Sharing : Make Up ala Kadar Versi Kepikcantik

Hai hai, setelah sekian lama yaaaa blog ini sepi apdetan, akhirnya yang ada juga postingan baru πŸ˜†

Hari ini saya pengen ngomongin alat cecentilan versi saya alias peralatan dandan ala kadarnya dan sesempatnya haha. Jangan bayangkan ngomongin make up yang seriyus-seriyus ya. Karena saya bukan pengguna full make up dan juga nggak bisa apalagi jago dandan ala-ala beauty blogger atau make up artist. Make up buat saya itu cuma bedak dan lipstick, plus blush on kalo lagi centil. Minimalis abis. Eyeliner aja punya-punyaan aja tapi kesentuh juga kagak.

Kenapa cuma make bedak lipstick ama blush on? Ya karena bisanya cuma make itu doang,,huhu,,, Seseorang plis ajarin sayah hahahaha,, plus sponsorin πŸ˜› Tapi urusan lipstik ini, saya sempat ikutan demam lipen terutama jenis liquid matte lipstick. Yaolo, ada kali tiap minggu bebeli lipen. Kalau sekarang-sekarang demamnya udah agak sembuh sih *duh dikata apaan aja*. Jadi bebeliannya gak sesering dulu. Emangnya kenapa seeeh sampe demam begitu? Jawabannya : karena hasrat diri teteup sih ya pingin tampil oke, dan bisanya cuma make lipen jadi rasanya nggak pengen ketinggalan lipen-lipen yang lagi heitz sekarang ini.

Anyway, ini dia modal ketjeh hari-hariku :
1. Bedak
Saya lebih suka bedak tabur alias loose powder dibanding compact powder karena hasilnya bisa lebih rata dan natural. Daku pake Revlon loose powder, dan udah setia kurang lebih 5 tahunan gitu Β karenaΒ murce sih. Tapi setelah keracunan drama korea Descendants of The Sun, daku jadi mencanangkan hestek #menujuwajahSongHyeGyo2017 dan sejak kurang lebih 3,5 bulan yang lalu daku jadi ikut-ikutan pake Laneige BB Cushion pore control (daku pake shade 21 Natural Beige) yang bentuknya sama sekali bukan powder melainkan kaya liquid yang ditaruh di sponge gitu. Makenya ya biasa aja ditotolin di spongenya trus diratain di wajah. Hasilnya lebih semi-matte gitu deh, kalo loose powder kan buat matte finish gitu ya. Makenya ini tergantung mood, kalau lagi gerah pake loose powder aja, kalau pengen terlihat lebih smooth daku pake BB cushion, karena dia lumayan deh coveragenya, ga perlu pake foundation udah ‘keliatan’ make up-an. Karena menurutku produk ini rada pricey, jadi daku semacam rada irit makenya jadi nggak tiap hari. Irit ama medit beda tipis ye. πŸ˜† BB cushion ini itungannya bedak bukan sih? Hahahaha entahlah, pokoknya daku menganggap itu golongan bedak-bedakan deh πŸ˜›

Revlon & Laneige BB Cushion

Revlon & Laneige BB Cushion

2. Blush On
Blush on yang daku pake hampir tiap hari cuma sebiji ini aja yaitu Milani baked powder blush shade Luminoso, konon shade ini katanya sih best sellernya. Tapi emang cakep sih, warna pinky peach gitu dan bisa jadi highlighter juga karena ada shimmernya yang nggak begitu mencolok mata. Btw, blush on Milani ini udah ada kaca sama brushnya tapi ya brush sekedarnya gitu deh, kurang nampol, jadi daku pake brush lain. Blush ini menurut daku paling gampil pakenya karena cuma diurek-urek aja di pipi secukupnya. Duh kok ya diurek-urek sih. Ya intinya situ ngerti kan ya? πŸ˜† Yaolo sini udah kaya expert aja bilang gampil ternyata hasilnya kaya ondel-ondel :facepalm:

Milani Baked Powder Blush

Milani Baked Powder Blush

3. Lipstick/liquid lipstick
Salah satu faktor penting penentu heitz atau tidaknya dandanan hari ini. Koleksi daku kebanyakan memang liquid matte lipstick, tapi tuh kalau make liquid lipstick suka lama banget karena kudu pelan-pelan biar nggak mencong-mencong. Udahlah hasilnya langsung kering, jadi kalau salah dikit susah apusnya hahaha. Kalau lagi buru-buru andalanku teteup lipstick tube biasa, yang sering aku pake cuman tiga biji : Mac Taupe, Wardah Intense Matte sama Clinique Matte Beauty (dibeli karena packagingnya lucu. BAH.). Kalau liquid lipstick seringnya pake yang mana? Nggak ada. Semua ganti-gantian hahahahaha. Ini baru sebagian koleksi sahaja, jadi memang yang paling lama itu urusan milih lipen dan make lipennya sih. Pembahasan lipen ini nggak bisa cuma dalam satu paragraf sih ya, next bakal daku bahas di postingan selanjutnya ye.

Lipstick andalan : Wardah Choco Town, Mac Taupe, & Clonique matte beauty (entah shade apa)

Lipstick andalan : Wardah Choco Town, Mac Taupe, & Clinique matte beauty (entah shade apa)

Sebagian koleksi liquid lipstick daku, yang mana memang kalau dilihat-lihat knapa warnanya mirip-mirip semua gini sih *sih*

Sebagian koleksi liquid lipstick daku, yang mana memang kalau dilihat-lihat kenapa warnanya mirip-mirip semua gini sih *sigh*

Jadi, sekian cerita singkat daku tentang make up ala kadar versiku sendiri. Mungkin banyak juga yang ceritanya mirip-mirip juga ye, apalagi wanita syibuk kayak kita ginih, yekaaan? Sebetulnya memang untuk make up ini daku ala kadar banget, namuuuuuun, daku cukup ribet di tahapan skincare sebelumnya. Kita bahas di postingan lain aja ya πŸ˜†

Sekilas penampakan make up sehari-hariku πŸ˜› Mayan lah ya,,, πŸ˜†

Well then, have a good day ladies!!

Bingung Pakai Apa

Masalah perempuan tiap hari itu :

Duh, besok pake baju apa ya?

Well, mungkin gak semua perempuan. Setidaknya daku salah satunya hahaha.. Kadang suka males berangkat ke kantor kalau malamnya kita udah capek pulang malem, terus keenakan main sama anak. Duuhh, udah deh rasanya besok males banget mau ngapa-ngapain 😐 Nah, kemalesan itu biasanya bertambah dengan kepusingan memilih pake baju apa besoknya *lebay*.

Lokasi kerjaku ada dua lokasi, head office dan pabrik. Tentu saja kostum *ciailah kostum* ngantorku beda-beda, menyesuaikan dengan lokasinya. Kurang lebih kayak gini bedanya terkait sama tops, bottom, outerwear sama sepatu :

Di Pabrik

Tops : Kalau ke pabrik mah, gampang, pake baju apa gak usah mikir karena males juga dandan atau pake baju yang agak ngehits *alah*. Di sana soalnya biasanya sumuk-sumukan gitu, jadi bajunya yang penting nyaman dan nyerap keringat.

Bottom : So pasti celana panjang. Warnanya yang gelap biasanya. Waktu itu pernah salah kostum, pas pake legging ke HO, eh disuruh ke pabrik. Wadohh, daku akhirnya pake jaslab yang panjang buat nutupin dengkul sampai betis. Males banget di line produksi disuit-suitin πŸ™„

Outerwear : Yang agak anget sih, karena biasanya naik taksi, dan perjalanan panjang. Harus yang anget supaya gak membeku kedinginan karena AC *yang walaupun udah paling kecil tetep aja dinginnya amit-amit*

Sepatu : Yang paling pewe lah. Andalannya sih flat, atau sepatu yang rada kuat bahan/kulitnya.

Di Head Office

Nah, biasanya ini sih yang bikin agak pusing. Tiap hari pengennya sih pake bajunya beda-beda mulu. Tapi agak susah ye. Biar beda, biasanya kan mesti mix n match, nah daku kurang canggih yang begituan. Jadi ya perlu mikir sehari sebelumnya *teorinya sih*. Tapi kadang kalo buru-buru ya asal samber aja apa yang di gantungan.

Tops : Senin harus rapih, biasanya kemeja sih. Selain Senin, hura-hura *halah*. Di HO ini rada bebas juga sih, lha wong mbakbossku suka pake blouse gitu doang, padahal Senin. Selain Senin bisa pake apa aja, blouse, dress (plus legging or stocking). Tapi biasanya daku harus yang kancing/bukaan depan. Maklum deh pejuang ASI, buka-bukaannya musti gampang πŸ˜†

Bottom : Tergantung mood, pengen pake rok atau celana. Kalau pake rok biasanya kalau bisa dianter jemput suami, jadi gak perlu naek bis. Tapi kalau mau aman suka tak pakein stocking lagi, biar kalau pulangnya musti ngojek, gampang dan aman. Penting lho ini πŸ˜† Kalau rok sih gak pernah pake model span gitu ya, pasti harus model flare, biar gak sempit dan leluasa juga. Pilihan aman tetap celana panjang sih ya.

Outerwear : Nah ini juga musti kudu wajib pake.Β  AC di kantor itu bikin tangan kaku gak bisa nulis saking bekunya. Tulisanku jadi jelek *aslinya emang udah jelek sih ya* Jadi, cardigan, jacket, cape atau apalah buat luaran harus ada. Minimal syal atau pashmina harus ada di tas. Lumayan rempong juga milih luaran, mesti matching juga sama atasan dan bawahan.

Sepatu : Paling bebas pake apa aja. Biasanya daku menggilir pemakaian sepatu, antara flat, boots, atau wedges. Sepatu dulu dipikirin mau pake yang mana, baru milih bajunya *kebalik gak sih? :lol:* Tapi kalau sepatunya kurang pewe buat ngebis, daku selalu bawa sendal jepit di tas πŸ˜›

Ya begitulah. Penampilan memang penting, jadi memang musti dipikirin. Tapi juga jangan jadi pikiran *apa sih* Apa ada yang berprinsip sama dengankuh? πŸ˜†

Gambar diambil dari sini.

Cerita Bumil #1 : Mall Problem

Namanya Ibu-ibu hamil pasti punya cerita. Cerita apa aja tentang masa kehamilannya itu. Mulai dari yang namanya ngidam, sampai keluhan sana sini. Umur kehamilanku sampai saat ini kira-kira 2,5 bulan. Terakhir USG ukuran janinnya udah 2 cm *katanya*. Tapi si 2 cm itu udah bikin celana kantor sesak, ndak bisa dipakai lagi. Rok ber-resletingpun hanya bisa diresleting separonya. Jelas banget lah daku perlu baju baru buat ngantor. Stok baju bawahan Ibuku gak ada yang cukup pula, jadi musti pergi ke mall buat beli baru.

Nah, urusan ke mall ini ternyata problem juga buat saya. Kenapa? Mall itu bikin mabok euy! Jadi, sepertinya saya cuma bisa bertahan paling lama 2 jam berada di dalem mall, tentunya sambil ngapa-ngapain sesuai tujuan pergi ke sana. Jadi acara beli baju baru ataupun undies baru pun dilakukan dengan cepet-cepet, dan harus ditemenin mama biar lebih cepet. Bukan apa-apa, daku takut keburu puyeng aja. Dan itu dah pasti puyengnya, tinggal tunggu waktu aja. πŸ˜†

Jadi, sehari-harinya saya bekerja, Senin sampai Jumat, bisa dibilang gak ada masalah sama yang namanya mabok atau mual. Mualnya biasanya dateng sore-sore menjelang pulang, dan itu kayanya wajar karena ini badan udah capek dan juga kedinginan di ruangan. Bisa jadi udah masup angin juga. Jadi pulang kerja di dalem mobil tuh udah pasti mabok deh, apalagi begajulan di jalan gitu, pengennya cepet-cepet sampai rumah trus tidur. Biasanya cuma selang waktu satu – 2 jam dari tiba di rumah sampai dengan waktu mulai tidur. Karena emang ngantuk banget banget deh. Gatau gara-gara hamil atau emang dasarnya aja yang kebluk πŸ˜†

Nah, wiken itu biasanya saya puas-puasin tidur di rumah, karena anehnya kalo Sabtu Minggu itu daku malah rada mabok gitu! Aneh banget, jadinya boro-boro deh jalan-jalan ke mall (apalagi mall ya), cuma nonton bioskup yang deket aja udah bikin mual mikirinnya. Jadi wiken itu bawaannya tiduuuuuuuurr mulu. Parah deh πŸ˜†

Daku kangen jalan-jalan di mall dengan pewenya, semoga aja kalau udah lewat 3 bulan maboknya udah lumayan berkurang. Sini kan pengen begaol juga gitu.. πŸ˜†

Gambar diambil dari sini.

Gosip dan Ibu-ibu


Kalo kita suka nunggu di tempat-tempat keramaian seperti di mall, halte, terminal, restoran, selain ngutak-ngatik hape, pasti sering overheard obrolan orang-orang di sekitar kita. Entah yang lagi telpon-telponan, ngerumpi, berantem sama pacar, banyak deh ya.

Kemarin di salah satu mall, saya sedang duduk menunggu di salah satu kedai kopi. Duduk sendirian, bersebelahan meja dengan segerombolan ibu-ibu, sekitar enam orang, yang tentunya sedang ngerumpi riang gembira. Mereka bukan tipe ibu-ibu yang dandan abis, ya mungkin ada satu dua orang, tapi ada juga yang sederhana saja sih. Yang menarik di sini adalah obrolan mereka. Ini obrolan secara random ya, bukan saut-sautan ceritanya.

” Si Anu cerita ama gue : Duh gimana ya? laki gue minta balik nih. Gue bilang aja, JANGAN MAO! Yang namanya laki mah gak bakal kapok-kapok.”

“Masih sering tuh kayanya bercumbu-cumbu sama cewek itu. Kayanya sih gak bakal kapok deh!”

” Yang namanya maen gila mah maen gila aje teruus! “

“Oh balik sama si Inu ya? ya iyalah mungkin ngerasa lebih enak sama istri tuanya. Lebih stabil lah, gak banyak minta kayak istri muda.”

“Kagak betah kali sama istrinya. Di rumah doang. kagak dandan. pantes aja bosen lakinya.”

Waduh. Ini ibu-ibu ngomongin begituan semua yak? Selingkuh. Maen gila. Cewek lain. Istri muda. yak oloh… hiiiiii…  😐 Daku serem aja dengernya. ya secara sini juga namanya udah ibu-ibu. Hal kaya gini sih bukan hal baik untuk diomongin rame-rame. Tapi kalo kaya di atas sih kayanya hal itu udah lumrah terjadi di kalangan mereka, lha wong ngerumpinya di tempat umum dan kenceng banget kok.

Duh naudzubillahi mindzaliik. Amit-amiiit *ketok ketok meja* kejadian sama daku dan temen-temen daku. Sungguh berat cobaan ibu-ibu itu.

Tentang Olahraga

Dari jaman SD dulu, saya paling gak suka pelajaran olahraga. Sampe SMP, dan sampe SMA juga. Orang-orang mah senang ya kalo pelajaran itu bisa keluar ruangan, main-main di lapangan. Ya kalo hal itu saya juga suka sih.. Lantas apa yang bikin gak suka? Nganu.. Saya paling gak jago olahraga. Kayanya nih badan gak ce-es banget sama keinginan gitu. Yang gampang capek lah, gak kuat lari, gak tangkas, dan gak-gak lainnya deh. Haduuuh..beneran deh..malu sebenernya, tapi ya gimana lagi.. kayanya emang gak bakat aja gitu.. *sob sob*.Β Thanks God, waktu kuliah gak ada itu yang namanya pelajaran olahraga. I don’t feel like anymore in hell πŸ˜† *lebay*

But, gladly, I could survive from those bloody sport lesson. Satu hal yang membuat saya ‘akhirnya’ berolahraga dengan riang gembira yaitu waktu ikut ekskul silat jaman SMA dulu sampai dengan kuliah. Waktu itu saya tetep benci pelajaran olahraga kok! Tapi ndilalah waktu ikut silat itu, disuruh lari sampe gempor, push-up, sit-up, banyak-banyakan dalam 1 menit juga hayuk aja. Lompat sana lompat sini, guling sana guling sini, tendang sana tendang sini, udah biasa itu mah.

Memaaaang..kadang ngeluh juga kalo gerakannya susah, gak bisa, capek, de es be de es be.. Tapi rasanya laen aja gitu, merasa tertantang untuk bisa nyelesein semua. Padahal nih ya, tak kasih tau aja, daku juga ndak jagooo.. Kan udah dibilangin kalo emang ndak ada bakat πŸ˜† Tapi yang namanya semangat mah cuek aja, yang penting gerak, yang ngerasa manfaatnya kita sendiri kok. Lagian kalo beladiri gitu, gerakannya pasti keren, macho aja gitu.. Dan eike demen yang macho-macho gitu *lho?*

Satu lagi, badan saya tuh stiff banget, alias kaku, alias gak luwes..huhuhuhu.. suka iri sama orang-orang yang jago nari atau nge-dance. Tapi apa daya, selain daku ini aslinya pemalu buat goyang-goyang kaya gitu *kecuali tari serimpi daku mau deh*, emang dasarnya gak bakat aja gituu… πŸ˜₯
Balik lagi ke masalah olahraga. Selepas kuliah, otomatis saya udah jarang banget latian silat, apalagi olahraga. Boro-boro. Kalo lagi pengen ya paling sepedaan, itu juga yaoloh..bisa diitung berapa kali dalam 3 bulan.. πŸ˜† Udah kerja gitu, sulit banget waktunya buat latian. Dan daku memang memutuskan untuk vakum sementara bahkan mungkin selamanya.

Nah, akhir-akhir ini, saya baru ikutan fitness di salah satu klub terkemuka. Udah lama banget pengen ikut cuma belum ketemu tempat yang cocok. Berasa banget nih badan butuh olahraga. Selain kadar lemak yang menumpuk, otot juga kayanya gak terlatih banget. Paling otot kaki doang karena yaaa kemana-mana jalan, naek angkot, di pabrik, dsb. Tapi tetep kurang banget deh.

Selama beberapa kali latian, emang ketauan banget nih fisik udah ngedrop banget. Makanya musti sering-sering latian, biar badan juga bugar, stamina gak gampang ngedrop juga. And I just found a new interisting stuff! Di tempat fitnessnya juga ada kelas yang ada unsur martial artnya juga! waaaaa… daku bagaikan ayam lepas dari kandangnya berasa seneng banget! Udah lama gak latian kaya beginian. Memang sih arahnya kaya tinju-tinju gitu, cuma dikombinasi sama kaki juga. Yah lumayan lah melampiaskan hasrat yang terpendam selama ini :mrgreen:

Kalo kamu, kapan terakhir olahraga? πŸ˜‰
*cari sandsack*

Bawaan Sehari-hari


Berat! T_T
Iya, tas bawaanku sehari-hari kok berat ya? Padahal *menurutku* aku bukan tipe orang yang ribet, yang musti bawa macem-macem kemana-mana. Biasanya tas yang kupake itu tipe tote bag, ukurannya gede. Kayanya koleksi tasku yang ukurannya kecil cuma sedikit lho.

Tas yang gede memang merangsang *halah* untuk memasukkan segala barang yang perlu dan ndak perlu. Coba ya kita lihat, bawaanku tiap hari ke kantor tuh apa aja ya:

– Dompet, ini ukurannya agak gede, ya supaya duit yang masuk gede juga sih *skalian aja kantong kresek kalo gitu mah*

– Handphone, bawa 3 biji, 2 pribadi, 1 punya kantor yg dipasrahkan ke daku untuk dibawa kemana-mana

-Charger HP 2 biji

-Kamera saku, sekarang jadi kaya jam tangan, kalo ketinggalan rasanya pengen balik ke rumah dulu.

– Dompet isinya kosmetik, dikit banget isinya, cuma pelembab, lipstik 2 biji, bedak, kaca, roti jepang, udah. Sisir aja gak bawa kok.

– Parfum, rada gede juga si ukurannya, 100 ml, lumayan nambah-nambahin berat.

– Scarf/shawl, penting ini, buat nutupin muka waktu tidur di bus, sama ganti kostum ala ninja waktu ngojek.

– Buku bacaan, er…ini juga mberat-beratin.

– Tumbler 500 ml, buat apa? ya buat minum dong! kalo diisi penuh beraaaat, makanya cuma separo, ntar di kantor isi lagi.

Udah siii…kayanya cuma dikit deh… tapi kok beraaaaat?
Keliatan kan bawaanku ndak ribet? πŸ˜› Pengen pake bekpek tapi males, biasanya bekpekan kalo lagi bawa leptop doang. Nah kalo udah gitu, bawaan jadi dikit karena leptopnya aja berat ajeeee… πŸ˜†

Aku suka males bawa tentengan tas, maunya cuma bawa satu tas, tapi barang masuk semua. Kalo emang berat banget, baru deh bawa tas tentengan, supaya bahu gak pegel. Tapi masalahnya, daku males nenteng-nenteng tas gitu kalo ngebus, ribet! Selain itu juga, karena males bawa, itu tentengan suka ketinggalan, seperti kemaren, itu tas tentengan hampir ketinggalan di ojek!

Tas tentenganku itu dikasihin abang ojeknya ke kenek bus-ku. Aku sampek lupa kalo ketinggalan tauk! πŸ˜† Aku lagi konsen nyari pijekan buat bediri, soalnya busnya pas penuh.

Abang kenek: Neng ini tasnya mau dipegang atau ditaroh disini? *nunjuk ke belakang kursi yg kosong*
Saya: Β Eh?! iya hampir lupa tasku! makasih ya bang..
Saya : *dalam hati* Kalo bisa sih dibawain sama abangnya juga gapapa sih. Nanti saya ambil pas turun.. *digetok*

Note: itu bukan tas saya lho, tapi somebody beliin daku dong.. >__<
gambar diambil dari sini.

Detik-detik Syuting-syutingan

Jadi ceritanya mo ikut2an lomba bikin film 60 detik yang temanya Detik dalam hidupku. Awalnya si ini, si ono dan saya sih iseng-isengan doang, tapi kok jadi niat ya? πŸ˜† Syutingnya cuma 1 hari sih, lumayan dapet 3 film. Itupun dengan peralatan seadanya. Untuk tripodnya aja untungnya si peri gigi Dita berbaik hati meminjamkan miliknya *peyukpeyukdita*
Suka dukanya banyak banget. Dari yang musti berangkat pagi karena ngejar matahari, maklum ada yang di outdoor soalnya, sampe suara abis kebanyakan ngomong *tuntutan skenario* *halah* πŸ˜†
Walopun gak masuk finalis, pengalaman yang didapet seru banget! ya, kan kite jadi ngerti gimana rasanya arteis-arteis itu syuting-syutingan πŸ˜†
Buat yang penasaran hasilnya pegimana, slamat menonton ya..hihihih…
jadi malu… πŸ˜›
UPDATE : dua video kita masuk finalis, total semuanya 13 finalis. Walaupun gak menang, seneng banget bisa masuk final bareng video2 lain yang super duper keren! πŸ˜€
Continue reading