Semacam Pengingat

Hai kalian para pekerja keras yang punya atasan. Berapa kali sehari biasanya ‘semacam sebel’ sama si Bu Boss atau Pak Boss?

Sebel itu bisa macem-macem ekspresinya :
1. Diam sambil ngomel dalem hati
2. Misuh dengan suara pelan waktu boss dah menghilang dari pandangan
3. Misuh dengan suara keras di ruangan laen
4. Ngomel di twitter, milis, dan sejenisnya
5. Nangis, ya kalo sebelnya kebangetan sih bisa nangis

Mungkin masih banyak lagi deh ekspresi sebel laennya. Sebel itu wajar sangat. Tapi ini membuat saya jadi mikir, nanti supaya anak buah saya/kolega saya nggak sebel, harusnya bagaimana ya. Bisa dirunut dari apa yang biasanya bikin saya sebel. Antara lain :
1. Saya nggak suka kalo instruksi itu nggak jelas. Biasanya kalau lewat tulisan (email atau sms), pemilihan kata yang kurang tepat bisa bikin si penerima instruksi itu mumet, salah ngerti, nggak paham, dan lain-lain. Atau instruksi itu semacam nggak mungkin bisa dilakukan. Iya, bukan nggak mungkin ,tapi semacam nggak mungkin. Kenapa bisa bilang begitu? Biasanya karena pengalaman sebelumnya, jadi semacam percuma kalau kita melakukan tindakan yang udah hampir pasti nggak mungkin. *Bahasane kok ruwet sih*
2. Suka sebel kalau diminta dokumen berulang-ulang. Kenapa? Karena biasanya saya selalu berusaha ngasih dokumen/data yang diminta sesegera mungkin. Tapi kadang suka nggak langsung diliat, atau dipake, padahal mintanya buru-buru. Huuu. Trus sebulan kemudian minta lagi data-data yang sama, dan kesannya daku ndak pernah ngasih sebelumnya. Pretlah. Masih mending kalau dia bilang : “Dulu kamu pernah ngasih, tapi saya lupa naronya di mana”. Masih mending lah, berarti kan dia inget daku dah pernah ngasih sebelumnya.
3. Tega bener. Entah ya, kalo boss cewek tuh biasanya lebih tegaan daripada boss cowok kalo punya bawahan cewek. Tega ini bisa macem-macem. Susah diceritainnya, kadang situasi tertentu yang kadang kita butuh ‘belas kasihan’ atasan, tapi ternyata nggak dapet. Itu tega bener namanya.
4. Atasan kurang ngerti permasalahan secara teknis. Iya, jadi cuma tau teorinya, ngomel-ngomel kenapa bisa begini begitu, tapi nggak paham sebenrnya kenapa bisa begini dan begitu itu ya dari sononya udah begitu *makin ruwet*. Intinya sih nggak menguasai teknis, jadi anak buah butuh saran karena ada kesulitan teknis malah diomelin nggak dibantu solusi. Cih.

Itu tadi dari sisi saya sebagai bawahan. Jadi nanti gimana sebaiknya saya ke bawahan ya?
1. Berusaha sejelas mungkin ngasih instruksi. Apalagi instruksi yang baru/belum pernah diberikan, harus lebih detail. Kecuali instruksi yang sudah rutin, mungkin pake #kode aja bawahan udah sehati sama kita *halah*
2. Menghargai segala bentuk laporan dari bawahan dengan : selalu kasih respon/feedback, ‘ngeh’ dengan dokumen yang diminta, difile dengan rapi kalau masih diperlukan. Jadi nggak minta-minta muluk. Mending nyuruh ngerjain yang lain, kerjaannya kan masih banyak.
3. Peka dengan situasi/kondisi. Logis tapi perasaan masih dipake.
4. Berusaha cari tau lebih banyak tentang permasalahan teknis atau permasalahan yang biasanya langsung dialami anak buah, sehingga bisa bantu kasih solusi, nggak cuma ngomel doang.

Setiap orang pasti macem-macem bentuk masalahnya ya. Dari yang di atas kayanya bisa keliatan atasanku itu bentuknya kayak apa. Jadi catatan ini merupakan semacam pengingat. Agar daku nanti nggak begitu-begitu amat. 😆

Stress? Sudah Lupa Tuh

Beberapa waktu yang lalu daku sempet nyeletuk nanya di milis, pernah gak sih temen-temen ngerasa stress sampek ngerasa mual pengen muntah. Eh, gataunya yang respon banyak juga. Alias banyak juga ya ternyata yang stress 😆 Kenapa tercetus pertanyaan itu? Tak lain adalah ya karena daku lagi mual dan sepertinya gara-gara stress T__T.

Gejala seperti itu ternyata bisa didefinisikan sebagai psikosomatis. Kalau lihat di sini, psikosomatis itu adalah “kondisi di mana sejumlah kondisi psikis atau psikologis dan kecemasan menjadi sebab dari timbulnya macam-macam penyakit jasmaniah atau justru membuat semakin parahnya suatu penyakit jasmaniah yang sudah ada. ” Pengaruhnya bisa ke pencernaan, peredaran darah, pernapasan, dan banyak lainnya.

Memang kalau kita lagi panik, pikiran penuh, dan cemas berlebih efeknya bisa ke fisik ya, dan setiap orang gejalanya bisa beda-beda. Ada yang lemes, sakit perut, sesek napas, sampek pengen pingsan deh. Daku bukannya mau inget-inget urusan stress-stressan ini, cuma kalo jadi bahan cerita *alias curhat* ini lumayan bisa ngurangin gejala-gejala yang tadi aku sebut. Karena kalo dipikir-pikir, gak cuma daku doang kale yang pernah ngerasa kaya gini. Stress itu normal. Artinya kita menaruh perhatian pada apa yang menjadi tanggung jawab kita. Cuma kadang, perhatiannya terlalu berlebih, sampe-sampe menyita space otak dan hati untuk mikirin urusan yang itu. Jadinya, penuh sampek mual pengen muntah. 😆

Yah, begini mah wajar ya buat orang-orang yang memang punya tanggung jawab, apapun itu, salah satunya sebagai kuli karyawan kayak daku. Sekarang lagi gak stress sih soalnya abis beli boots baru *dilempar spatu*. Yang pasti perlu diingat, stress itu nantinya lewat juga. Ilang juga kok ntar. apalagi kalo udah liat anak, maen sama anak. Lupa deh 😛

 

PS: Judul postingan ini sok-sokan banget. Serius deh.

Saat Hectic Berat dan Kerjaan Numpuk

Pernah ngerasa kalau hari ini di kantor rasanya super hectic dan kerjaan gak abis-abis? Mungkin ada ya yang gak pernah, dan daku iri berat sama situ. Kerjaan emang gak abis-abis, kalo abis ya abis juga gajiannya, alias seleseiii deh tu penantian tanggal gajian.

Akhir-akhir ini daku ngerasa terhimpit banget sama kerjaan yang, ya itu tadi, gak abis-abis. Sampe susah napas. Naro pantat di kursi cuma bentar-bentaran. Abis itu wira-wiri gak jelas. Rasanya pengen banget cuit. Tapi akhirnya, cuti itu cuma jadi angan-angan, karena kalo dipikirin lagi, “DUH GUE MANA BISA CUTI KALO KAYA BEGINI PENAMPAKANNYA??”

Anyway, kalo udah begitu, daku biasanya : senderan sebentar, merem, tarik napas, hembuskan, melek lagi, cari kopi. 😆

Di saat itu kita sebenernya diuji, kuat gak sih ngadepin kerjaan dan pressure yang seperti ini. Semuanya gak ada yang nggak urgent, adanya urgent dan sangat urgent. Dan semua harus dikerjaan secepatnya dan harus fokus. Rasanya pengen pinjem tangan si gurita supaya bisa ngerjain barengan semua instruksi kerjaan ituh. Tapi situasi kayak gini lewat-lewat aja sih *udah biasa kale*

Tapi kadang muak juga ya sama kondisi hectic kaya gini. Yang bisa dilakukan cuma dua menurutku, bersabar dan bersyukur. Kesabaran musti punya segudang, karena bagaimanapun juga tuh kerjaan musti kelar kan? Bersyukur, salah satu yang bisa mengangkat beban kita, paling tidak ya beban pikiran. Bersyukur kalo masih ada yang bisa dikerjain, dan menghasilkan duit pula. Coba dipikir kalo ternyata posisi kita di perusahaan ternyata udah ga diperlukan alias udah gak ada juga yang bisa dikerjain. Kelar urusannya di sini berarti. Musti cari lainnya yang bisa dikerjain kan?

Jadi, sabar yah, bersyukur aja 😆 *puk puk diri sendiri*

 

Gambar diambil dari sini.