Balada Mengantar si Kecil Manasik Haji

Kali ini saya mau cerita sedikit tentang pengalaman mengantar si kecil mengikuti manasik Haji se-Tangerang Selatan yang dilaksanakan kemarin Sabtu di Lapangan Brimob Ciputat. Ohya, Mahira sekarang sudah TK B, jadi sebentar lagi mau masuk SD. Nggak berasa ya mak 😥

Segala sesuatu untuk persiapan sudah diinformasikan sebelumnya dari pihak sekolah, yah nggak terlalu ribet sih, cuma baju muslim warna putih, kaos kaki putih, sendal jepit, dan batu kerikil 21 butir untuk melempar Jumroh. Berangkat dari sekolah jam 6 pagi, kebayang yaaa bangunin bocah susahnya kaya apa. Setengah 6 udah di sofa, tapi masih merem, akhirnya baru mandi jam 5.40, alhamdulillah mandinya nggak pake drama. Yang drama itu adalah sarapannya. Cuma dapet 3 suap roti doang sama teh anget sedikit, masi pagi mungkin belum mood makan juga kali ya hiks. Ohya, jarak dari rumah ke TK nggak sampe 5 menit kalau naik mobil. Mahira berangkat bareng guru-guru dan teman-temannya, mamanya mbuntutin dari belakang naek mobil 😀

Setibanya di lokasi, alamakkkkkk ruwet pisannn… Ini pertama kalinya si kecil ikut manasik Haji, ternyata pesertanya segambreng ya. Yah namanya juga se-Tangsel, entah ada berapa kloter, sekilas lihat ada kloter 30, sedangkan Mahira kloter 9. Mungkin ada kali ya 500an anak. Tapi jumlah peserta dan pengantar mungkin berbanding lurus dengan jumlah pedagang mainan ya 😆 Itu sih yang bikin ruwet. Jalanan di dekat lapangan kan sempit ya, udahlah sempit, ternyata pagi itu masih banyak pedagang yang berjualan di pinggir jalan sampe-sampe menghalangi lalu lintas mobil dan motor yang wira-wiri. Dan bukan sesekali aja itu panitia bekoar-koar lewat pengeras suara : “Mohon agar para pedagang jangan berjualan di pinggir jalan karena menghalangi jalan untuk putra putri peserta manasik! Bukannya menghalangi rejeki bapak ibu yang berjualan, mohon agar memindahkan dagangannya ya bapak bapak ibu ibu!!!!” DUH -____- Ada lagi neh : “Tolong bapak bapak pedagang mainan dimohon jangan berjualan di area wukuf karena bisa mengganggu konsentrasi anak!!!!” 😆 Susah ye, dikata abang-abang maenan pada nurut apa ya,, Hellloooowww,,, -___-

Malesnya setir sendiri tuh urusan cari parkir nih pe er banget duh Gusti. Alhamdulillah dapet parkir yang rada bener, karena kita berangkatnya lumayan pagi deh itungannya, dapetnya di belakang area wukuf, pos pertama anak anak menunggu giliran.
Jadi manasik Haji kemarin itu kurang lebihnya adalah melakukan praktik:
1. Wukuf di Arafah
2. Melempar Jumroh
3. Thawaf
4. Sa’i
5. Tahallul
Waktu kegiatan ini berlangsung orang tua/pengantar memang tidak diperbolehkan masuk di lokasi kegiatan, ada pagar pembatasnya gitu deh jadi anak-anak cuma sama gurunya aja. Tapi yah namanya ibu-ibu teteup weeh nongkrong di deket-deket anaknya. Kalau saya nongkrongnya agak jauh, karena nih bocah kalau lihat penampakan mamanya bisa cranky abis. Kemarin agak drama karena wukufnya terlalu lama, si kecil udah kepanasan dan haus, jadi saya sempat jemput Mahira dulu di tenda, bocahnya udah nangis sesenggukan 😥 Saya bawa ke mobil, ngadem di AC, nungguin moodnya balik. Maem biskuit kesukaan dia dulu, trus pas udah baikan moodnya dia minta ikut kegiatan lagi sama temen-temennya. Alhamdulillaah, saya udah pasrah aja kalau seandainya bocahnya mintak pulang hahaahhaha. Okeh, kita lanjut yah nak!

Pas banget rombongan temen-temennya lagi berbaris untuk mulai melewati terowongan Mina. Drama lagi neh, kerikil yang buat ngelempar jumroh entah jatoh dimana kantongnya -___- Akhirnya gurunya langsung menghandle si bocah, mamanya pasang senyum dan jempol memberi semangat!
Akhirnya semua praktik dari Wukuf, lempar Jumroh, Thawaf dan Sa’i serta Tahallul selesai juga dilakukan. Cuma sebentar sih memang, yang lama tuh nunggu pas wukuf itu dan antri giliran kloternya. Alhamdulillah sih Mahira termasuk kloter awal jadi jam 9an sudah selesai. Jam 10 sudah sampai di rumah lagi horeee!

Ini nih celetukan si kecil :
“Mah tadi aku kan lewat terowongan hitam yang bentuknya gini nih mah *memperagakan bentuk setengah lingkaran pakai jari*” ~ cerita terowongan Mina.
“Lempar Jumroh itu kan buat lemparin setan-setannya mah!”
“Tadi temen aku udah potong rambut mah! Tapi itu cuma boong-boongan aja loooo” ~ cerita Tahallul.
“Aku udah keliling-keliling Ka’bah mah sampe aku pusing,,” ~ cerita Thawaf.
Pas udah selesai semua:
“Ma bole ga aku beli mainan jellyfish yang terbang-terbang itu *dengan muka berseri-seri* 😆

Bahwasanya inti dari manasik ini yaitu membawa pulang mainan baru dan tak lupa berfoto bersama Onta 😆

Tenda Wukuf

Tenda Wukuf dan Terowongan Mina *penampakan di sebelah kanan*

Kaciann kepanasan :(

Kaciann kepanasan 😦

Melempar Jumroh - ke ember :))

Melempar Jumroh – ke ember :))

Thawaf - sambil liat helikopter lewat -___-

Thawaf – sambil liat helikopter lewat -___-

IMG_7439

HOREEEE MERDEKAAAA!!

Hai Onta!!

Hai Onta!!