Nonton Bioskop

4229-Audience-Sitting-In-Their-Seats-At-The-Movie-Theatre-Clipart

Saya tuh suka nonton ke bioskop. Β Walaupun gak semua film musti saya tonton di bioskop lho, setidaknya untuk film-film box office, atau jenis film yang ditunggu-tunggu oleh banyak orang. Jadwal nonton saya itu biasanya sepulang kerja, bukan pas wiken. Saya jarang sekali nonton pas wiken, soalnya mahal kalo wiken biasanya saya jalan-jalan sama keluarga yang dasarnya emang gak ada yang hobi nonton.

Karena emang tujuan ke bioskop itu nonton film, jadi saya gak peduli apakah nontonnya itu sendirian atau ada temennya. Kalau sekarang sih, tiap nonton pasti sendirian, bukan karena ga ada temennya padahal mah emang iya, tapi ya situasinya itu lebih sering menyebabkan saya menikmati filem sendirian. Pulang kerja, ada filem bagus, jamnya cocok, wis langsung nonton aja gak pake mikir-mikir πŸ˜† Kalau janjian nonton sama temen di hari kerja gitu malah susah, malah gak jadi nonton, malah malesin. Maklum lah namanya juga kerjanya jauh dari peradaban πŸ˜†

Kemarin itu, seperti biasa saya pengen nonton. Sendirian pastinya. Karena tiba-tiba saja di bioskop langganan *halah* tau-tau muter filem yang sumprit saya nyesel ketinggalan filemnya di bioskop yaitu pilemnya mas Johnny Depp! Udah tau kan apaan? Gak tau? Duhh!!

Saya liat jam mainnya kemalemen sih menurut saya. Tapi ya mo pegimana lagiiiii… πŸ˜₯ akhirnya ya udah, saya nanya mbak-mbaknya selesai jam berapa, dia bilang jam setengah sepuluh. Ohkay, baiklah, tak mengapa. Di mall ini, berani lah.

Pas nonton mah saya tenang-tenang aja. Lha mas Johnny-nya ganteng banget jhe. Ini memang gak ada hubungannya sih. Yang penting ganteng *duh gak jelas*. Ya pokoknya saya mah gak mikirin udah jam berapa. Nah pas selesei nonton… DHUENGGGG… jam 21.50 alias jam 10 kurang 10. 😐 Si Mbaknya ngapusiiiii!!! Langsung saya ngibrit keluar bioskop. Emang sih pas nonton di studionya dikit banget yang nonton, palingan 15 orang. Ini juga masih mending ada yang nonton, lha waktu beli tiket yang beli cuma bertiga e..

Continue reading

Advertisements

Mati Lampu, ATM Ketelen

ATM.sized

Iya, lagi-lagi saya musti ngurus atm ilang. Bukan ilang sih tepatnya. Tapi ketelen. Ini ketelen bukan karena salah pin atau mesin rusak. Tapi gara-gara pusat perbelanjaan tempat saya transaksi atm itu tiba-tiba mati lampu alias mati listriknya! cih!

Ceritanya, abis nonton G-Force kemarin, saya langsung pulang. Maunya sih belanja, tapi duitnya ga ada 😐 Entah kenapa abis lebaran ini, THR dan gaji yang dikasih lebih awal kok tau-tau tinggal ampasnya doang. Apakah kaliyan juga begitu? Ya sudah, dengan kepala yang cenut-cenut karena ga punya duit *udah tau lagi pusing kok ya maksain nonton bioskop*, saya pulang naik bus *ini ga ada hubungannya sih*. Saya teringat harus mentransfer sejumlah uang yang membuat saya semakin tongpes untuk keperluan penting. Maka mampirlah saya di atm terdekat, pas saya turun bus untuk ganti angkot.

Sebenernya saya udah agak curiga sih, kenapa banyak orang-orang berdiri di luar. Gak biasanya aja. Pengen nanya satpam ada apa tapi malas, lha wong cuma pengen ke atm bentar aja. Setelah masuk, lha kok mbak-mbaknya pada mberesin jualannya?? apa udah mau tutup? padahal baru jam setengah 8 malem. Saya gak mikir apa-apa, langsung ke ATM, cek saldo, tau-tau mak PETT!! GELAP!! Huwaaaaaaa…! seumur-umur saya belom pernah ngerasaain mati lampu di pusat keramaian gitu. Mana orang-orang pada norak teriak-teriak lagi 😐 Saya mah biasa aja.. *tapi boong* Untungnya saya deket pak satpam dan pintu keluar bagian belakang. Eeeeehhh pak satpamnya malah mau nutup pintunya! lha piye sih! masih banyak orang di dalem gitu?? Trus mau dikurung gitu?? pekok wis.. πŸ˜†

Duh sumprit, saya suka pusing kalo gelap-gelap gitu. Masalahnya di luar juga gelap banget, ga da lampu penerangan di luar yang nyala. Mana musti keluar lewat pintu belakang, yang sebenernya saya juga belom pernah! Lha mau ke depan dah gelap banget gitu, nanti malah saya nubruk rak jualan dividi sama clana dalem *eh beneran ada rak yang jual itu lho*.

Continue reading

gerakan tak fokus

Saya ndak ngerti ya, ada gak yang punya kebiasaan *eh kelaenan kali ya*, kayak gini. Kelainan yang kadang tak sebut stupidity alias ke-oon-an.

Nggak tau knapa ya, sepertinya ada sesuatu hal yang salah dengan syaraf motorikku. Meskipun ndak paham betul artinya, ya maksudnya syaraf yang mengontrol gerakan motorik kita lah.

Lah memang knapa dengan syarafmu? Ya itu..ndak tau juga.. Jadi, saya itu orangnya suka gak fokus kalo bergerak. Termasuk berjalan, menggerakkan tangan, ya pokonya yang berhubungan dengan gerakan fisik deh.

Saya sering banget kepentok, nabrak, kejepit, akibat dari gerakan tak fokus saya itu. Dan itu sangat menyebalkan! Seriously!! D’oh.. Gak tau deh, orang lagi jalan enak-enak kok ya tau tau bisa nabrak pinggiran sudut tembok?? seperti minggu lalu. hasil karya nabrak tembok itu adalah tau tau nongol memar biru di paha sama lengan. Ya ampon.. kadang suka benci banget sama diri sendiri kok ya bisaaaa kepentok pentok gak jelas gitu

Jari kelingking kaki kepentok meja? Ujung tempat tidur?lemari? Wah..langganan ituh.. benci banget soalnya itu sakiit.. Sikut sama dengkul juga sama nasibnya kayak gitu..senengannya nyium meja,pintu lemari, dan lain lain dah..

Paling parah kalo lagi gak pake kacamata. Waah..dijamin frekwensi kepentoknya meningkat drastis. Makanya sebisa mungkin kacamata tu slalu saya pake, biar keliatan gitu.. saya lepas kacamata kalo tidur sm mandi sm solat aja kayanya deh.. πŸ˜›

Orang sambil tiduran megang hape tau tau hapenya bisa mencolot jatoh di muka..ya kan sakiiit.. *dasar stupit* Kelaenan ini cukup menyiksa, ya iyalah, emang kepentok gak sakit? Kadang malu-maluin jg kalo kejadiannya di depan orang-orang.

Duhh..jadi malu saya.. πŸ˜€

peminta-minta model baru

Jadi ceritanya saya dalam perjalanan pulang kantor. Biasa, kalo weekend saya ndak pulang ke kost, tapi pulang ke rumah. Naik turun angkot seperti biasa. Jarak pabrik ke rumah lumayan amat sangat jauh, kirakira sampai rumah jam 8an deh kalo pulang jam 5. Tapi alhamdulillah sih masih ada tebengan walaupun tetep belum deket rumah. Setelah itu lanjut ngangkot lagi.

Nah, pas nyambung angkot itu, baru turun dari angkot mau nyebrang, tau tau ada ibu ibu, usia 35-40an deh, pake kaos oblong + celana jeans, gak bawa tas, megang anduk kecil, nanya ke saya:

Ibu2 : Kalo ke bogor ke arah mana ya dek? *sambil ngusep muka pake anduk*

Saya : “eeng…” *blon sempet jawab*

Ibu2 : “ibu abis kecopetan..astaghfirullahaladziim..”

Saya : “ooh….” *dengan nada sedikit kesian*Β  “enngg…” *blon sempet jawab lagi*

Ibu2 : “lima ribu aja deh mbak..kan sama sama puasa ini mbak..” *lahhh?apa hubungannya??

langsung aja saya yang saat itu emang lagi konsen mau nyebrang, langsung segera beranjak, sadar kalo si ibu ini niatnya udah gak bagus.. bukan masalah gak mau ngasih..cuman caranya itu.. Aneh..

Saya : *melangkahkan kaki mau nyebrang* *posisi ibu-ibu udah dibelakang saya*

Ibu2 : *cekiiiit* “AWASS DEK…”

Saya : addduuuhhh!!.. *ANJRIIIITTTTT!!!!*

Tahukah saudara-saudara apa yang terjadi?? saya dicubit!! serius!! ebuset…dan dicubitnya dibagian mana coba? dibagian punggung agak ke bawah dikit deket tali beha!! masyaolooooh… Otomatis saya kaget plus bengong..konsentrasi mau nyebrang jadi buyar!! si ibu-ibu langsung ngeloyor pergi…

Saya langsung konsen nyebrang, rame banget pulak, mesti buru buru kabur dari ibu-ibu sinting ituh… setelah sampai diseberang, penasaran kan, si ibu itu masih ada pa enggak. ternyataaa…dia masih ada! dan sedang mencari mangsa lain!!kali ini mas-mas..

waah..ndak tau deh tu mas-mas kalo gak mau ngasih duit dicubit di bagian mananya…

hmm…ada yah orang minta-minta kalo ndak dikasih trus nyubit?
bener-bener aneh tuh ibu-ibu…

iya buk..iya..

ndak..ndaak..bukan mau marah marah.. cuman kesel *sama aja itu mah* kalo kerjaan jadi ndak jelas. bingung. 3 hari ini jadi agak menyebalkan, atasanku langsung, si bapak, lagi ke cina, mau gak mau ibu bos kalo nanya atau nyuruh nyuruh ya langsung ke diriku, biasanya kan lewat bapak. ya sudah, alhasil tiap hari mesti adaaaaa aja yang aku kena semprot.
yah, tapi mau gimana lagi, terima aja, inget inget jangan mpe salah lagi, trus anggep aja anjing menggonggong diriku tetap berlalu..

ibu bos ku ini antik orangnya. Ngomelin anak buah di depan orang-orang itu udah biasa. udah jadi rahasia umum kalo karakternya memang kayak gitu. nah, biasanya kan aku ada si bapak buat tameng, hehehe..skr ini lagi ga ada.. 😦 ya sudah, ga ada payung, ya mesti kena semprotan..hihihihi… tapi besok jumat udah ada bapak kok..*yaaay!!*

satu hal aja yang bikin sebel. memang tanggung jawabku itu mencakup implementasi di lapangan, yang menuntut diriku harus seringsering berada di lapangan. tapi, ternyata tidak bisa sepenuhnya demikian sodara sodara.. disamping itu, aku juga mau gak mau mesti ngurusi printilan administrasi yang kecil kecil tapi kalo gak dikerjain bisabisa banyak pihak yang kesusahan. nah, si bapak itu sangat mengerti karena tiap harinya dirinya melihatku, dikira sini nganggur apa?? lain dengan ibu boss yang menuntut aku harus selalu di lapangan. ya sebenernya aku gak keberatan kok kalo mesti di lapangan terus, ya emang itu kerjaannya. asalkan ndak terlalu banyak printilan yang lumayan bisa mengurangi waktuku di lapangan.

” mestinya jam segini kamu mesti di lapangan. gak usah ngurusin administrasi..!!”
yeee…gw juga maonya gitu…kerja tenang, cuman ngurusi kerjaan utamaku aja..tanpa diganggu printilan yang lain..

tapi kan gak bisa gitu, ada yang namanya rekan kerja, mosok satu tim gak mau saling bantu? makanya aku juga dengan senang hati mengerjakan printilan yang berkaitan dengan pihak pihak lain demi kelancaran pekerjaan.

si ibuk tuuu ndak ngertiiiiii…!!! *huh*Β 

oke, memang aku pernah gak ke lapangan sama sekali satu hari itu, itu juga karena diminta si bapak nyiapin data, dan tepat pada saat itulah terjadi sesuatu di lapangan yang semestinya diriku juga berada disana. alhasil kena semprotlah bahkan disiramlah aku oleh ibu boss. “ya bu..ya bu..iya bu..” lah, mo jawab apalagi? percuma..model ibunya nyinyir gitu..lebih baik diam atau mengiyakan.

ya sudah…gotta go…have a nice day fren!

my oxygen

Senin kemaren bisa dibilang hari kekurangan oksigen. Oksigen dalam arti sebenernya. Ya, oksigen buat napas itu. mengapa bisa demikian?

Karena pendingin ruangan alias ac di ruangan kantor lagi mati. Karena mati, ruangan jadi pengap, bikin engep, sampe kepala pusing. bencinya lagi, ruanganku penuh dengan sampel-sampel beraroma ayam, sapi, bawang, nasi goreng, sayur asem, dll. *sebenernya ini kantor apa restoran??*

ya begitulah, yang namanya pusing, hampir semaput garagara kekurangan oksigen, ya kemaren itu. Memang siy, sorenya ac-nya dah bener..tapi itu telat! percuma. Udah munek-munek, kliyengan, 2 jam lagi aku di ruangan iso semaput. Alhasil dah gak konsen kerja. Jalanpun udah kliyengan. Mungkin terdengar berleb, tapi serius, emang pusing, mual, kayak mabok darat laut udara gitu deh.

Hidup tanpa oksigen? Ya bukan hidup namanya,
Hidup kekurangan oksigen? Tak bisa menikmati hidup namanya,
Hidup dengan cukup oksigen? Hidup normal namanya,
Hidup dengan oksigen berlebih? Bernafaslah dengan bebas karena hidup itu milikmu πŸ™‚

Oxygen. A thing we can not live without. So, what’s ur ‘oxygen’?

Tamu bulanan

Kenapa sih datang bulan itu ndak pernah berjalan dengan mulus?yang pegel lah,nyeri pinggang lah, perut kembung, badan nggreges dan hal-hal annoying lainnya deh. Paling sebel kalo datengnya gak tentu,dan seringkali begitu, dateng di saat yang gak pas banget. Kaya kemaren, disaat mesti nguli tambahan alias lembur,disaat harapan ingin pulang tenggo begitu tinggi,disaat perut udah kruweskruwes kembung pengen k*nt*t tapi susah, tautau perintah laknat tak tau situasi dan kondisi itu menghancurkan harapanku yang udah diawangawang… *pengen tak lempar sendal*
Jadi sebenernya sebel karena tamu bulanan tautau dateng sak enak e gak liat sikon, atau tautau dateng perintah lembur saat lagi kedatangan tamu bulanan.? Ya dua duanya 😦
Maap,ini curcol..:)