Things You Hate in the Mall

Kayanya sekarang ini gak ada yang gak suka ke mall ya? Kalaupun ada, pasti cuma sedikit, dan walopun gak suka, kadang terpaksa ke mall juga entah untuk kepentingan pribadi atau orang lain, disuruh nemenin pacar misalnya. Mall atau pusat perbelanjaan sekarang ini memang sudah jadi semacam tempat hiburan atau ‘pariwisata’ yang jadi pilihan setiap minggu, atau bahkan setiap hari. Ngaku aja deh yang suka sakaw kalo kurang ke mall, walopun cuma sekadar numpang ngadem 😆

Anyway gak semua hal di mall itu menyenangkan juga sih. Kemarin saya iseng bikin pernyataan di plurk tentang kata-kata yang saya benci kalo di mall. Ada beberapa contoh dari respon-respon di sana nih :

1. New Arrival
Cuci mata, liat-liat baju, naksir, liat harga, liat plang di atas gantungan : New Arrival. Damn! Gak diskon pastinya inih! huuuuuu,,,,,

2. 10% discount
Diskon macam apa itu? Ngasih diskon kok gak niat. cuih!

3. Discount up to 70%.
Tentu saja dengan tulisan “up to” yang sangat kecil, kalo perlu transparan. Barang yang diskon 70% bisa diitung jari, dan dengan kondisi mengenaskan.

4. Discount 50%…..for 2nd item.
Cuih! cuih! Model begini ini yang bukin esmosi. Udah tau kalap liat diskon 50%, eh gak taunya ada tulisannya : for 2nd item, yang tentu saja sangat kecil, kalo perlu transparan *sengaja diulang kata2nya* . Alhasil, baju yang udah dicobain, balikin lagi ke gantungan. Huh! kirain diskon.

5. Potongan tunai Rp 50.000 untuk minimum purchase Rp 100.000, setelah belanja Rp 150.000, berlaku hari ini.
Biasanya ditulis di struk belanja sebelumnya. Menggiurkan. Tapi jadi menyebalkan kalo yang dijual produk-produk dengan harga yang buntutnya “9.900” . Bali baju ga ada yang 50.000, adanya 49.900. Beli dua, cuma 99.800. “Masih kurang 200 perak lho mbak..”, kata mbak2 SPG. Arrggghhh… gini nih kalo dasarnya medit 😆 Pengennya untung sebanyak mungkin.

Itu kayanya baru sebagian ya. Ada yang mau nambahin? Pengalaman pribadi mungkin? wkwkwkwk… 😆

note: gambar diambil dari sini.