Semacam Pengingat

Hai kalian para pekerja keras yang punya atasan. Berapa kali sehari biasanya ‘semacam sebel’ sama si Bu Boss atau Pak Boss?

Sebel itu bisa macem-macem ekspresinya :
1. Diam sambil ngomel dalem hati
2. Misuh dengan suara pelan waktu boss dah menghilang dari pandangan
3. Misuh dengan suara keras di ruangan laen
4. Ngomel di twitter, milis, dan sejenisnya
5. Nangis, ya kalo sebelnya kebangetan sih bisa nangis

Mungkin masih banyak lagi deh ekspresi sebel laennya. Sebel itu wajar sangat. Tapi ini membuat saya jadi mikir, nanti supaya anak buah saya/kolega saya nggak sebel, harusnya bagaimana ya. Bisa dirunut dari apa yang biasanya bikin saya sebel. Antara lain :
1. Saya nggak suka kalo instruksi itu nggak jelas. Biasanya kalau lewat tulisan (email atau sms), pemilihan kata yang kurang tepat bisa bikin si penerima instruksi itu mumet, salah ngerti, nggak paham, dan lain-lain. Atau instruksi itu semacam nggak mungkin bisa dilakukan. Iya, bukan nggak mungkin ,tapi semacam nggak mungkin. Kenapa bisa bilang begitu? Biasanya karena pengalaman sebelumnya, jadi semacam percuma kalau kita melakukan tindakan yang udah hampir pasti nggak mungkin. *Bahasane kok ruwet sih*
2. Suka sebel kalau diminta dokumen berulang-ulang. Kenapa? Karena biasanya saya selalu berusaha ngasih dokumen/data yang diminta sesegera mungkin. Tapi kadang suka nggak langsung diliat, atau dipake, padahal mintanya buru-buru. Huuu. Trus sebulan kemudian minta lagi data-data yang sama, dan kesannya daku ndak pernah ngasih sebelumnya. Pretlah. Masih mending kalau dia bilang : “Dulu kamu pernah ngasih, tapi saya lupa naronya di mana”. Masih mending lah, berarti kan dia inget daku dah pernah ngasih sebelumnya.
3. Tega bener. Entah ya, kalo boss cewek tuh biasanya lebih tegaan daripada boss cowok kalo punya bawahan cewek. Tega ini bisa macem-macem. Susah diceritainnya, kadang situasi tertentu yang kadang kita butuh ‘belas kasihan’ atasan, tapi ternyata nggak dapet. Itu tega bener namanya.
4. Atasan kurang ngerti permasalahan secara teknis. Iya, jadi cuma tau teorinya, ngomel-ngomel kenapa bisa begini begitu, tapi nggak paham sebenrnya kenapa bisa begini dan begitu itu ya dari sononya udah begitu *makin ruwet*. Intinya sih nggak menguasai teknis, jadi anak buah butuh saran karena ada kesulitan teknis malah diomelin nggak dibantu solusi. Cih.

Itu tadi dari sisi saya sebagai bawahan. Jadi nanti gimana sebaiknya saya ke bawahan ya?
1. Berusaha sejelas mungkin ngasih instruksi. Apalagi instruksi yang baru/belum pernah diberikan, harus lebih detail. Kecuali instruksi yang sudah rutin, mungkin pake #kode aja bawahan udah sehati sama kita *halah*
2. Menghargai segala bentuk laporan dari bawahan dengan : selalu kasih respon/feedback, ‘ngeh’ dengan dokumen yang diminta, difile dengan rapi kalau masih diperlukan. Jadi nggak minta-minta muluk. Mending nyuruh ngerjain yang lain, kerjaannya kan masih banyak.
3. Peka dengan situasi/kondisi. Logis tapi perasaan masih dipake.
4. Berusaha cari tau lebih banyak tentang permasalahan teknis atau permasalahan yang biasanya langsung dialami anak buah, sehingga bisa bantu kasih solusi, nggak cuma ngomel doang.

Setiap orang pasti macem-macem bentuk masalahnya ya. Dari yang di atas kayanya bisa keliatan atasanku itu bentuknya kayak apa. Jadi catatan ini merupakan semacam pengingat. Agar daku nanti nggak begitu-begitu amat. 😆

Advertisements

Stress? Sudah Lupa Tuh

Beberapa waktu yang lalu daku sempet nyeletuk nanya di milis, pernah gak sih temen-temen ngerasa stress sampek ngerasa mual pengen muntah. Eh, gataunya yang respon banyak juga. Alias banyak juga ya ternyata yang stress 😆 Kenapa tercetus pertanyaan itu? Tak lain adalah ya karena daku lagi mual dan sepertinya gara-gara stress T__T.

Gejala seperti itu ternyata bisa didefinisikan sebagai psikosomatis. Kalau lihat di sini, psikosomatis itu adalah “kondisi di mana sejumlah kondisi psikis atau psikologis dan kecemasan menjadi sebab dari timbulnya macam-macam penyakit jasmaniah atau justru membuat semakin parahnya suatu penyakit jasmaniah yang sudah ada. ” Pengaruhnya bisa ke pencernaan, peredaran darah, pernapasan, dan banyak lainnya.

Memang kalau kita lagi panik, pikiran penuh, dan cemas berlebih efeknya bisa ke fisik ya, dan setiap orang gejalanya bisa beda-beda. Ada yang lemes, sakit perut, sesek napas, sampek pengen pingsan deh. Daku bukannya mau inget-inget urusan stress-stressan ini, cuma kalo jadi bahan cerita *alias curhat* ini lumayan bisa ngurangin gejala-gejala yang tadi aku sebut. Karena kalo dipikir-pikir, gak cuma daku doang kale yang pernah ngerasa kaya gini. Stress itu normal. Artinya kita menaruh perhatian pada apa yang menjadi tanggung jawab kita. Cuma kadang, perhatiannya terlalu berlebih, sampe-sampe menyita space otak dan hati untuk mikirin urusan yang itu. Jadinya, penuh sampek mual pengen muntah. 😆

Yah, begini mah wajar ya buat orang-orang yang memang punya tanggung jawab, apapun itu, salah satunya sebagai kuli karyawan kayak daku. Sekarang lagi gak stress sih soalnya abis beli boots baru *dilempar spatu*. Yang pasti perlu diingat, stress itu nantinya lewat juga. Ilang juga kok ntar. apalagi kalo udah liat anak, maen sama anak. Lupa deh 😛

 

PS: Judul postingan ini sok-sokan banget. Serius deh.

Saat Hectic Berat dan Kerjaan Numpuk

Pernah ngerasa kalau hari ini di kantor rasanya super hectic dan kerjaan gak abis-abis? Mungkin ada ya yang gak pernah, dan daku iri berat sama situ. Kerjaan emang gak abis-abis, kalo abis ya abis juga gajiannya, alias seleseiii deh tu penantian tanggal gajian.

Akhir-akhir ini daku ngerasa terhimpit banget sama kerjaan yang, ya itu tadi, gak abis-abis. Sampe susah napas. Naro pantat di kursi cuma bentar-bentaran. Abis itu wira-wiri gak jelas. Rasanya pengen banget cuit. Tapi akhirnya, cuti itu cuma jadi angan-angan, karena kalo dipikirin lagi, “DUH GUE MANA BISA CUTI KALO KAYA BEGINI PENAMPAKANNYA??”

Anyway, kalo udah begitu, daku biasanya : senderan sebentar, merem, tarik napas, hembuskan, melek lagi, cari kopi. 😆

Di saat itu kita sebenernya diuji, kuat gak sih ngadepin kerjaan dan pressure yang seperti ini. Semuanya gak ada yang nggak urgent, adanya urgent dan sangat urgent. Dan semua harus dikerjaan secepatnya dan harus fokus. Rasanya pengen pinjem tangan si gurita supaya bisa ngerjain barengan semua instruksi kerjaan ituh. Tapi situasi kayak gini lewat-lewat aja sih *udah biasa kale*

Tapi kadang muak juga ya sama kondisi hectic kaya gini. Yang bisa dilakukan cuma dua menurutku, bersabar dan bersyukur. Kesabaran musti punya segudang, karena bagaimanapun juga tuh kerjaan musti kelar kan? Bersyukur, salah satu yang bisa mengangkat beban kita, paling tidak ya beban pikiran. Bersyukur kalo masih ada yang bisa dikerjain, dan menghasilkan duit pula. Coba dipikir kalo ternyata posisi kita di perusahaan ternyata udah ga diperlukan alias udah gak ada juga yang bisa dikerjain. Kelar urusannya di sini berarti. Musti cari lainnya yang bisa dikerjain kan?

Jadi, sabar yah, bersyukur aja 😆 *puk puk diri sendiri*

 

Gambar diambil dari sini.

 

Afterwork Recharge

Buat saya yang setiap harinya punya waktu kerja yang udah hampir pasti, dari jam 8 sampe jam 5 *ya kadang lebih sih kalo ada disuruh misalnya* rasanya suka bosen sama ritme kerja yang gitu-gitu aja. Rasanya tiap hari musti ada refreshing, sekedar alesan biar gak mati gaya.

Kadang tuh ya, saya suka kepengen lho, pulang kerja gitu, bisa hang out bareng temen-temen kantor. Tapi kayanya gak mungkin banget. Kenapa? karena ga ada yang asik buat diajak hang out atau sekedar jalan-jalan *doh* Di sini tuh ya isinya, ibu-ibu tua , bapak-bapak tua , mbak-mbak dan mas-mas juga ada sih, tapi ya gitu deh. Gak enak ngomongnya. 😛

Yang sepantaran sih ada, 1-2 orang *dikit kaaan?* tapi, secara di sini semua staff pada jaoh-jaoh rumahnya, biasanya jam 5 teng udah duduk manis di jemputan. Boro-boro mikirin mampir jalan-jalan dulu, nyampe jemputan langsung merem, tidur, trus nunggu sampe rumah deh. Sedangkan daku, kalo udah di jemputan biasanya tidur eh mikir : pulang ke kost atau kelayapan dulu ya? 😆

Ya gini deh nasib nguli jauh dari pusat kota tapi tetep gak mau ketinggalan or kelupaan begaol 😆 Abis seharian di pabrik maunya pindah seharian di mall atau di mana kek, yang penting bisa ngecharge batre biar besoknya tetep semangat kerja. Pulang ke rumah di tengah minggu itu juga penting banget buat sekedar menikmati kasur rumah., ngambil baju, ketemu mama, ngobrol sambil kelonan, atau sekadar guling-gulingan di kasur 😆

Tapi bukan berarti gak ada temen kantor buat hang out membuat saya kehabisan akal buat sekedar afterwork recharge. Sebenernya tuh saya seneng banget nikmatin ‘me ‘ time, di mana aja deh. Menikmati film baru di bioskop, sekedar makan enak untuk memanjakan perut dan mood, ke toko buku buat numpang baca, banyak sih sebenernya. Oh iya satu lagi, liat-liat baju, nyoba-nyobain baju yang akhirnya gak tahan untuk gak beli.

Masih untung banget perjalanan pulang ke kost pasti ngelewatin mall, yang ada bioskopnya juga. Wah itu lumayan banget untuk sekedar pelarian abis ngelewatin rutinitas kerja hari ini. Dan untungnya lagi, saya tuh tipe orang yang menikmati kesendirian. Gak harus, musti, kudu, wajib ada temen untuk sekedar bersenang-senang. Lha yang mau seneng-seneng kita kok, jadi gak perlu tergantung orang lain. Tapi kalo sama pacar lain ya ceritanya, itu mah kebutuhan gyahahhahahaha..

So, what do you do for your afterwork recharge? 😀

Love Your Job? I do :D

Apa kamu mencintai pekerjaanmu sekarang? Tidak? Setengah-setengah? well, kalau saya terus terang iya. 🙂

Mungkin pekerjaan yang sesuai dengan background pendidikan merupakan cita-cita sebagian orang setelah menyelesaikan masa kuliah atau pendidikan yang lain. Saya adalah salah satunya. Alasannya, terus terang saat itu tidak ada yang bisa ‘dijual’ saat mencari perusahaan yang mau ‘membayar’ saya, selain kemampuan akademis berdasarkan selembar ijazah yang baru saya dapatkan setelah 5 tahun :D. Ya mungkin ada kemampuan lainnya, tapi salah satu modal saya ya itu 😛

Memiliki background pendidikan industri pangan, membuat saya selalu membayangkan nantinya akan mburuh di pabrik yang kata orang bisa kenyang terus kalo kerja di sana 😆 Ya,ya,ya, kenapa tidak membuat usaha sendiri? Naluri wirausaha saya masih nyungsep alias belum muncul :P. Saya masih ingin belajar di tempat orang dulu sebelum punya pabrik sendiri *halah* 😆

Sepertinya memang sudah demikian jalannya. Saya pun diberi kesempatan untuk belajar dan ngobrak-abrik pabrik orang :lol:. Pekerjaan yang menuntut saya untuk berada di line produksi semaksimal mungkin ini telah membuat betis saya gedhe karena wira wiri terus hari-hari saya jauh dari monoton. Everyday is really a new day with it’s different situation.

Namanya pabrik, biasanya jauh dari kota. Dan disinilah saya berada, jauh sangat dari kota :|. Perjalanan dari rumah memakan waktu 2 s/d 2,5 jam, itu udah pake langganan abang ojek biar cepet. untungnya sih gak terlalu macet, kalo ditambah macet parah ya bisa sampe 3 jam. Jarak tempuhnya itu lho yang gak ketulungan jauhnya 😆 Ada untungnya juga jarak jauh, bisa tidur dulu di bus barang 1 jam-an. Nyampe pabrik biasanya udah gada cakep-cakepnya dah! 😆 Muka bantal dan rambut kaya abis kena badai karena ngojek 😆 Eh tapi saya ndak nglaju alias pergi pulang ke rumah, saya juga ngekost, selain untuk menghemat biaya dan juga energi. Kerasa banget kalo keseringan pulang ke rumah, ini badan berasa remuk abis ketiban gajah 😆

Enaknya lagi, karena lokasi pabrik agak ndeso di pedalaman, atasanku suka ga tega nyuruh lembur sendirian, makanya kalo lembur, atasanku mesti ada. Kalo ga ada, aku gak mau. Lha nanti siapa yang nganter pulang ke kost? *bawahan macam apa ituhh??* 😆  Abisnya gada angkutan sih.. Pernah sih sendirian, itu juga karena diharuskan, namanya juga buruh 😀

Pekerjaan yang mobile seperti ini membuat saya bisa sesuka hati jalan-jalan keliling menghilangkan suntuk. Walaupun capek fisik juga, i really do love my job 🙂

iya buk..iya..

ndak..ndaak..bukan mau marah marah.. cuman kesel *sama aja itu mah* kalo kerjaan jadi ndak jelas. bingung. 3 hari ini jadi agak menyebalkan, atasanku langsung, si bapak, lagi ke cina, mau gak mau ibu bos kalo nanya atau nyuruh nyuruh ya langsung ke diriku, biasanya kan lewat bapak. ya sudah, alhasil tiap hari mesti adaaaaa aja yang aku kena semprot.
yah, tapi mau gimana lagi, terima aja, inget inget jangan mpe salah lagi, trus anggep aja anjing menggonggong diriku tetap berlalu..

ibu bos ku ini antik orangnya. Ngomelin anak buah di depan orang-orang itu udah biasa. udah jadi rahasia umum kalo karakternya memang kayak gitu. nah, biasanya kan aku ada si bapak buat tameng, hehehe..skr ini lagi ga ada.. 😦 ya sudah, ga ada payung, ya mesti kena semprotan..hihihihi… tapi besok jumat udah ada bapak kok..*yaaay!!*

satu hal aja yang bikin sebel. memang tanggung jawabku itu mencakup implementasi di lapangan, yang menuntut diriku harus seringsering berada di lapangan. tapi, ternyata tidak bisa sepenuhnya demikian sodara sodara.. disamping itu, aku juga mau gak mau mesti ngurusi printilan administrasi yang kecil kecil tapi kalo gak dikerjain bisabisa banyak pihak yang kesusahan. nah, si bapak itu sangat mengerti karena tiap harinya dirinya melihatku, dikira sini nganggur apa?? lain dengan ibu boss yang menuntut aku harus selalu di lapangan. ya sebenernya aku gak keberatan kok kalo mesti di lapangan terus, ya emang itu kerjaannya. asalkan ndak terlalu banyak printilan yang lumayan bisa mengurangi waktuku di lapangan.

” mestinya jam segini kamu mesti di lapangan. gak usah ngurusin administrasi..!!”
yeee…gw juga maonya gitu…kerja tenang, cuman ngurusi kerjaan utamaku aja..tanpa diganggu printilan yang lain..

tapi kan gak bisa gitu, ada yang namanya rekan kerja, mosok satu tim gak mau saling bantu? makanya aku juga dengan senang hati mengerjakan printilan yang berkaitan dengan pihak pihak lain demi kelancaran pekerjaan.

si ibuk tuuu ndak ngertiiiiii…!!! *huh* 

oke, memang aku pernah gak ke lapangan sama sekali satu hari itu, itu juga karena diminta si bapak nyiapin data, dan tepat pada saat itulah terjadi sesuatu di lapangan yang semestinya diriku juga berada disana. alhasil kena semprotlah bahkan disiramlah aku oleh ibu boss. “ya bu..ya bu..iya bu..” lah, mo jawab apalagi? percuma..model ibunya nyinyir gitu..lebih baik diam atau mengiyakan.

ya sudah…gotta go…have a nice day fren!

my oxygen

Senin kemaren bisa dibilang hari kekurangan oksigen. Oksigen dalam arti sebenernya. Ya, oksigen buat napas itu. mengapa bisa demikian?

Karena pendingin ruangan alias ac di ruangan kantor lagi mati. Karena mati, ruangan jadi pengap, bikin engep, sampe kepala pusing. bencinya lagi, ruanganku penuh dengan sampel-sampel beraroma ayam, sapi, bawang, nasi goreng, sayur asem, dll. *sebenernya ini kantor apa restoran??*

ya begitulah, yang namanya pusing, hampir semaput garagara kekurangan oksigen, ya kemaren itu. Memang siy, sorenya ac-nya dah bener..tapi itu telat! percuma. Udah munek-munek, kliyengan, 2 jam lagi aku di ruangan iso semaput. Alhasil dah gak konsen kerja. Jalanpun udah kliyengan. Mungkin terdengar berleb, tapi serius, emang pusing, mual, kayak mabok darat laut udara gitu deh.

Hidup tanpa oksigen? Ya bukan hidup namanya,
Hidup kekurangan oksigen? Tak bisa menikmati hidup namanya,
Hidup dengan cukup oksigen? Hidup normal namanya,
Hidup dengan oksigen berlebih? Bernafaslah dengan bebas karena hidup itu milikmu 🙂

Oxygen. A thing we can not live without. So, what’s ur ‘oxygen’?