1000 Alasan Beli Sepatu Baru

Ada nggak sih perempuan yang nggak suka sepatu baru?

Kayaknya sih nggak ada ya. Semua PASTI SUKA deh.

Kenapa ini jadi tiba-tiba ngomongin sepatu? Ya nggak kenapa-kenapa sih. Lagi pengen aja. Nggak tau kenapa suka terlintas di kepala alasan-alasan yang dibuat-buat supaya bisa/boleh beli sepatu baru. Nih-nih contohnya :

1. Model yang kayak gitu belum punya deh.

Well, trends never end. Terus aja ada yang baru. Yang kita belom punya. Yang bikin kita pengen tau rasanya pake model itu jadi tambah kece atau ndak. Yaudah dibeli aja siiih.

2. Nggak punya sepatu yang buat dipake sehari-hari.

Sehari-hari itu maksudnya yang paling nyaman, paling enak dipakenya. Dan dari bejibun sepatu yang ada, kita ngerasa nggak ada yang bener-bener pewe. Jadinya pencarian sepatu pun terus berlanjut *sigh* *elus dompet*

3. Merk favorit lagi diskon, KAPAN LAGI COBA?

Yang pasti diskon mah ntar-ntaran juga pasti ada. Cuman belom tentu model yang kita taksir diskon lagi 😆 Duh ini rada sulit diabaikan deh ya.

4. Nggak punya sepatu item/coklat/krem/merah/ijo/ungu/whatever…

Cek aja warna yang belom punya. Pasti kalo ada yan modelnya bagus jadi dipengen-pengenin. Apalagi kalo diskon. Wassalam deh.

5. Love at the first sight.

Yah kalo udah suka mah susaaaah. Suka banget apalagi. Terus mikir, perlu apa nggak ya. Kalau nggak perlu, yah alasan-alasan di atas mungkin ada yang bisa dipake untuk pembenaran 😆

6. Kayaknya bulan ini belom beli sepatu.

Er… harus tiap bulan ya? Ya nggak juga! Ini kan ceritanya alasan yang dibuat-buat doang. 😛

7. Lagi bete. Perlu penghiburan. Beli sepatu aja deh.

Emang siiiih.. sepatu baru itu selalu bikin mood membaik *kalo aku* 🙄 Jadi boleh lah demi perasaan yang lebih baik. *abis itu sutress dompet menipis*

8. Sepatu yang lama udah agak rusak.

Kayaknya yang model gini perlu cari lagi deh, soalnya yang ini udah sering dipake ampe mau jebol. Hmmmm… Emang NGGAK ADA sepatu lainnya yaaa? Nah itu apa? Ini? Ituh? Onoh? Sepatu kan? *tampar diri sendiri*

9. Eh kan baru gajiaan! Beli sepatu aah…

Yaa asal budgetnya udah di pos-poskan sih nggak masalah yaaa. Cari uang juga perlu dinikmati hasilnya juga kan? *just another justification*

10. Boleh dibeliin sama swami.

Horeeee! Udah gitu aja. Kelar kan masalahnya?

Eh ini baru ada 10 alasan ding. Boleh banget kalo mau nambahin *nggolek bolo* 😆

Saatnya kembali bekerja! Supaya bisa dapet duit. Biar bisa beli sepatu lagi *keplak diri sendiri*

 

Gambar diambil dari sini.

Advertisements

Things You Hate in the Mall

Kayanya sekarang ini gak ada yang gak suka ke mall ya? Kalaupun ada, pasti cuma sedikit, dan walopun gak suka, kadang terpaksa ke mall juga entah untuk kepentingan pribadi atau orang lain, disuruh nemenin pacar misalnya. Mall atau pusat perbelanjaan sekarang ini memang sudah jadi semacam tempat hiburan atau ‘pariwisata’ yang jadi pilihan setiap minggu, atau bahkan setiap hari. Ngaku aja deh yang suka sakaw kalo kurang ke mall, walopun cuma sekadar numpang ngadem 😆

Anyway gak semua hal di mall itu menyenangkan juga sih. Kemarin saya iseng bikin pernyataan di plurk tentang kata-kata yang saya benci kalo di mall. Ada beberapa contoh dari respon-respon di sana nih :

1. New Arrival
Cuci mata, liat-liat baju, naksir, liat harga, liat plang di atas gantungan : New Arrival. Damn! Gak diskon pastinya inih! huuuuuu,,,,,

2. 10% discount
Diskon macam apa itu? Ngasih diskon kok gak niat. cuih!

3. Discount up to 70%.
Tentu saja dengan tulisan “up to” yang sangat kecil, kalo perlu transparan. Barang yang diskon 70% bisa diitung jari, dan dengan kondisi mengenaskan.

4. Discount 50%…..for 2nd item.
Cuih! cuih! Model begini ini yang bukin esmosi. Udah tau kalap liat diskon 50%, eh gak taunya ada tulisannya : for 2nd item, yang tentu saja sangat kecil, kalo perlu transparan *sengaja diulang kata2nya* . Alhasil, baju yang udah dicobain, balikin lagi ke gantungan. Huh! kirain diskon.

5. Potongan tunai Rp 50.000 untuk minimum purchase Rp 100.000, setelah belanja Rp 150.000, berlaku hari ini.
Biasanya ditulis di struk belanja sebelumnya. Menggiurkan. Tapi jadi menyebalkan kalo yang dijual produk-produk dengan harga yang buntutnya “9.900” . Bali baju ga ada yang 50.000, adanya 49.900. Beli dua, cuma 99.800. “Masih kurang 200 perak lho mbak..”, kata mbak2 SPG. Arrggghhh… gini nih kalo dasarnya medit 😆 Pengennya untung sebanyak mungkin.

Itu kayanya baru sebagian ya. Ada yang mau nambahin? Pengalaman pribadi mungkin? wkwkwkwk… 😆

note: gambar diambil dari sini.

Leenkshop: Belanja Santai dan Bersahabat

banner linda
Mau shopping tapi gak mau ribet? Belanja sambil santai-santai tanpa harus desak2an di mall? Online shopping adalah salah satu jawabannya. Takut diboongin? Wajar..namanya juga dunia maya..hihhihii..Musti kita yang pinter 😀

Lebih enak kalo kita belanja sama teman yang sudah dikenal, walaupun baru kenal lho ya.. setidaknya ada rasa kepercayaan di sana. Pertama kali kenal Linda, perempuan manis pemilik fashion boutique Leenkshop ini lewat internet, yaitu lewat plurk. Yang ternyata pacar teman kuliah saya waktu di Jogja dulu. 😆

Makin lama kenal, jadi tau, kalo dirinya itu punya butik online! Dari mana taunya? Dari mana-mana! Menurutku dirinya cukup eksis di dunia maya, secara dia gencar banget menyebarkan ‘racun’ nya berupa barang-barang fashion yang irresistable di plurknya, blog onlineshopnya , flickrnya, dan gak lupa di facebooknya dong.. 😆 Kupikir, bertambahnya pelanggan dia sampai sekarang, kurang lebih akibat dari kenarsisannya di dunia internet. Lha iya,kalo gak narsis, gak pede, gak mungkin dong jualannya bisa berkembang? 😀 Apalagi dia rajin banget meng-update site-nya dan facebooknya dengan barang-barang barunya yang agak menyiksa dompet saya lama-lama. 😆

leenkshop1 Continue reading