#LagiSuka pake Vintage Skirt

Aduh, nggak tau kenapa ya akhir-akhir ini lagi suka banget sama rok-rok jadul yang panjangnya di bawah lutut. Iya, daku memang jarang pake yang mini-mini, soalnya yaaa gitu deh. πŸ˜† Mulai suka karena biasanya rok-rok jadul itu jarang yang make, jadi suatu kenikmatan tersendiri kalo make sesuatu yang nggak pasaran ya nggak? Trus, kalo dipake ke kantor masih sopan. Ya kan? Cantik pula *ehem*. Ohya, rok di bawah lutut itu soalnya relatif ‘aman’ buat naek ojek. Soalnya nggak terlalu ‘mengekspos’ juga kan, jadi Insya Allah aman *maksudnya apa sih ini* πŸ˜† Tapi beneran, karena daku ini kadang *sering sih sebenernya* naik angkutan umum, ya kalau milih outfit mesti cari yang aman-aman aja. Nggak pake rok mini atau hotpens gitu. :p

Nyari rok begituan di mana biasanya? Pertama sih, di lemari nyokap. Biasanya nemu tuh beberapa lungsuran nyokap waktu jaman kuliah. Permasalahannya cuma satu. Nyokap dulu kurus banget, jadi kadang suka kesempitan πŸ˜₯ Tapi tak apa, daku kuat kok tahan napas *boong banget*. Selain itu, ya di mana lagi selain nyari di online shop ahahahaha.. Karena paling irit ongkos dan hemat energi.

Beberapa rok favorit dakuh yang suka tak pake ke kantor bisa diintip di bawah :

vintage1

Picture3vintage2 PS: Berhubung ini ngomongin rok, jadi pokus sama roknya yah *bukan penampakan orangnya*

Kalau kamuh, #lagisuka sama apah? πŸ˜€

*berencana mbikin postingan #lagisuka edisi lain*

*tapi ya sesempetnya*

Advertisements

1000 Alasan Beli Sepatu Baru

Ada nggak sih perempuan yang nggak suka sepatu baru?

Kayaknya sih nggak ada ya. Semua PASTI SUKA deh.

Kenapa ini jadi tiba-tiba ngomongin sepatu? Ya nggak kenapa-kenapa sih. Lagi pengen aja. Nggak tau kenapa suka terlintas di kepala alasan-alasan yang dibuat-buat supaya bisa/boleh beli sepatu baru. Nih-nih contohnya :

1. Model yang kayak gitu belum punya deh.

Well, trends never end. Terus aja ada yang baru. Yang kita belom punya. Yang bikin kita pengen tau rasanya pake model itu jadi tambah kece atau ndak. Yaudah dibeli aja siiih.

2. Nggak punya sepatu yang buat dipake sehari-hari.

Sehari-hari itu maksudnya yang paling nyaman, paling enak dipakenya. Dan dari bejibun sepatu yang ada, kita ngerasa nggak ada yang bener-bener pewe. Jadinya pencarian sepatu pun terus berlanjut *sigh* *elus dompet*

3. Merk favorit lagi diskon, KAPAN LAGI COBA?

Yang pasti diskon mah ntar-ntaran juga pasti ada. Cuman belom tentu model yang kita taksir diskon lagi πŸ˜† Duh ini rada sulit diabaikan deh ya.

4. Nggak punya sepatu item/coklat/krem/merah/ijo/ungu/whatever…

Cek aja warna yang belom punya. Pasti kalo ada yan modelnya bagus jadi dipengen-pengenin. Apalagi kalo diskon. Wassalam deh.

5. Love at the first sight.

Yah kalo udah suka mah susaaaah. Suka banget apalagi. Terus mikir, perlu apa nggak ya. Kalau nggak perlu, yah alasan-alasan di atas mungkin ada yang bisa dipake untuk pembenaran πŸ˜†

6. Kayaknya bulan ini belom beli sepatu.

Er… harus tiap bulan ya? Ya nggak juga! Ini kan ceritanya alasan yang dibuat-buat doang. πŸ˜›

7. Lagi bete. Perlu penghiburan. Beli sepatu aja deh.

Emang siiiih.. sepatu baru itu selalu bikin mood membaik *kalo aku* πŸ™„ Jadi boleh lah demi perasaan yang lebih baik. *abis itu sutress dompet menipis*

8. Sepatu yang lama udah agak rusak.

Kayaknya yang model gini perlu cari lagi deh, soalnya yang ini udah sering dipake ampe mau jebol. Hmmmm… Emang NGGAK ADA sepatu lainnya yaaa? Nah itu apa? Ini? Ituh? Onoh? Sepatu kan? *tampar diri sendiri*

9. Eh kan baru gajiaan! Beli sepatu aah…

Yaa asal budgetnya udah di pos-poskan sih nggak masalah yaaa. Cari uang juga perlu dinikmati hasilnya juga kan? *just another justification*

10. Boleh dibeliin sama swami.

Horeeee! Udah gitu aja. Kelar kan masalahnya?

Eh ini baru ada 10 alasan ding. Boleh banget kalo mau nambahin *nggolek bolo* πŸ˜†

Saatnya kembali bekerja! Supaya bisa dapet duit. Biar bisa beli sepatu lagi *keplak diri sendiri*

 

Gambar diambil dari sini.

Dressed Up Everyday

Duh gaya bener masak tiap hari daku dressed up?

Ehm, jadi begini. Selayaknya perempuan sejati, senengannya kan mesti yang cantik-cantik, yang bagus-bagus, yang lucu-lucu, apalagi urusan outfit alias pakaian. Dressed up ini menurut definisiku sendiri ya ‘berdandan’ rapih terutama yang berkaitan dengan pakaian. Beberapa bulan terakhir ini daku memang sedikit menaruh perhatian pada pakaian yang kupakai tiap hari ke kantor, ataupun keluar rumah pas weekend. Bagaimana bentuk perhatiannya? Dengan mikirin mix ‘n match pakaian lebih dari pada biasanya. Biasanya kayak apa memang? Biasanya gak terlalu dipikirin banget, asal saut aja baju yang mau dipakai sesuai mood dan arah tangan mengambil *alah*.

Memangnya ada apakah gerangan? Ya ndak papa sih πŸ˜† Ternyata berpakaian rapih atau ‘bagus-menurut kita (red.)’ membawa efek yang bagus pada mood kita pagi-pagi sebelum berangkat ke kantor atau pergi-pergi keluar rumah. Bener gak sih? Kalo daku sih iya πŸ˜†

Nah tentunya, ada beberapa poin yang menunjang daku dalam rangka ber-dressed up inih, misalnya nih ya :

1. Keterampilan mix and match koleksi baju yang ada
Daku ndak pinter-pinter amat sih, cuma ya kalo suka ‘keliaran’ di online shop-online shop atau fashion blog gitu lama-lama dapet inspirasi juga kok hihihi.. Terus, unsur ‘bosan’ itu juga penting, dengan begitu kita jadi berpikir lebih untuk mencari alternatif mix n match biar hasilnya gak itu-itu aja.

2. ‘Menambah’ koleksi baju tanpa keluar duit alias pinjem.
Bersyukur daku punya adek cewek yang itungannya fashionable menurut dakuh. Karakterku memang beda sama adikku, tapi jadinya malah untung, koleksinya gak ada yang sama, jadinya kalo lagi bosen sama baju sendiri, tinggal ngesot ke kamar sebelah ngubek-ngubek lemarinya. Sayangnya ukuran sepatu rada beda, jadi kalau sepatu atau sendal gak bisa pinjem-pinjeman. Selain adek, jangan lupakan koleksi nyokap. Cukup berpotensi kok untuk menambah alternatif mix n match. Apalagi baju-baju yang lama, yang vintage-vintage gitu deh dapetnya.

3. Asupan baju baru, yang ini pastinya pake keluar duit lah ya
Abis gajian boleh dooong beli baju baruuuu *justifikasi*. Memang ya, urusan beli-beli baju ini perempuan selalu benarrrr *ditampol*. Bisanya yang gak butuh dibutuh-butuhin atau yang memang butuh ya dibeli juga. Tapi biasanya ini sih mood booster paling nampol ya. Iya kan bener? Kalau pake baju baru biasanya sih semangat ngantornya *teori macam apa ini*. Pengecualian bagi mereka yang ada meeting pagi, atau report belom dikerjain padahal udah deadline ya. Mau pake baju sebaru apa juga tetep aja bete πŸ˜†

So, gimana, ada yang samaan sama daku? atau malah lebih canggih lagi? Dressed up versi daku ini minus make up-an, karena emang gak pernah pake make-up sih πŸ˜† Ohya, kadang kalau sempat, daku abadikan sih outfit yang sedang kupakai di hari itu, boleh ceki-ceki di sini. Tapi jangan berharap itu bagaikan blog-blog fashion blogger ya πŸ˜†

Stylish October with Retail Therapy

Semenjak belanja pakaian bisa begitu mudah dilakukan via online, daku merasa tidak wajib lagi belanja di dept store atau toko pakaian offline. Dari browsing-browsing itulah, daku jadi tahu bahwa banyak sekali produk designer lokal yang nggak kalah kerennya dengan brand luar negeri.

Salah satu label lokal yang daku suka adalah Retail Therapy. Saya memang bukan fashion blogger, tapi boleh dong punya label favorit πŸ™‚ Yang belum pernah mengunjungi websitenya, coba itu diintip-intip, siapa tau ada yang kecantol πŸ˜› Kalau mengikuti kiprahnya di dunia online, Retail Therapy ini selalu ditunggu-tunggu launching koleksi terbarunya. Walaupun dia juga punya toko offline, sepertinya memang paling heboh waktu launching onlinenya deh πŸ˜†

Koleksinya selalu bertemakan khusus, dan seru banget menurutku. Seperti koleksi terbarunya di bulan Oktober ini, temanya adalah Darkness inside Mind. Wew, sounds creepyΒ ya πŸ˜† Β Menurutku, fashion statement dia ada di koleksi outerwearnya. Β Very unique, edgy, unusual but truly beautiful. Yah daku sendiri punya beberapa koleksi outerwearnya, karena tak kuasa menahan godaan. πŸ˜†

Daku nggak nolak deh dikasih semua koleksinya *ngarep*. Menariknya lagi, dia suka ngasih harga khusus untuk follower twitternya @retailthrpyΒ *buruan follow dah :lol:*. Daku sendiri belum pernah dateng ke toko offlinenya sih, pasti kalap jadi mending gak usah aja πŸ˜†

Suamiku, tolong belikan daku yang ini ^_^ :

So, which one’s your fav? πŸ˜› *brb cek dompet* πŸ˜†

Bingung Pakai Apa

Masalah perempuan tiap hari itu :

Duh, besok pake baju apa ya?

Well, mungkin gak semua perempuan. Setidaknya daku salah satunya hahaha.. Kadang suka males berangkat ke kantor kalau malamnya kita udah capek pulang malem, terus keenakan main sama anak. Duuhh, udah deh rasanya besok males banget mau ngapa-ngapain 😐 Nah, kemalesan itu biasanya bertambah dengan kepusingan memilih pake baju apa besoknya *lebay*.

Lokasi kerjaku ada dua lokasi, head office dan pabrik. Tentu saja kostum *ciailah kostum* ngantorku beda-beda, menyesuaikan dengan lokasinya. Kurang lebih kayak gini bedanya terkait sama tops, bottom, outerwear sama sepatu :

Di Pabrik

Tops : Kalau ke pabrik mah, gampang, pake baju apa gak usah mikir karena males juga dandan atau pake baju yang agak ngehits *alah*. Di sana soalnya biasanya sumuk-sumukan gitu, jadi bajunya yang penting nyaman dan nyerap keringat.

Bottom : So pasti celana panjang. Warnanya yang gelap biasanya. Waktu itu pernah salah kostum, pas pake legging ke HO, eh disuruh ke pabrik. Wadohh, daku akhirnya pake jaslab yang panjang buat nutupin dengkul sampai betis. Males banget di line produksi disuit-suitin πŸ™„

Outerwear : Yang agak anget sih, karena biasanya naik taksi, dan perjalanan panjang. Harus yang anget supaya gak membeku kedinginan karena AC *yang walaupun udah paling kecil tetep aja dinginnya amit-amit*

Sepatu : Yang paling pewe lah. Andalannya sih flat, atau sepatu yang rada kuat bahan/kulitnya.

Di Head Office

Nah, biasanya ini sih yang bikin agak pusing. Tiap hari pengennya sih pake bajunya beda-beda mulu. Tapi agak susah ye. Biar beda, biasanya kan mesti mix n match, nah daku kurang canggih yang begituan. Jadi ya perlu mikir sehari sebelumnya *teorinya sih*. Tapi kadang kalo buru-buru ya asal samber aja apa yang di gantungan.

Tops : Senin harus rapih, biasanya kemeja sih. Selain Senin, hura-hura *halah*. Di HO ini rada bebas juga sih, lha wong mbakbossku suka pake blouse gitu doang, padahal Senin. Selain Senin bisa pake apa aja, blouse, dress (plus legging or stocking). Tapi biasanya daku harus yang kancing/bukaan depan. Maklum deh pejuang ASI, buka-bukaannya musti gampang πŸ˜†

Bottom : Tergantung mood, pengen pake rok atau celana. Kalau pake rok biasanya kalau bisa dianter jemput suami, jadi gak perlu naek bis. Tapi kalau mau aman suka tak pakein stocking lagi, biar kalau pulangnya musti ngojek, gampang dan aman. Penting lho ini πŸ˜† Kalau rok sih gak pernah pake model span gitu ya, pasti harus model flare, biar gak sempit dan leluasa juga. Pilihan aman tetap celana panjang sih ya.

Outerwear : Nah ini juga musti kudu wajib pake.Β  AC di kantor itu bikin tangan kaku gak bisa nulis saking bekunya. Tulisanku jadi jelek *aslinya emang udah jelek sih ya* Jadi, cardigan, jacket, cape atau apalah buat luaran harus ada. Minimal syal atau pashmina harus ada di tas. Lumayan rempong juga milih luaran, mesti matching juga sama atasan dan bawahan.

Sepatu : Paling bebas pake apa aja. Biasanya daku menggilir pemakaian sepatu, antara flat, boots, atau wedges. Sepatu dulu dipikirin mau pake yang mana, baru milih bajunya *kebalik gak sih? :lol:* Tapi kalau sepatunya kurang pewe buat ngebis, daku selalu bawa sendal jepit di tas πŸ˜›

Ya begitulah. Penampilan memang penting, jadi memang musti dipikirin. Tapi juga jangan jadi pikiran *apa sih* Apa ada yang berprinsip sama dengankuh? πŸ˜†

Gambar diambil dari sini.