Balada Mengantar si Kecil Manasik Haji

Kali ini saya mau cerita sedikit tentang pengalaman mengantar si kecil mengikuti manasik Haji se-Tangerang Selatan yang dilaksanakan kemarin Sabtu di Lapangan Brimob Ciputat. Ohya, Mahira sekarang sudah TK B, jadi sebentar lagi mau masuk SD. Nggak berasa ya mak πŸ˜₯

Segala sesuatu untuk persiapan sudah diinformasikan sebelumnya dari pihak sekolah, yah nggak terlalu ribet sih, cuma baju muslim warna putih, kaos kaki putih, sendal jepit, dan batu kerikil 21 butir untuk melempar Jumroh. Berangkat dari sekolah jam 6 pagi, kebayang yaaa bangunin bocah susahnya kaya apa. Setengah 6 udah di sofa, tapi masih merem, akhirnya baru mandi jam 5.40, alhamdulillah mandinya nggak pake drama. Yang drama itu adalah sarapannya. Cuma dapet 3 suap roti doang sama teh anget sedikit, masi pagi mungkin belum mood makan juga kali ya hiks. Ohya, jarak dari rumah ke TK nggak sampe 5 menit kalau naik mobil. Mahira berangkat bareng guru-guru dan teman-temannya, mamanya mbuntutin dari belakang naek mobil πŸ˜€

Setibanya di lokasi, alamakkkkkk ruwet pisannn… Ini pertama kalinya si kecil ikut manasik Haji, ternyata pesertanya segambreng ya. Yah namanya juga se-Tangsel, entah ada berapa kloter, sekilas lihat ada kloter 30, sedangkan Mahira kloter 9. Mungkin ada kali ya 500an anak. Tapi jumlah peserta dan pengantar mungkin berbanding lurus dengan jumlah pedagang mainan ya πŸ˜† Itu sih yang bikin ruwet. Jalanan di dekat lapangan kan sempit ya, udahlah sempit, ternyata pagi itu masih banyak pedagang yang berjualan di pinggir jalan sampe-sampe menghalangi lalu lintas mobil dan motor yang wira-wiri. Dan bukan sesekali aja itu panitia bekoar-koar lewat pengeras suara : “Mohon agar para pedagang jangan berjualan di pinggir jalan karena menghalangi jalan untuk putra putri peserta manasik! Bukannya menghalangi rejeki bapak ibu yang berjualan, mohon agar memindahkan dagangannya ya bapak bapak ibu ibu!!!!” DUH -____- Ada lagi neh : “Tolong bapak bapak pedagang mainan dimohon jangan berjualan di area wukuf karena bisa mengganggu konsentrasi anak!!!!” πŸ˜† Susah ye, dikata abang-abang maenan pada nurut apa ya,, Hellloooowww,,, -___-

Malesnya setir sendiri tuh urusan cari parkir nih pe er banget duh Gusti. Alhamdulillah dapet parkir yang rada bener, karena kita berangkatnya lumayan pagi deh itungannya, dapetnya di belakang area wukuf, pos pertama anak anak menunggu giliran.
Jadi manasik Haji kemarin itu kurang lebihnya adalah melakukan praktik:
1. Wukuf di Arafah
2. Melempar Jumroh
3. Thawaf
4. Sa’i
5. Tahallul
Waktu kegiatan ini berlangsung orang tua/pengantar memang tidak diperbolehkan masuk di lokasi kegiatan, ada pagar pembatasnya gitu deh jadi anak-anak cuma sama gurunya aja. Tapi yah namanya ibu-ibu teteup weeh nongkrong di deket-deket anaknya. Kalau saya nongkrongnya agak jauh, karena nih bocah kalau lihat penampakan mamanya bisa cranky abis. Kemarin agak drama karena wukufnya terlalu lama, si kecil udah kepanasan dan haus, jadi saya sempat jemput Mahira dulu di tenda, bocahnya udah nangis sesenggukan πŸ˜₯ Saya bawa ke mobil, ngadem di AC, nungguin moodnya balik. Maem biskuit kesukaan dia dulu, trus pas udah baikan moodnya dia minta ikut kegiatan lagi sama temen-temennya. Alhamdulillaah, saya udah pasrah aja kalau seandainya bocahnya mintak pulang hahaahhaha. Okeh, kita lanjut yah nak!

Pas banget rombongan temen-temennya lagi berbaris untuk mulai melewati terowongan Mina. Drama lagi neh, kerikil yang buat ngelempar jumroh entah jatoh dimana kantongnya -___- Akhirnya gurunya langsung menghandle si bocah, mamanya pasang senyum dan jempol memberi semangat!
Akhirnya semua praktik dari Wukuf, lempar Jumroh, Thawaf dan Sa’i serta Tahallul selesai juga dilakukan. Cuma sebentar sih memang, yang lama tuh nunggu pas wukuf itu dan antri giliran kloternya. Alhamdulillah sih Mahira termasuk kloter awal jadi jam 9an sudah selesai. Jam 10 sudah sampai di rumah lagi horeee!

Ini nih celetukan si kecil :
“Mah tadi aku kan lewat terowongan hitam yang bentuknya gini nih mah *memperagakan bentuk setengah lingkaran pakai jari*” ~ cerita terowongan Mina.
“Lempar Jumroh itu kan buat lemparin setan-setannya mah!”
“Tadi temen aku udah potong rambut mah! Tapi itu cuma boong-boongan aja loooo” ~ cerita Tahallul.
“Aku udah keliling-keliling Ka’bah mah sampe aku pusing,,” ~ cerita Thawaf.
Pas udah selesai semua:
“Ma bole ga aku beli mainan jellyfish yang terbang-terbang itu *dengan muka berseri-seri* πŸ˜†

Bahwasanya inti dari manasik ini yaitu membawa pulang mainan baru dan tak lupa berfoto bersama Onta πŸ˜†

Tenda Wukuf

Tenda Wukuf dan Terowongan Mina *penampakan di sebelah kanan*

Kaciann kepanasan :(

Kaciann kepanasan 😦

Melempar Jumroh - ke ember :))

Melempar Jumroh – ke ember :))

Thawaf - sambil liat helikopter lewat -___-

Thawaf – sambil liat helikopter lewat -___-

IMG_7439

HOREEEE MERDEKAAAA!!

Hai Onta!!

Hai Onta!!

Advertisements

Lovely March

Bulan Maret bagiku bulan yang istimewa. Tanggal 1 Maret yang lalu Mahira genap berusia 2 tahun, dan 20 Maret kemarin adalah hari ulang tahun pernikahanku yang ke-3. Walau postingan ini sedikit terlambat, namun tidak ada kata terlambat untuk sebuah doa.

Dear putri kecilku,

Tumbuhlah menjadi anak yang sehat, pintar, dan bahagia. Karena sesungguhnya kebahagian terbesarku adalah melihatmu bahagia. Maafkan Mama jika sering meninggalkanmu di kala pagi, karena Mama harus menjemput rejeki. Mama pasrahkan pada Tuhan untuk menjaga di kala Mama tidak disampingmu.

Tumbuhlah menjadi anak yang mandiri, peduli, dan sayang pada keluarga dan teman. Semoga Tuhan selalu melindungi dan melimpahkan rahmatNya untuk putri kecilku.

Selamat ulang tahun yang ke-2, Mahira sayang.. Tetaplah lucu dan menggemaskaaan *cium cium*

PicsArt_1364350019664

PicsArt_1364350588206

Kelakuan Mahira X)))

Emak-emak Banget

stock-illustration-13885753-daughter-with-mother-and-father-cartoon-illustration

Menjadi Ibu itu memang membuat perubahan yang besar pada diri seorang perempuan. Yang dulunya Gadis a.k.a Mbak-mbak, berubah menjadi Ibu a.k.a Emak-emak.

Seperti inilah beberapa perubahan yang terjadi padakuh :

Dulu : Pulang kantor nyantai, lembur okelah sekali-sekali.
Sekarang : Pulang kantor selalu buru-buru. Menuju jam 5, speed kerja meningkat drastis. Lembur = noway. Kecuali kepaksa dah.

Dulu : Nyari diskonan baju, sepatu, dll buat diri sendiri.
Sekarang : Teteup. Ditambah baju baby/anak-anak pastinya. Setiap minggu berasa butuh beli mulu karena ngeliat baju-baju bayi/anak-anak kok ya udah cepet banget kekecilannya πŸ™„

Dulu : Ke mall bawa tas cuman satu, baju bebas bergaya.
Sekarang : Bawa tas gegayaan, tas Mahira, tas makan Mahira, stroller, plus bantal selimut buat di mobil. Baju pusing banget nyari yang kancing depan atau yang bisa buat menyusui. Anakku belum disapih, masih proses nih πŸ˜†

Dulu : Gak terlalu peduli sama potongan harga/harga promo di supermarket.
Sekarang : Dapet potongan harga 5rebu aja happy banget. ck..ck..ck..

Dulu : Makan malem di rumah sesampainya dari kantor bisa sambil nyantai.
Sekarang : Makan malem kayak gak dirasain, yang penting cepet kelar. Secara anak udah brisik ngajak main gitu πŸ˜† Gak papa deh, sini juga udah pengen nguwel-uwel anaknya juga πŸ˜†

Dulu : Jam berangkat ngantor patokannya cuma supaya nggak telat sampe kantor.
Sekarang : Patokannya musti berangkat sebelum anaknya bangun, kalo enggak bisa laen ceritanya.

Dulu : Tidur bisa dapet sekitar 8 jam.
Sekarang : 6 jam aja udah bagus banget. Ini anaknya lagi demen banget maen sama emaknya sampe malem banget. Maklum lah, soalnya cuma ketemu pas malem doang sama pas wiken.

Dulu : Bisa blanja baju emaknya sambil jalan-jalan di mall.
Sekarang : Boro-boro. Ke mall itu itungannya makan sama ngajak maen anak doang. Kalo belanja ya paling beli maenan sama baju anaknya. Emak bapaknya? Beli online ajah! πŸ˜†

Yah masih banyak lah yang bisa ditulis di sini, nggak bakal kelar satu postingan πŸ˜† Ceritanya memang ini postingan iseng di kala suntuk hahahaha…

Have a great day, dear Emak-emak! πŸ˜†

Tentang Tontonan Anak-anak

Gara-gara pagi ini baca tweetnya om @nukman, jadi pengen posting.

twit

Udah bukan cerita baru kalo jaman sekarang acara-acara di TV itu semakin sedikit yangΒ  cocok ditonton untuk anak-anak. Saat ini yang saya rekomen, cuma acara menyanyi lagu anak-anak yang diputer di TVRI tiap hari Sabtu jam 9 pagi, sama acara belajar menggambar di TVRI juga hari Minggu jam 9 pagi. Selain itu, saya nggak tau lagi deh. Atau memang saya yang nggak gaul nggak pernah nonton TV jadi wawasan kurang banget tentang acara-acara di TV.

Anyway, sebagai Ibu yang sehari-harinya nggak di rumah alias pekerja kantoran, anakku yang sekarang hampir 2 tahun dijaga oleh si Mbak ART selama saya ngantor. Hiburan untuk si Mbak di rumah selain nemenin anak main di teras, ya apalagi selain nonton TV. Tontonannya? Ya udah ketebak lah. Segala sinetron dan segala acara macam Dahsiattt lah yang ditonton, dan ketonton pula sama anakku. *sigh* Mau ngelarang juga rasanya percuma ya. Kalau sore-sore, kayanya ada sinetron yang ceritanya ada anak-anak kecilnya gitu, gak tau judulnya apa. Cuma ya tau sendiri, what d’you expect?

Hmmm, okay. Kalau begini kondisinya, mesti ada penyeimbang. Solusi sementara, anakku kuberi tontonan video-video lagu anak-anak, kartun anak-anak, acara anak-anak atau apapun yang menurutku masih cocok lewat YouTube. Nontonnya lewat Gtab (punyanya itu sih soalnya). Hasilnya lumayan lah, udah bisa ngikutin kalau ada video belajar berhitung, bisa joget-joget, tentunya joget pake lagu anak-anak dan bukan lagu orang dewasa lho ya. Kalau bosen sama videonya, dia bisa scroll sendiri video-video yang ada di Youtube, sesukanya dia pokoknya. Yang pasti pas nontonnya kita temenin dong ya, biar nggak nyasar ke video yang aneh-aneh :lol:Investasinya, pasang WiFi di rumah supaya YouTubenya nggak kelamaan bufferingnya, anak kecil mana bisa disuruh sabar πŸ˜† Intinya sih, suapaya anakku nggak inget-inget amat sama tontonan di TV.

Dari dulu saya memang biasain si kecil liat gadget, maksudnya nggak yang langsung diumpetin gitu kalau pas ada dia, supaya dia juga biasa aja liat mamah papahnya make henpon, tablet, dll. Kalau dilarang anak kecil kan makin penasaran, nanti yang ada malah gratakan liat gadget πŸ˜†

Sebetulnya daku langganan TV kabel juga, tapi nontonnya kadang gantian sama Grannynya. Jadi di jam-jam tertentu dia nonton Disney, setelah acara favoritnya selesai, gantian Grannynya, dia pindah nonton TV lain yang bukan TV kabel. Acara kaya cerita si Unyil, atau yang semacam itu memang udah gak ada lagi ya? Versi Indonesianya Sesame street itu dah gak ada juga ya? Kalo kartun di TV masih banyak juga si tapi kadang anakku bosen, mending nonton Disney aja lah. Anakku nggak terlalu maniak sama TV kalo diliat-liat sih untungnya, masih lebih suka main sendiri, TV cuma selingan aja. Tapi entah nanti kalau udah ‘gede’ πŸ™„

13787057-vector-illustration-of-a-children-watching-tv

Cerita Bumil #2: Udah Mulai Buncit! :D

Ehem…bentar bentar…kapan ya terakhir saya posting? kayanya banyak bener nih sarang laba-labanya di sini πŸ˜† Iyeee….udah dua bulan gak apdet-apdet… hihihi… biarin, daku percaya, masih ada pastinya yang lebih malas apdet ketimbang daku *dirajam* πŸ˜†


Anyway, ada yang pengen tau kabar daku? Nggak ada??? *keplak semuah* πŸ˜† Β Daku Alhamdulilllaaah baik-baik semuanya. Usia kehamilanku udah masuk trimester kedua, kira-kira sekitar 4,5 bulan, mau 5 bulan deh. Daku senang, karena susu hamilnya udah ganti ke yang untuk ibu hamil usia 5 bulan ke atas, karena susunya itu ada rasa moccanya! Itu enak banget! Soalnya susu yang sebelumnya cuma rasa coklat sama vanila doang. Β Err..okay, sepertinya informasi ini kurang penting ya? πŸ˜† Oia, perut udah keliatan membuncit *kalo pake baju ketat*, walaupun hampir semua bilang: Kok gak keliatan sih?? oh iya, mungkin karena kamunya kecil ya..dsb..dsb..

Badan juga udah gak lemes-lemes lagi kaya di trimester pertama, tapi ya itu, perut sudah mulai terasa kencang kalau lagi kecapean. Udah gampang pegel-pegel, jadi gak boleh diforsir selama beraktivitas. Maka dari itu, daku yang minggu lalu sampai dengan kemarin ini berasa kerja rodi *secara harfiah*, hari ini memutusken untuk beristirahat di rumah. Sekalian kontrol bulanan yang sebenernya udah telat hampir 2 minggu..hiks.. itu saking gak sempetnya. Bisa karena pas lembur kerjaan jadi udah capek duluan, atau jalanan yang macet amit-amit bikin ilfil mau mampir-mampir. Grrr…

Ihiy!! USG terakhir dedeknya udah keliatan guede ya *padahal yo masih kecil* πŸ˜† Sebelum ini beratnya baru 90 gram, sekarang udah 270 gram *yay!* Tapi emaknya cuma nambah sekilo doang…huhuu… Perut udah mulai ‘nyetrum’ alias ndut-ndutan. Jalan juga kaga bisa cepet-cepet karena kesian dedeknya di dalem ajrut-ajrutan nanti πŸ˜†

Satu lagi, makin beser! Makin sering bolak balik pipis, secara udah kaga bisa nahan lama-lama juga πŸ˜† Apalagi kalo di AC gitu, wihh bawaannya emang pengen ke toilet mulu.. Gimana kalo di bioskop ya? Ya pastinya lebih-lebih! πŸ˜†

Sekarang makannya juga udah enak banget, kaga ada lagi tu urusan mabok-mabok atau mual. Syukur deh, masa-masa sulit udah lewaaat..hihihi… tapi entah kejutan apa lagi yang ada di depan ya πŸ˜‰ Btw, kalo dah gak mabok gitu, udah kuat dong ya berlama-lama di mall? *lirik stok celana yang udah mulai menyempit* πŸ˜†

Cerita Bumil #1 : Mall Problem

Namanya Ibu-ibu hamil pasti punya cerita. Cerita apa aja tentang masa kehamilannya itu. Mulai dari yang namanya ngidam, sampai keluhan sana sini. Umur kehamilanku sampai saat ini kira-kira 2,5 bulan. Terakhir USG ukuran janinnya udah 2 cm *katanya*. Tapi si 2 cm itu udah bikin celana kantor sesak, ndak bisa dipakai lagi. Rok ber-resletingpun hanya bisa diresleting separonya. Jelas banget lah daku perlu baju baru buat ngantor. Stok baju bawahan Ibuku gak ada yang cukup pula, jadi musti pergi ke mall buat beli baru.

Nah, urusan ke mall ini ternyata problem juga buat saya. Kenapa? Mall itu bikin mabok euy! Jadi, sepertinya saya cuma bisa bertahan paling lama 2 jam berada di dalem mall, tentunya sambil ngapa-ngapain sesuai tujuan pergi ke sana. Jadi acara beli baju baru ataupun undies baru pun dilakukan dengan cepet-cepet, dan harus ditemenin mama biar lebih cepet. Bukan apa-apa, daku takut keburu puyeng aja. Dan itu dah pasti puyengnya, tinggal tunggu waktu aja. πŸ˜†

Jadi, sehari-harinya saya bekerja, Senin sampai Jumat, bisa dibilang gak ada masalah sama yang namanya mabok atau mual. Mualnya biasanya dateng sore-sore menjelang pulang, dan itu kayanya wajar karena ini badan udah capek dan juga kedinginan di ruangan. Bisa jadi udah masup angin juga. Jadi pulang kerja di dalem mobil tuh udah pasti mabok deh, apalagi begajulan di jalan gitu, pengennya cepet-cepet sampai rumah trus tidur. Biasanya cuma selang waktu satu – 2 jam dari tiba di rumah sampai dengan waktu mulai tidur. Karena emang ngantuk banget banget deh. Gatau gara-gara hamil atau emang dasarnya aja yang kebluk πŸ˜†

Nah, wiken itu biasanya saya puas-puasin tidur di rumah, karena anehnya kalo Sabtu Minggu itu daku malah rada mabok gitu! Aneh banget, jadinya boro-boro deh jalan-jalan ke mall (apalagi mall ya), cuma nonton bioskup yang deket aja udah bikin mual mikirinnya. Jadi wiken itu bawaannya tiduuuuuuuurr mulu. Parah deh πŸ˜†

Daku kangen jalan-jalan di mall dengan pewenya, semoga aja kalau udah lewat 3 bulan maboknya udah lumayan berkurang. Sini kan pengen begaol juga gitu.. πŸ˜†

Gambar diambil dari sini.

Future Mommy

Betul sekali. Alhamdulillah, ternyata rizkiNya datang begitu cepat, beberapa bulan lagi, diriku akan menjadi seorang Ibu, InsyaAllah.

Gak menyangka secepat ini, mungkin Tuhan ingin segera memberikan cucu pertama untuk kedua orang tuaku hihihi… Sebetulnya nggak terlalu kaget, karena ini badan rasanya udah lain aja. Plus kata mamaku, memang beda rasanya, tanda-tandanya seperti mau datang bulan, etapi gak jadi-jadi gitu πŸ˜†

Eh ternyata udah 5 minggu umurnya waktu periksa awal bulan kemarin πŸ™‚ Wah, daku musti hati-hati sekali sekarang. Makan gak boleh sembarangan. Jalannya gak boleh cepet-cepet. Gak boleh pecicilan juga pastinya. Trimester pertama memang saat yang paling rawan bukan?

Pertanyaan selanjutnya, ngidam apa? mabok gak? mual gak? Hmm..kalo ngidam, kayanya belom ya.. Cuma kepinginan aja sih. Kepingin bakso, pingin sate kambing, pengen nasi padang, pengen es campur, pingin somay, pengen es grim,Β kepingin indomi.Β Itu bukan ngidam kan? πŸ˜† Kalo mabok, ya lumayan sih. Di tempat kerjaku ACnya duinginn banget, itu kadang bikin aku mual, puyeng, sama males ngapa-ngapain soalnya tangannya udah beku. Tapi, kalo abis makan siang sih biasanya gak puyeng lagi. Mungkin itu efek laper πŸ˜†

Mual gak? Mungkin itu pertanyaan yang sangat pasaran sekali yang ditujukan ke bumil. Kalo daku, kadang-kadang mual. Tapi gak parah sampe mumun alias muntah. Masih bisa ditahan or diobati dengan asem jawa or crackers. Trus, daku susu hamilnya juga yang buat mual. Dan lumayan ampuh sih. Cuma heran aja, susu untuk ibu hamil yang mual itu, lhaΒ kalo si IbuΒ mual dan muntah gitu, pegimana mao minum susu yak?

Anyway, terima kasih untuk teman-teman yang sudah mendoakan daku supaya sehat dan bugar ^_^ Untuk suamiku, mudah-mudahan selalu sabar ngadepin istrinya yang kadang moody dan manja-manja gituh πŸ˜† I love you!

Makin hari makin deg-degan euy.. I’m becomingΒ a future mommy!!

Notes: Gambar diambil dari sini.