1000 Alasan Beli Sepatu Baru

Ada nggak sih perempuan yang nggak suka sepatu baru?

Kayaknya sih nggak ada ya. Semua PASTI SUKA deh.

Kenapa ini jadi tiba-tiba ngomongin sepatu? Ya nggak kenapa-kenapa sih. Lagi pengen aja. Nggak tau kenapa suka terlintas di kepala alasan-alasan yang dibuat-buat supaya bisa/boleh beli sepatu baru. Nih-nih contohnya :

1. Model yang kayak gitu belum punya deh.

Well, trends never end. Terus aja ada yang baru. Yang kita belom punya. Yang bikin kita pengen tau rasanya pake model itu jadi tambah kece atau ndak. Yaudah dibeli aja siiih.

2. Nggak punya sepatu yang buat dipake sehari-hari.

Sehari-hari itu maksudnya yang paling nyaman, paling enak dipakenya. Dan dari bejibun sepatu yang ada, kita ngerasa nggak ada yang bener-bener pewe. Jadinya pencarian sepatu pun terus berlanjut *sigh* *elus dompet*

3. Merk favorit lagi diskon, KAPAN LAGI COBA?

Yang pasti diskon mah ntar-ntaran juga pasti ada. Cuman belom tentu model yang kita taksir diskon lagi πŸ˜† Duh ini rada sulit diabaikan deh ya.

4. Nggak punya sepatu item/coklat/krem/merah/ijo/ungu/whatever…

Cek aja warna yang belom punya. Pasti kalo ada yan modelnya bagus jadi dipengen-pengenin. Apalagi kalo diskon. Wassalam deh.

5. Love at the first sight.

Yah kalo udah suka mah susaaaah. Suka banget apalagi. Terus mikir, perlu apa nggak ya. Kalau nggak perlu, yah alasan-alasan di atas mungkin ada yang bisa dipake untuk pembenaran πŸ˜†

6. Kayaknya bulan ini belom beli sepatu.

Er… harus tiap bulan ya? Ya nggak juga! Ini kan ceritanya alasan yang dibuat-buat doang. πŸ˜›

7. Lagi bete. Perlu penghiburan. Beli sepatu aja deh.

Emang siiiih.. sepatu baru itu selalu bikin mood membaik *kalo aku* πŸ™„ Jadi boleh lah demi perasaan yang lebih baik. *abis itu sutress dompet menipis*

8. Sepatu yang lama udah agak rusak.

Kayaknya yang model gini perlu cari lagi deh, soalnya yang ini udah sering dipake ampe mau jebol. Hmmmm… Emang NGGAK ADA sepatu lainnya yaaa? Nah itu apa? Ini? Ituh? Onoh? Sepatu kan? *tampar diri sendiri*

9. Eh kan baru gajiaan! Beli sepatu aah…

Yaa asal budgetnya udah di pos-poskan sih nggak masalah yaaa. Cari uang juga perlu dinikmati hasilnya juga kan? *just another justification*

10. Boleh dibeliin sama swami.

Horeeee! Udah gitu aja. Kelar kan masalahnya?

Eh ini baru ada 10 alasan ding. Boleh banget kalo mau nambahin *nggolek bolo* πŸ˜†

Saatnya kembali bekerja! Supaya bisa dapet duit. Biar bisa beli sepatu lagi *keplak diri sendiri*

 

Gambar diambil dari sini.

Advertisements

Sepatu ‘Tek Tok Tek Tok’

Kemarin, sembari duduk-duduk menunggu di sebuah mall, biasanya kita memang seneng merhatiin orang-orang lewat kan ya?
nah, yang menarik perhatianku kemarin itu adalah suara ‘tek tok tek tok tek tok…’ Apakah itu? yak benar, itu adalah suara sepatu cewek yang khas banget bunyinya. Biasanya sih yang bunyi-bunyi gitu haknya tinggi ya.
Trus daku langsung nyeletuk, sembari melemparkan ke twitter.
“ladies, lebih suka pake sepatu ya ‘tek tok tek tok’ kalo jalan,atau yg gada bunyinya?Aku kok ndak suka yg bunyi2 brisik gt y?”
Wah..ternyata macem-macem jawabannya! Sebagian ada yang bilang, pake sepatu itu harus bunyi! Penting itu buat eksistensi diri πŸ˜† Β Selain eksis, dalam arti, ketauan dari bunyi sepatunya kalo kita ada di situ, pake sepatu bunyi-bunyi gitu rasanya lebih mantap. Seakan-akan kita adalah wanita paling keren dan eksis di dunia! *tangan mengepal, api membara* Oke, mulai melebay.
Tapi beda sama diriku. Ndak terlalu suka yang bunyi-bunyi gitu. Berisik! Kalaupun ada haknya, waktu beli dicoba dulu dipake jalan di lantai. Bukan di karpet lho ya. Soalnya kan toko sepatu kadang pake karpet gitu, jadi kita seakan-akan merasa sepatunya enak-enak aja. Makanya musti dicoba dipake jalan di lantai, bunyinya annoying apa nggak.
Masalah eksistensi diri ini ternyata bisa berakibat gak asik juga. Salah satu teman berkata, kalau sepatunya bunyi-bunyi, susah kalau pulang malem atau pagi sekalian. Bisa ketauan soalnya kedengeran dari suara sepatunya. wakakaakkaka…
Kalo kalian sukanya yang gimana? bunyi tek tok tek tok atau yang gada bunyinya? atau sama aja asalkan sepatunya punya banyak? *seperti kata @chrissst* πŸ˜†
Note: tulisan ini diposting juga di http://shoeshood.us