Ngerumpi feat. Aidil Akbar

Pernah punya masalah dengan keuangan atau finansial? Kayanya gak ada yang gak pernah ya. Itu yang namanya duit emang suka bikin pusing. Ada duit kadang ya pusing juga mau dibelanjain buat apa, lah apalagi gak ada duit? 😆 Ih, ini ngapain sih pagi-pagi udah ngomongiin duit? Ya gak papa sih, cuman pengen bikin pusing yang baca aja. *dikeplak* 😆

Jadi ceritanya, Jumat kemarin (18/02) Ngerumpi.com ngadain kopdar lagi dan kali ini ada Aidil Akbar sebagai bintang tamunya. Jadi gak cuman bisa ketawa ketiwi haha hihi sambil ngerumpi bareng, kita juga bisa pusing dan stress dengerin sharing mengenai financial check up yang dibawain sama mas Aidil. Asik kaan? hyahaahahaaa…. *ketawa setan*

Sebenernya kemarin saya dateng agak telat, hampir setengah jam lebih dari dimulainya acara. Tapi untungnya, gak ketinggalan sesinya mas Aidil, pas banget deh. Pertama-tama, kita musti tau kondisi finansial kita. Sehat kah? sakit kah? atau malah sekarat? *glekk* Beberapa parameter yang bisa dipakai untuk financial check up antara lain : hutang, nilai kekayaan bersih (net-worth), alur kas (cash flow), dana darurat, asuransi, dan investasi.

Baiklah, saya coba sharing apa yang saya dapat waktu itu, jangan serius-serius bacanya hihihihi… Oia sebagian saya ambil dari livetweeting saat itu. Saya sendiri kurang paham urusan financial gini jadi maap ya kalo ada yang kira-kira salah, mungkin saya lagi meleng gak dengerin bener-bener, atau lagi bengong karena stress. 😆

Oke dimulai dari hutang. Yak, siapa yang punya utang? Alhamdulillah sih saya, Insya Allah gak punya. Mungkin ada tapi palingan utang temen buat jajan mie ayam *plakk*. Kartu kredit saya gak punya, karena ya itu, masih menganut malas berhutang. Ya kalo ada duitnya, dibeli aja, gak usah ngutang bayar di akhir bulan pake kartu kredit. Entah kapan saya bakal bikin kartu kredit, karena kalo urgent sih perlu juga.

Lanjut, nilai kekayaan bersih atau bisa dibilang aset. Aset bisa dibilang gak / belum punya. *nangis*. Mau kredit rumah atau rusunami belom sanggup euy. Trus kalo misalnya kalian udah mampu kredit rumah atau rusunami atau yang sejenisnya, baru bisa disebut aset kalau sudah berjalan lebih dari setengah periode. Karena pada setengah periode awal, yang kita bayar baru bunganya.

Alur kas, ya intinya pengeluaran itu haram hukumnya kalo lebih gede dari pendapatan *lirik cash flow sendiri*. Sebisa mungkin kita bisa saving 30% (ini sih menurutku). Namun kenyataannya, wahai para wanita, dapatkah Anda menahan diri untuk tidak menggunakan saving yang Anda punya untuk sepasang sepatu baru? tas baru? atau baju baru? Jawab sendiri ya. Jangan tanya jawabanku. Awas! Selanjutnya itu dana darurat, yang idealnya adalah senilai 1-3 bulan gaji *glekk*. Dana darurat itu biasanya sih buat perawatan di kala sakit misalnya, harus rawat inap, dan juga untuk biaya kematian. Ternyata biaya kematian termasuk urusan rumah sakit, pemakaman, selametan, de el el itu gak murah lho. Makanya sebaiknya kita punya dana darurat untuk keperluan yang juga darurat dan mendadak seperti itu.

Asuransi. Saya yakin temen-temen di sini sudah pernah ditawari produk asuransi. Menurut sharing kemarin, jika masih muda dan single sebaiknya punya asuransi kesehatan, bukan asuransi jiwa. Kalau misalnya sudah punya asuransi dari kantor gitu, tetep gak cukup, sebaiknya sih punya. Terakhir investasi. Untuk yang ini, harom hukumnya bagi orang-orang yang gak punya dana darurat 1-3 kali gaji. Ya iyalah, gak punya cukup dana ya gak usah maen-maen investasi dulu. 😆

Continue reading

Ngerumpi bareng Fit

ngerumpibarengfit

Postingan serius dan penting hasil dari acara ini udah disampaikan sama kucing_usil. Sekarang saya mau cerita yang ringan-ringan saja tentang kegiatan tadi pagi di Tanah Tingal. Jam 6 pagi, si mbak-mbak yang punya acara nelpon saya ngebangunin nyuruh mandi. Eh salah ding, nanyain konfirmasi jadi ikut acara atau enggak. Yah, karena venuenya deket dari rumah, saya bilang kalo dateng langsung ke sana. Disuruhnya : sampai sana jam 7 ya!. Saya: Oke mbak, makasih.. *selimutan peluk guling*

Simbok berangkat dari Langsat jam 7 sama temen-temen lainnya. Udah pasti telat dong, makanya saya pun beragkatnya telat juga. Lha males juga gitu dateng duluan tapi sendirian :)). Owkay, jam 8 pas nyampe gerbang Tanah Tingal, pas banget juga rombongan Langsat nyampe. Cihuyy!

Dengan pedenya kita masuk, dan ternyata sepi. Kemana ya orang-orang? Oh ternyata, udah mulai aja gitu yogalatesnya! Mbak-mbak bagian pendaftaran nanya-nanya dan ngasih nametag. Mereka tanya, bawa alas buat yoga atau nggak. Ya jelas kita nggak bawa, lha ndak tau kok :))

Ya sudah, kita nunggu sebentar sampe yogalatesnya selesai, lalu menyusul ke area talkshow yang dibawain sama Dr Boy, dokter kandungan, mengenai kesehatan organ reproduksi wanita. Acaranya sih santai banget, kita lesehan pake alas koran, sambil ngiup, sambil sarapan gratisan 😀 Talkshownya di tengah lapangan berumput gitu, dan so pasti matahari sedang bersinar dengan cantiknya. Makanya kita cari tempat adem biar ngerumpinya tetep asik *lhoh*

Seperti yang disampein kucing_usil di postingannya, kita sebagai wanita memang penting banget untuk mengenal tubuh kita sendiri. Itu merupakan milik kita yang paling berharga bukan? Terlebih mengenai organ reproduksi, yang sebenarnya bekerja paling keras dalam menjalani siklus kehidupan kita sebagai wanita. Coba ya, tau gak ada berapa lubang di ‘bawah’ sana? Trus, letak selaput dara itu dimana sih? 62% wanita Asia tuh gak tau lho di mana tempatnya.

Salah satu ancaman kematian buat kita para wanita yaitu terkena kanker serviks yang disebabkan oleh infeksi dari Human Papilloma Virus. Serviks ini adalah bukaan rahim yang menahan bayi ketika sedang hamil. Proses penyakit ini berlangsung sangat lama, antara 10 sampe 20 tahun. Jadi kalau saat ini kita merasa baik-baik saja atau tidak apa-apa, alangkah baiknya kalau kita tetap melakukan pencegahan terhadap penyakit tersebut. Beberapa tips yang saya dapat tadi yaitu jaga kebersihan dan kesehatan itu pasti, hindari merokok, lakukan seks yang aman, lakukan pap smear secara rutin untuk deteksi dini, dan dengan vaksinasi. Lumayan juga ilmu yang didapat hari ini 😀

Abis ngobrol-ngobrol santai, acara selanjutnya itu games berkelompok. Gamesnya lumayan seru dan gak terlalu bikin capek. Dari mulai bikin yel-yel, mindahin hulahoop dari barisan depan sampe belakang, mainan transfer gerakan dari depan sampe belakang, main opposite, disuruh ke kanan musti ke kiri, disuruh maju tapi musti mundur tapi sambil baris, sampe urusan telor gak boleh pecah :)) Dan asoynya lagi, kelompokku termasuk juga kucing_usil, jadi pemenangnya loh! Wahahahhahah… Sebenernya saya paling males games-gamesan gini, tapi kalo udah main, berasanya seru banget!! Hahahaha,,,

Oia, sebelumnya pas registrasi, kita dapet undian gitu untuk free time setelah games. Saya, jeng sabai sama kucing_usil dapet quick spa, kucingsapi dapet flying fox, dan simbok venus dapet high rope. Kirain tuh ya, kita bakal spa-spa-an beneran gitu, ga taunya cuma dipijet-pijet kaki, tangan, pundak, sama kepala pake lotion. Udah ngebayangin luluran sama berendem di aer anget aja gue… wkwkwkw..

Overall, acaranya seru, goodybagnya lucu isinya, ada dompet cantik serbaguna, handuk yang diuwel-uwel kayak eskrim sama kue, sama so pasti stock pembalut buat bulan depan..hahaha… Mudah-mudahan ngerumpi.com dapet undangan gratisan lagi supaya yang lain gantian ngerasain seru-seruannya ya 😀

Ketika Jilbab Dilepas

the veil

Waktu SMA dulu saya punya temen perempuan. Dia berjilbab. Sebut saja namanya Yeni. Dulunya,Yeni ini SMP-nya di Madrasah Tsanawiyah, sehingga mewajibkan dirinya dan murid perempuan lainnya menggunakan jilbab. Dan tentu saja Yeni tetap memakai jilbab saat masuk SMA. Saya kenal dia karena kita dulu sama-sama di OSIS dan sekelas waktu kelas 3.

Setelah tahun kedua, ada gossip beredar kalau Yeni ini ingin melepas jilbabnya. Jaman dulu waktu SMA, jarang banget saya punya teman berjilbab yang memutuskan untuk melepas jilbabnya saat masih sekolah di sana. Ya kalau udah lulus mungkin ada ya. Entah karena meraka tahan-tahan sampai lulus SM baru lepas supaya tidak jadi bahan pembicaraan ataupun ada alasan lainnya.

Kalau saya, urusan teman saya lepas jilbab atau tidak sebenernya bukan suatu hal yang penting dalam pertemanan. Yang penting orangnya tetep baik, nggak aneh-aneh, saya nggak peduli. Kecuali kalau misalnya dia berubah secara ekstrim, yang menjurus ke hal-hal yang saya tidak suka. Tapi suka dan tidak suka itu sih relatif juga ya.

Akhirnya, hari di mana dia lepas jilbab itu pun tiba. Agak kaget juga sih, karena dia lumayan ekstrim ganti kostumnya. Sebelumnya tertutup banget,  sekarang kemejanya jadi junkies gitu, roknya ketat walaupun masih di perbatasan lutut, bukan di atas lutut. Oh iya, Yeni ini cantik banget, tinggi pula. Pake jilbab atau enggak sih tetep cantik, dan termasuk siswi yang cukup popular lah. Walaupun saya kaget, tapi saya ya biasa aja sih. Terserah dia kok mau berpenampilan seperti apa. Bukan urusan saya juga. Dan dia pun tetep baik orangnya.

Jadi masalahnya di mana? Gini, tiap sekolah pasti ada guru Agamanya kan? Pasti ada pelajaran agama Islam kan? Rupanya pelajaran tersebut sepertinya merupakan neraka bagi Yeni. Kenapa? Setiap pelajaran itu, guru Agama saya –yang emang sih agak reseh, jujur saya ndak terlalu suka–, selalu saja menyindir teman saya itu. Nyindirnya sih gak tanggung-tanggung, pake nyebut nama. Eh, itu bukan nyindir ya? Penghinaan menurut saya sih. Saya tidak inget secara persisnya, yang pasti setiap pelajaran agama, Yeni ini selalu nangis. Nunduk di meja, sambil nangis, Coba, gimana gak miris? Sumpah saya nggak suka banget sama guru agama saya yang satu itu.

Satu lagi, jaman dulu itu, ada yang namanya razia rok pendek di atas lutut. Razianya ini oleh guru BP. Siswi-siswi yang menurut bu guru itu roknya kependekan, langsung digunting roknya. Diguntingnya ini bukan maksudnya dipanjangin loh, tapi digunting membelah ke atas. Sinting gak? Kebetulan sih SMA saya gak banyak tuh yang roknya pendek-pendek. Nah, Yeni ini sering banget jadi korban. Kenapa korban? Karena menurut saya roknya itu masih di batas lutut entah apa karena dia tinggi jadi kesannya roknya pendek, atau ada motif lain sehubungan dengan jilbab yang dia buka. Jadi setelah razia, kemana-mana dia pake sarung. Orang-orang yang lihat pasti tahu kalau roknya habis digunting.  Dan nggak sukanya saya, perubahan dia yang cukup ekstrim itu membuat dirinya menjadi bahan gunjingan teman-teman di sekolah. Saya mungkin ikutan juga tanpa sadar, tetapi yang pasti saya tidak pernah berprasangka buruk. Cuma prihatin kenapa banyak orang yang tidak suka, padahal juga hal ini bukan urusan mereka.

Mungkin teman-teman di sini pernah juga punya teman berjilbab yang sekarang ini memutuskan untuk melepas jilbabnya. Satu cerita lagi, sahabat saya salah satunya. Sahabat saya banget malahan. Tapi sumpah ya, saya kok gak merasa gimanaaa gitu ya dengan keputusan dia? Apa mungkin saya terlalu mengerti dirinya sehingga dengan sendirinya bisa langsung menghormati keputusan dia itu ya? Ah, pokoknya saya gak peduli urusan ini, jilbab itu urusan dia sama Yang Di Atas.

Masalah jilbab ini mungkin sensitif ya buat sebagian orang. Saya di sini Cuma sharing pengalaman aja, gak bermaksud menggurui atau apapun, apalagi menyuruh anda membuka jilbab, amit-amit deh. Saya tidak berteman dengan jilbabnya, melainkan dengan orangnya. Kalau teman-teman gimana? Pernah punya pengalaman yang sama? 🙂

 

 

My Boss is My Monster

angry boss

Bagi yang bekerja mburuh, ada yang punya boss galak dan nyeremin? Pasti ada lah ya.. Kalo boss perempuan galak dan nyeremin? mungkin ada juga yang punya. Salah satunya saya. Walaupun bukan atasan langsung, melainkan atasan boss saya. FYI, atasan saya langsung ini laki-laki, dan jarang banget marah. Kalau negur juga keliatan hati-hati banget.

Nah yang jadi cerita kali ini itu, atasan boss saya, si Ibuk Bigboss. Kita biasa manggil atasan itu Bapak atau Ibuk. Gak pake nama. Misal:

“eh, minta Ibukmu dong suruh approve cepetan”.

“Dil, Bapakmu mana?” Begitu kira-kira.

Si Ibuk ini, udah terkenal sak jagad kerat kalau beliau ini super duper nyinyir, rewel, galak, esmosian, dan lain sebagainya. Walaupun aslinya dia itu baik, sayang bangetttt sama anak buahnya. Dia itu bener-bener ngelindungin anak buahnya jika sewaktu-waktu ‘diserang’ dari luar departemen. Rasa memiliki anak buahnya tinggi banget sehingga menyebabkan dia kadang berbuat semena-mena. Sebelnya, si Ibuk ini gak peduli ngomel-ngomel sama siapapun. Mau yang tingkatan manager, supervisor, apalagi staff. Padahal anak buah dia yang manager-manager itu ya umurnya gak muda lagi.

Satu orang yang bisa meng-handle si Ibuk Cuma satu, yaitu atasan saya. Jadi, saya jarang diomelin, karena punya tameng yang ampuh banget 😛 *bersyukur*. Pokoknya kalo pagi-pagi moodnya jelek, si Ibuk bisa ngomel seharian, dan semuanya kecipratan, Eh bukan kecipratan lagi ding, keluberan! Lha ngomelnya gak cuma nyiprat e..sampe bikin gondok setengah mati. Ngomelnya itu juga ngeselin banget, sukanya di depan orang banyak! Dan ngomelnya itu juga berpotensi sangat dalam pembunuhan karakter! Cih!

Continue reading

Leenkshop: Belanja Santai dan Bersahabat

banner linda
Mau shopping tapi gak mau ribet? Belanja sambil santai-santai tanpa harus desak2an di mall? Online shopping adalah salah satu jawabannya. Takut diboongin? Wajar..namanya juga dunia maya..hihhihii..Musti kita yang pinter 😀

Lebih enak kalo kita belanja sama teman yang sudah dikenal, walaupun baru kenal lho ya.. setidaknya ada rasa kepercayaan di sana. Pertama kali kenal Linda, perempuan manis pemilik fashion boutique Leenkshop ini lewat internet, yaitu lewat plurk. Yang ternyata pacar teman kuliah saya waktu di Jogja dulu. 😆

Makin lama kenal, jadi tau, kalo dirinya itu punya butik online! Dari mana taunya? Dari mana-mana! Menurutku dirinya cukup eksis di dunia maya, secara dia gencar banget menyebarkan ‘racun’ nya berupa barang-barang fashion yang irresistable di plurknya, blog onlineshopnya , flickrnya, dan gak lupa di facebooknya dong.. 😆 Kupikir, bertambahnya pelanggan dia sampai sekarang, kurang lebih akibat dari kenarsisannya di dunia internet. Lha iya,kalo gak narsis, gak pede, gak mungkin dong jualannya bisa berkembang? 😀 Apalagi dia rajin banget meng-update site-nya dan facebooknya dengan barang-barang barunya yang agak menyiksa dompet saya lama-lama. 😆

leenkshop1 Continue reading

Oh shit, i fell in love with the wrong guy.

couple space

Love is unpredictable. Datang dari mana saja, siapa saja dan kapan saja. Tapi pernahkah teman-teman merasakan cinta yang tidak pada tempatnya? Errrr..maksudnya gimana tuh? Ya, jatuh cinta pada orang yang salah. Cinta itu sendiri tidak pernah salah, namun yang bias jadi yang kurang tepat adalah obyeknya. Ada banyak kasus, saya akan sedikit memaparkan kasus-kasus yang biasa terjadi.

Kasus pertama. Jatuh cinta pada mantan pacar sahabat kita sendiri yang ternyata sahabat kita masih mengharapakan mantannya itu. Oh well, pertanyaan yang selanjutnya sudah pasti; “Kamu memilih cinta atau persahabatan? Love may come and go, but friend stays forever. Jadi, pikirkan baik-baik keputusanmu..” Yang mengalami hal ini, sudah pasti sulit mengambil keputusan. Apalagi kalau sang sahabat tidak bisa mengerti, atau langsung bereaksi keras. Sudah pasti pertengkaran gak mungkin dihindarkan sepanjang belum ada yang mengalah. Dan tentu saja persahabatan kalian terancam punah.

Kasus kedua. Jatuh cinta pada kekasih orang lain. Setelah masa-masa pendekatan, Anda yakin bahwa he’s the one for you. And suddenly one little fact blows your hope. He already belongs to someone else. And you feel like going to kill yourself, or her. Jika akhirnya si pria memutuskan pacarnya dan memilih kita, apakah Anda akan menerimanya? Selain kenyataan bahwa si pria telah melakukan perselingkuhan, dan Anda sebagai selingkuhannya. Bagaimana rasanya? Nothing? Because love is blind? Well, it’s your choice then.

Kasus ketiga. Jatuh cinta pada pria beristri. Wohohooo.. This is a tough one. Anda mungkin akan mengutuk diri Anda sendiri kenapa bisa-bisanya mencintai suami orang lain. Namun ya itu tadi, cinta itu unpredictable. Cinta itu buta, that’s why love cupids are made blind. Jika itu terjadi pada Anda, segera lupakan. Pikirkan perasaan istrinya jika Anda memutuskan untuk tetap mendekati si pria. Suatu saat Anda akan menjadi seorang istri bukan? And now try to put your position on her.

Kasus keempat. Anda dan kakak/atau adik mencintai orang yang sama. Huff.. Yang tua yang ngalah. Sekarang faktor penentu adalah pihak si lelaki. Ketika dia telah membuat pilihan, terimalah dengan lapang dada. Hei, dia itu saudara kandungmu! Di sini kedewasaan dituntut untuk melangsungkan hubungan baik di masa yang akan datang. Apabila si lelaki adalah benar jodoh dari salah satu dari kalian, persaudaraan itu nomor satu. Keluarga adalah tempat terakhir mengadu dan bergantung. Hubungan baik antara saudara kandung adalah nomor satu.

Mungkin masih banyak contoh kasus-kasus lain. Mind for sharing?

Now the question is; have you ever fallen in love with the wrong person? Then, what do you do? Want to kill yourself? You’ve gotta be kidding, there’s still so many fish in the sea, darling…. Bahasa jawanya, masih banyak ikan di laut jeung.. Ehehehehehhe…

Gila Belanja Yang Gak Bikin Gila

shoppingladies

 

Ada gak temen-temen di sini yang gak doyan belanja?

Oke, oke saya tau… Itu barusan adalah pertanyaan retoris, yang rasanya gak perlu di jawab.

Saya yakin banget, hasrat belanja itu udah mengalir dari sononya dalam urat nadi setiap perempuan. Belanja di sini bukan berarti hanya barang-barang fashion lho. Apapun jenis barang yang membuat seorang wanita bahagia *halah* pasti akan dibeli tanpa ragu-ragu.

Belanja menurut saya bukan hanya untuk memenuhi kebutuhan suatu barang, tapi terkadang didasari oleh keinginan untuk memiliki barang baru. Baju baru, celana baru, daleman baru, sepatu baru, sandal baru, tas baru, jepit rambut baru, gelang baru, dompet baru, tumbler baru, tempat bekal baru, you name it! Sensasi yang didapat saat memiliki barang baru iu menyenangkan sekali, malah terkadang membuat semangat. Hayo, bener gak? Perempuan itu hasrat untuk berbaginya juga tinggi lho, jadi seringkali mereka berbelanja untuk orang-orang tersayangnya. Dan tidak lupa, buat diri sendiri gak ketinggalan, biar punya barang baru juga gitu.. :))

Satu hal yang sangat mempengaruhi keinginan berbelanja tentu saja kondisi dompet. Dan biasanya kondisi dompet tergantung tanggal. Harga murah atau mahal itu relatif juga, tergantung tanggal berapa kita belanja. Kalau tanggal muda, ya jelas semua barang (yang harganya sesuai dengan penghasilan kita lho ya) itu terasa murah, atau “biasa aja ah..gak mahal.. ambil aja..mumpung ada duitnya”. Nah kalo tanggal tua, sudah tentu kebalikannya kan? Semuanyaaaa berasa mahal.. hmmm… Been there, right?

Nah, sebagai smart woman, gak mau dong hidup kita tersiksa gara-gara kebanyakan belanja atau kekurangan belanja. Hey, belanja itu perlu banget loh! Memberi penghargaan buat diri sendiri itu penting, ya kan? Kalau urusan atur-mengatur penghasilan, saya percayakan ke diri kalian masing-masing. Kita sendiri yang mengerti kebutuhan dan keinginan, dan tentu saja kemampuan financial masing-masing.

Kalau saya setiap bulannya sudah menganggarkan sekian persen untuk memenuhi keinginan belanja. Keinginan lho ya, bukan kebutuhan. Kalau kebutuhan biasanya bersifat rutin sehingga anggarannya sudah bias diperkirakan. Dan setiap bulan juga, saya harus memaksakan diri untuk disiplin mematuhi anggaran tersebut. Jangan nyolek-nyolek anggaran tabungan. Itu haram hukumnya. Tabungan itu untuk kebutuhan yang sangat urgent seperti tas baru. Eh map salah, tapi sepatu baru *digaplok* Duuuuh…iya iya, maap salah lagi, maksudnya kebutuhan darurat yang masing-masing individu mungkin berbeda-beda. Yang penting di sini adalah disiplin. Bersenang-senang dengan berbelanja sangat diperbolehkan asalkan kita disiplin. Tau kemampuan dan kebutuhan diri sendiri.

So, siapa di sini yang tiap akhir bulan jejeritan musti ngirit sana sini karena kondisi dompet kering kerontang? Semoga saja gak banyak ya? *ngikik*