Kok Rewel Terus sih Nak?

Jadi begini,

Entah kenapa, akhir-akhir ini tuh ya, Mahira kalo lagi sama Mamanya gampang banget rewelnya. Gembeng gitu lho. Dikit-dikit nangis, dikit-dikit marah. Daku lagi mikir kira-kira apa kemungkinan penyebabnya. Soalnya, seharian di rumah sama Granny dan si Mbaknya, nggak pernah ada tuh yang judulnya rewel, nangis nggak kelar-kelar, dsb.

1. Nyari perhatian

Ini mungkin banget sih. Daku juga ngerasa waktu yang ada untuk berinteraksi sama anak tuh dikit banget. Pulang kerja itungannya udah malem, cuma bisa main sebentar, karena emaknya juga kadang udah tepar, ngantuk, pengen istirahat, padahal anak masih mau main. Tapi kadang yang kalo udah malem banget ya nggak tak ikutin main, ‘harus’ mau bobok. Itupun diawali dengan ‘protes’ karena si kecil masih pengen main. Selain itu ya weekend yang cuma dua hari itu. Pokoknya masih berasa kurang aja sih 😐

2. Mama lagi ‘galak’

Daku bukan tipe Ibu yang meng’iyakan’ semua yang diminta anak. Kalau memang harus ‘enggak’ ya nggak akan dikasih. Cuma kadang ya namanya anak kecil belom ngerti yang mana yang boleh dan nggak boleh. Biasanya kalo lagi sama mamanya, entah kenapa selalu minta sesuatu yang banyak ‘nggak’ bolehnya. πŸ˜† Jadi yang ada kan ya ruwet terus sama mamanya πŸ˜†

3. Lagi manja

Pengennya gendongaaaan terus. Bangun tidur, moodnya mungkin lagi nggak okeh, maunya gendoong terus. Diajak mandi nggak mao, harus melalui episode nangis dulu. Biasanya juga nggak gitu-gitu amat. Tapi kalo pas ada mamanya, ampun deh, ruwet banget πŸ˜† Ya mungkin lagi manja, pengennya diturutin semua. Lagi asik main, nggak mau diganggu disuruh mandi padahal udah lewat waktunya. Padahal kalo nggak ada mamanya biasa aja, mandi ya nggak pake nangis-nangisan gitu πŸ™„

Masih banyak kemungkinan lainnya, tapi yang pasti, daku juga harus introspeksi diri, masih belajar jadi Ibu yang baik. Dan selamanya akan belajar, karena si anak pun akan tumbuh berkembang juga. Ini cuma secuil dari segudang cerita tentang si kecil yang nggak akan ada habisnya.

Sekian curcol emak-emak yang entah udah episode berapa πŸ˜†

IMG_20130127_155359

Ini anaknya sih lagi nggak rewel πŸ˜›

Advertisements

Tentang Tontonan Anak-anak

Gara-gara pagi ini baca tweetnya om @nukman, jadi pengen posting.

twit

Udah bukan cerita baru kalo jaman sekarang acara-acara di TV itu semakin sedikit yangΒ  cocok ditonton untuk anak-anak. Saat ini yang saya rekomen, cuma acara menyanyi lagu anak-anak yang diputer di TVRI tiap hari Sabtu jam 9 pagi, sama acara belajar menggambar di TVRI juga hari Minggu jam 9 pagi. Selain itu, saya nggak tau lagi deh. Atau memang saya yang nggak gaul nggak pernah nonton TV jadi wawasan kurang banget tentang acara-acara di TV.

Anyway, sebagai Ibu yang sehari-harinya nggak di rumah alias pekerja kantoran, anakku yang sekarang hampir 2 tahun dijaga oleh si Mbak ART selama saya ngantor. Hiburan untuk si Mbak di rumah selain nemenin anak main di teras, ya apalagi selain nonton TV. Tontonannya? Ya udah ketebak lah. Segala sinetron dan segala acara macam Dahsiattt lah yang ditonton, dan ketonton pula sama anakku. *sigh* Mau ngelarang juga rasanya percuma ya. Kalau sore-sore, kayanya ada sinetron yang ceritanya ada anak-anak kecilnya gitu, gak tau judulnya apa. Cuma ya tau sendiri, what d’you expect?

Hmmm, okay. Kalau begini kondisinya, mesti ada penyeimbang. Solusi sementara, anakku kuberi tontonan video-video lagu anak-anak, kartun anak-anak, acara anak-anak atau apapun yang menurutku masih cocok lewat YouTube. Nontonnya lewat Gtab (punyanya itu sih soalnya). Hasilnya lumayan lah, udah bisa ngikutin kalau ada video belajar berhitung, bisa joget-joget, tentunya joget pake lagu anak-anak dan bukan lagu orang dewasa lho ya. Kalau bosen sama videonya, dia bisa scroll sendiri video-video yang ada di Youtube, sesukanya dia pokoknya. Yang pasti pas nontonnya kita temenin dong ya, biar nggak nyasar ke video yang aneh-aneh :lol:Investasinya, pasang WiFi di rumah supaya YouTubenya nggak kelamaan bufferingnya, anak kecil mana bisa disuruh sabar πŸ˜† Intinya sih, suapaya anakku nggak inget-inget amat sama tontonan di TV.

Dari dulu saya memang biasain si kecil liat gadget, maksudnya nggak yang langsung diumpetin gitu kalau pas ada dia, supaya dia juga biasa aja liat mamah papahnya make henpon, tablet, dll. Kalau dilarang anak kecil kan makin penasaran, nanti yang ada malah gratakan liat gadget πŸ˜†

Sebetulnya daku langganan TV kabel juga, tapi nontonnya kadang gantian sama Grannynya. Jadi di jam-jam tertentu dia nonton Disney, setelah acara favoritnya selesai, gantian Grannynya, dia pindah nonton TV lain yang bukan TV kabel. Acara kaya cerita si Unyil, atau yang semacam itu memang udah gak ada lagi ya? Versi Indonesianya Sesame street itu dah gak ada juga ya? Kalo kartun di TV masih banyak juga si tapi kadang anakku bosen, mending nonton Disney aja lah. Anakku nggak terlalu maniak sama TV kalo diliat-liat sih untungnya, masih lebih suka main sendiri, TV cuma selingan aja. Tapi entah nanti kalau udah ‘gede’ πŸ™„

13787057-vector-illustration-of-a-children-watching-tv