayanya cuman ngomongin masalah per-ganteng-an deh, bukan pertandingan sepak bolanya. Jangan salah, daku ngerti mainnya juga lho, walopun gabisa maeninnya. pertama kali nonton emang gak ngeri, lama-lama karena nonton terus, ya ngerti juga yang namanya off side, free kick, corner kick, de el el, dan juga sebab-musababnya bisa ada tendangan macem-macem itu. Ya gak bego-bego amat lah. πŸ˜†

Bahkan dulu saking demennya sama bola, di rumah itu selain langganan majalah Kawanku, langganan tabloid Bola sama GO juga! Pernah dimarahin suruh berhenti gara-gara suatu hari tabloid Bola dan GO cover depannya sama persis! “Ngapain sih langganan tabloid bola sampe dua-dua gini???“, omel nyokap. πŸ˜†

Pokoknya terakhir ngikutin bola banget itu pas Piala Dunia tahun 1998. Abis itu udah, gak pernah ngikutin lagi yang namanya liga Inggris kek, Italia kek. Udah gak sempet aja gitu nontonnya, gak kuat nonton tipi lama-lama. Kalo Piala Dunia setelah itu sih ya sebatas nonton yang seru-seru aja. Gak sampe freak banget bela-belain begadang gitu. πŸ˜› Tapi heran juga ya, daku dulu segitu gilanya sama bola, sampe kalo ngobrol di kelas pastinya ya sama cowok-cowok πŸ˜†


Dan Selasa kemarin, tanggal 26 Januari yang lalu, daku dan beberapa temen-temen Kojak dapet VIP access untuk foto bareng FIFA World Cup Trophy yang lagi mampir di Jakarta, tepatnya di JCC. Jadi dalam rangka trophy tour menjelang World Cup 2010 gitu. Yah, namanya gratis, udah gitu VIP pulak, susah juga kan buat nolak? πŸ˜† Thanks to Jonte buat invitasinya ya πŸ˜€ Senengnya lagi, kita ndak perlu ngantri sampek berjam-jam buat foto sama itu piala, dengan kartu sakti, tau-tau kita udah ngantri aja gitu di dalem πŸ˜›

Denger-denger Indonesia mau mencalonkan diri jadi tuan rumah Piala Dunia? Er…duh..ini beneran? Ya mendingan ndak usah aja lah daripada kelakuan supporter di sini malu-maluin Indonesia. Kecuali, performa persepakbolaan kita ini rada-rada kinclong di mata dunia gitu. Lah ini? Kinclong dari hongkong?

Bawaan Sehari-hari


Berat! T_T
Iya, tas bawaanku sehari-hari kok berat ya? Padahal *menurutku* aku bukan tipe orang yang ribet, yang musti bawa macem-macem kemana-mana. Biasanya tas yang kupake itu tipe tote bag, ukurannya gede. Kayanya koleksi tasku yang ukurannya kecil cuma sedikit lho.

Tas yang gede memang merangsang *halah* untuk memasukkan segala barang yang perlu dan ndak perlu. Coba ya kita lihat, bawaanku tiap hari ke kantor tuh apa aja ya:

– Dompet, ini ukurannya agak gede, ya supaya duit yang masuk gede juga sih *skalian aja kantong kresek kalo gitu mah*

– Handphone, bawa 3 biji, 2 pribadi, 1 punya kantor yg dipasrahkan ke daku untuk dibawa kemana-mana

-Charger HP 2 biji

-Kamera saku, sekarang jadi kaya jam tangan, kalo ketinggalan rasanya pengen balik ke rumah dulu.

– Dompet isinya kosmetik, dikit banget isinya, cuma pelembab, lipstik 2 biji, bedak, kaca, roti jepang, udah. Sisir aja gak bawa kok.

– Parfum, rada gede juga si ukurannya, 100 ml, lumayan nambah-nambahin berat.

– Scarf/shawl, penting ini, buat nutupin muka waktu tidur di bus, sama ganti kostum ala ninja waktu ngojek.

– Buku bacaan, er…ini juga mberat-beratin.

– Tumbler 500 ml, buat apa? ya buat minum dong! kalo diisi penuh beraaaat, makanya cuma separo, ntar di kantor isi lagi.

Udah siii…kayanya cuma dikit deh… tapi kok beraaaaat?
Keliatan kan bawaanku ndak ribet? πŸ˜› Pengen pake bekpek tapi males, biasanya bekpekan kalo lagi bawa leptop doang. Nah kalo udah gitu, bawaan jadi dikit karena leptopnya aja berat ajeeee… πŸ˜†

Aku suka males bawa tentengan tas, maunya cuma bawa satu tas, tapi barang masuk semua. Kalo emang berat banget, baru deh bawa tas tentengan, supaya bahu gak pegel. Tapi masalahnya, daku males nenteng-nenteng tas gitu kalo ngebus, ribet! Selain itu juga, karena males bawa, itu tentengan suka ketinggalan, seperti kemaren, itu tas tentengan hampir ketinggalan di ojek!

Tas tentenganku itu dikasihin abang ojeknya ke kenek bus-ku. Aku sampek lupa kalo ketinggalan tauk! πŸ˜† Aku lagi konsen nyari pijekan buat bediri, soalnya busnya pas penuh.

Abang kenek: Neng ini tasnya mau dipegang atau ditaroh disini? *nunjuk ke belakang kursi yg kosong*
Saya: Β Eh?! iya hampir lupa tasku! makasih ya bang..
Saya : *dalam hati* Kalo bisa sih dibawain sama abangnya juga gapapa sih. Nanti saya ambil pas turun.. *digetok*

Note: itu bukan tas saya lho, tapi somebody beliin daku dong.. >__<
gambar diambil dari sini.

Afterwork Recharge

Buat saya yang setiap harinya punya waktu kerja yang udah hampir pasti, dari jam 8 sampe jam 5 *ya kadang lebih sih kalo ada disuruh misalnya* rasanya suka bosen sama ritme kerja yang gitu-gitu aja. Rasanya tiap hari musti ada refreshing, sekedar alesan biar gak mati gaya.

Kadang tuh ya, saya suka kepengen lho, pulang kerja gitu, bisa hang out bareng temen-temen kantor. Tapi kayanya gak mungkin banget. Kenapa? karena ga ada yang asik buat diajak hang out atau sekedar jalan-jalan *doh* Di sini tuh ya isinya, ibu-ibu tua , bapak-bapak tua , mbak-mbak dan mas-mas juga ada sih, tapi ya gitu deh. Gak enak ngomongnya. πŸ˜›

Yang sepantaran sih ada, 1-2 orang *dikit kaaan?* tapi, secara di sini semua staff pada jaoh-jaoh rumahnya, biasanya jam 5 teng udah duduk manis di jemputan. Boro-boro mikirin mampir jalan-jalan dulu, nyampe jemputan langsung merem, tidur, trus nunggu sampe rumah deh. Sedangkan daku, kalo udah di jemputan biasanya tidur eh mikir : pulang ke kost atau kelayapan dulu ya? πŸ˜†

Ya gini deh nasib nguli jauh dari pusat kota tapi tetep gak mau ketinggalan or kelupaan begaol πŸ˜† Abis seharian di pabrik maunya pindah seharian di mall atau di mana kek, yang penting bisa ngecharge batre biar besoknya tetep semangat kerja. Pulang ke rumah di tengah minggu itu juga penting banget buat sekedar menikmati kasur rumah., ngambil baju, ketemu mama, ngobrol sambil kelonan, atau sekadar guling-gulingan di kasur πŸ˜†

Tapi bukan berarti gak ada temen kantor buat hang out membuat saya kehabisan akal buat sekedar afterwork recharge. Sebenernya tuh saya seneng banget nikmatin ‘me ‘ time, di mana aja deh. Menikmati film baru di bioskop, sekedar makan enak untuk memanjakan perut dan mood, ke toko buku buat numpang baca, banyak sih sebenernya. Oh iya satu lagi, liat-liat baju, nyoba-nyobain baju yang akhirnya gak tahan untuk gak beli.

Masih untung banget perjalanan pulang ke kost pasti ngelewatin mall, yang ada bioskopnya juga. Wah itu lumayan banget untuk sekedar pelarian abis ngelewatin rutinitas kerja hari ini. Dan untungnya lagi, saya tuh tipe orang yang menikmati kesendirian. Gak harus, musti, kudu, wajib ada temen untuk sekedar bersenang-senang. Lha yang mau seneng-seneng kita kok, jadi gak perlu tergantung orang lain. Tapi kalo sama pacar lain ya ceritanya, itu mah kebutuhan gyahahhahahaha..

So, what do you do for your afterwork recharge? πŸ˜€

Blog up Your Life

Udah berapa lama ngeblog? Kalau saya belum genap 2 tahun sih, baru 18 bulan. Wah, betah juga ya πŸ˜€ Saya lupa, rekor apdet terlama saya selama apa. Kayanya sih sebulan lebih deh πŸ˜† Tapi, sampai sekarang, saya masih betah untuk berbagi lewat blog, walaupun frekuensinya tidak terlalu tinggi, namun saya masih cinta sama blog saya dan masih pengen mendapat pengunjung-pengunjung baru setiap harinya πŸ™‚

ihiiiyy :P

ihiiiyy πŸ˜›

Awalnya, blog ini diisi sesuka hati saya, dan masih tetap begitu sampai sekarang. Kalau ditanya blogmu itu temanya apa? Waduh, saya cuma bisa jawab : blog abal-abal, blog suka-suka, atau apapun deh πŸ˜† Keinginan untuk berbagi pengalaman menarik, cerita, film, pemikiran, atau apapun dengan kalian membuat blog ini masih apdet sampai sekarang πŸ˜€

Continue reading